Monday, May 16, 2016

Hasil dari sedekah semampunya diusahakan ikhlas (1)

Dengan memberi maka Alah membalas lebih banyak
Spend on charity
Dua minggu lalu aku nitip ke temen, sedekah untuk orang yang butuh. Bukannya apa-apa... soalnya temenku ini banyak sekali musibah, yang sakit, yang duit ilang, ekonominya minus padahal kerja keras. Setelah membaca banyak blog soal matematika sedekah, sedekah brutal, aku mencoba benerin metoda sedekahku.

Selain sedekah aku juga intropeksi diri. Sholatnya dibenerin, tidak buru-buru, lebih tepat waktu, ditambah sholat malam dan puasa sunat. Niat sedekah juga dibetulin, dikasihin sama orang yang sangat butuh, bismillah, sebagai rasa syukur, semoga dimudahkan. Udah gak usah pake hitung-hitungan kapan dapet dan target dapat berapa-berapa.

Sekitar 2 hari kemudian aku dapat pesan nih dari seseorang di Pakistan umurnya 66 tahun. Dia bilang... Aku ini seorang pengacara terkenal di Pakistan, tapi aku tidak bermewah-mewah, aku juga berdakwah. Aku bisa baca wajah, aku punya kemampuan lebih, tapi aku manusia bisa aja salah. Aku tanya... emang wajahku di foto kamu baca gimana. Dia jawab... kamu itu inosen. Berusaha jadi orang baik dan lebih baik lagi.

Setelah itu messagenya berubah jadi aneh. Kayak misalnya dia bilang... Ayo dong kamu ke Pakistan. Terus beberapa hari kemudian... Aku jatuh cinta sama kamu. Dan begitulah orang yang sedang bingung dengan perasaannya sehingga bicaranya gagal fokus.

Dia beli handphone baru yang bisa di install whats app, tapi jarinya belum bisa nulis di touch screen. Tulisannya aneh... kayak bahasanya kapten Haddock di komik Tintin "*&$#%)(*". Akhirnya nyerah nulis di hape baru, kirim pesan ke emailku.... Please, aku jatuh cinta sama kamu.

Mencoba untuk berpikir waras aku bilang... Kita itu selisih umurnya 20 tahun. Aku di negara aman masak pindah ke negara yang ada travel warning, dan ada terorisnya. Mungkin kamu bisa bantu aku nyariin yang lebih dekat dengan Indonesia dan seumuran sama aku.  Dia jawab... Terus cintaku ke kamu gimana dong. Aku jawab lagi... Mbok ya move on, siapa tahu kamu bantu aku dapetin jodoh kamu dapet yang mau sama kamu, kan kamu pengacara senior di Pakistan harusnya gak susah dapetinnya. Dia jawab lagi... Aku kontak ke sepupuku di Australia ya. Tapi kamu bantuin aku nyari pasangan.

Jadi ini ceritanya masih bersambung... nanti diterusin lagi... Pembicaraannya baru tadi..

Tulisanku yang lain soal sedekah

Mendapat keajaiban setelah mendengarkan ceramah Yusuf Mansyur

Jangan berdoa pada Allah tanpa bersyukur 

Agar sedekah lebih ikhlas 

Pengalaman di dating site khusus muslim

No comments: