Monday, May 18, 2015

Niat banget dapetin jodoh orang luar

Aku dikatain sobatku gini "Niat banget dapetin orang luar". Sekarang gini deh, kalo gak niat gimana mau bisa dapetin coba. Catatan dari aku ya, jodoh orang luar yang aku maksud bukan bule, banyak yang ngatain aku maunya ma bule. Aku suka banget ngobrol sama muslim yang tinggal di luar negeri.

Beberapa kali aku menulis kenapa aku suka chat ma orang luar. Kadang-kadang aku juga mikir, kenapa ya kalo untuk masalah romance aku tertariknya sama orang luar. Aku punya beberapa sahabat yang aku sering chat, mereka cowok, jomblo, seumuranku, dan orang Indonesia. Ada yang sudah menikah, tapi ngobrolnya jarang-jarang banget.

Topik yang aku sukai emang cenderung masalah spiritual. Juga dengan orang tertentu bahas masalah gaib. Dulu, pernah kasus aku disantet, sebelum akhirnya aku diruqyah aku sempet ngobrol ma beberapa indigo, atau ngaku paranormal, dan mereka ini berbaur bukan paranormal pake menyan yang mesti ritual di tempat serem atau tersembunyi.

Gak tau kenapa satu demi satu indigo dan paranormal ini ketauan boongnya. Soalnya sesama indigo dan paranormal sukanya saling menerawang... hahahaha. Ada yang mengakui, oh si A itu memang terawangannya kuat, dan dia lurus gak macem-macem. Atau B yang merasa punya power dari 8 penjuru mata angin menurut dirinya sendiri dikatain, halah ilmunya cuman sebesar kacang ijo, yang diomongin cuman khayalan, terawangan tipis terus ceritanya ditambah-tambahin.

Keinginan itu datang dari semacam dorongan. Aku mesti mencari seseorang dengan kriteria begini begini. Sampai gabung dengan banyak dating site. Susah ya kalo ngebahas masalah dorongan gitu. Yang ada malah dikomentari negatif. Kayak "Halah, maunya sama bule". "Kamu itu ngimpi". "Kamu matre". "Gak ada yang mau, kamu udah janda". Di Indonesia, yang namanya istilah JANDA itu terkesan NEGATIF. Apalagi karena alasan bercerai.

Orang Indonesia memang sangat ramah, tapi juga suka menghakimi, ngomongin orang, merendahkan, bergosip. Dengan menjelekkan orang lain akan merasa dirinya lebih baik, gak bisa dipungkiri ada kecenderungan kultural seperti itu.

Sebagai muslim, aku berpendapat cuekin pendapat orang, ngapain dibahas. Lebih baik berusaha menjadi orang bertakwa, orang baik menurut Allah gitu.

Aku sekarang menunggu kedatangan seseorang, dan dia memang bukan orang Indonesia. Dulu abis balik ke Jogja tahun 2009 ada temen indigo bisikin, "Eh, ada orang kirim santet buat nutup jodoh kamu. Hubunganmu akan kandas terus, itu maunya yang ngirim begitu". Awal tahun ini, kiriman santet itu sudah dinetralkan, dan aku memang merasa jauh lebih baik. Semoga bisa ketemu dengan seseorang yang seperti ada di mimpiku sejak puluhan tahun yang lalu. Aku gak ngeliat wajahnya, maunya kayak Keanu Reeves (maklum penggemar film Matrix)... ahahaha... tapi aku bisa ngerasain dia bener gak bisa ngasih hawa segar dalam kehidupanku.

Jujur, aku nervous, tapi masih doyan makan. Pengen menurunkan berat badan gak usah banyak-banyak 3 kg aja. Biasanya rajin ke mall, sekarang ukanya di rumah aja sambil nonton film lawas romantis kayak You got mail yang dibintangi Meg Ryan dan Tom Hanks, dan sejenisnya itu.

Apa sih salahnya punya niat untuk mewujudkan keinginan. Selama itu niat baik dengan cara baik. Aku juga mencoba rutin sholat malam, dan puasa sunat. Konon do'a di sepertiga malam atau do'a saat puasa lebih diijabah oleh Allah. Dan yang namanya tawakal, usaha mesti dibarengi doa lalu diserahkan semua pada Allah...

No comments: