Wednesday, May 18, 2016

Siapa saja yang pernah bilang cinta ke aku

 Cinta itu memang rumit. Kalo cuman sekedar suka doang tanpa cinta itu banyak dan biasanya gak lama hubungannya. Tapi yang bener-bener cinta biasanya rasanya dalem banget. Seandainya ada masalah dan secara logika gak cocok sulit untuk menghilangkan.

Di usia menjelang 50 tahun ini, aku mesti jujur bahwa kalo cuman bilang suka banyak. Tapi kalo sudah ngomong cinta yang mendalam, sedikit banget. Coba deh, lihat selebrities Hollywood yang banyak fansnya tapi meninggalnya tragis, bunuh diri, merasa kesepian, tidak bahagia. Bukannya mereka dicintai banyak fans. Karena mereka ini tidak merasakan cinta yang mendalam, seperti TRUE LOVE, UNCONDITIONAL LOVE...

Terakhir ini ada laki-laki bilang cinta banget sama aku, tapi memperlakukan aku... duh menyakitkan banget. Dia di Kanada, kita berhubungan LDR selama setahun di tahun 2015. Banyak kasih aku hadiah-hadiah. Aku beli tab A Samsung yang 4 jutaan, kamera prosummer 3 jutaan, laptop 6 jutaan, uang jajan tambahan tiap minggu. Di sisi lain dia punya sisi gelap, melampiaskan kemarahan dengan ngomong kasar banget. Ngomong kasar awalnya jarang, lama-lama hampir tiap hari. Awal 2016 putus...

Tahun 2003 juga ada laki-laki bilang cinta, cinta mati ke aku. Saking cintanya dia pake ilmu santet supaya aku tertarik sama dia. Untung aku bisa lepas dari dia. Yang bantuin aku banyak, beberapa teman yang punya indra ke 6 bilang ke aku. Butuh proses sih. Ada temen SMA di Sulawesi bantuin kirim energi. Ada teman yang kerja di Malaysia juga, soalnya dia kerja di IT monitor laptop sampe pecah waktu diserang. Aku sempet bergabung dengan komunitas Indigo Jogja, adminnya yang cantik juga liat itu cuman saranin yang ngobatin uwaknya, energinya lemah habis melahirkan. Di komunitas Indigo, ada anak kecil 8 tahun yang penglihatannya tajem, sampe dirubung sama yang umurnya 20an, ditanya-tanya. Anak kecil juga bilang secara detil siapa yang ngirim. Tapi aku berhenti nanya-nanya setelah di ruqyah.

Tahun 2011 ada brondong keturunan Mesir kerja di USA, bilang... duh, aku bingung aku jatuh cinta sama kamu. Umurnya 24 tahun masih merintis bekerja di amrik. Aku bilang, gak mungkin ini diterusin, selisih umurnya terlalu banyak dan gak bisa beliin aku tiket ke amrik apalagi sponsorin.

Akhir 2015 oas lagi gonjang-ganjing sama si bule itu juga ada yang bilang cinta. Aku minta apa-apa dikasih. Minta dianterin kemana-mana dianter. Masalahnya ternyata, walau dia tinggal di rumah ibunya, dia masih terikat status perkawinan. Orangnya bohong, awal ketemu dia bilang sudah proses cerai, tinggal tanda tangan. Sampe aku nekat sms ke istrinya yang punya toko online mastiin.. dijawab "dasar kamu sampah. Biarpun tidak serumah aku butuh status menikah". Mereka bertahan karena anak-anak... tapi aku milih ninggalin laki-laki ini, walau ngakunya ke aku cinta setengah mati, dia hanya mau jadiin aku TTM.

Seminggu ini ada laki-laki lagi yang bilang jatuh cinta sama aku sampe gak bisa tidur. Tapi gimana lagi ya kalo aku gak ada rasa sama dia. Ada yang nyaranin.. udah, tinggalin aja. Selama dia masih bisa bicara sopan ya aku ajak bicara baik-baik. Aku bilang aku jual sabun, dia nawarin bantu jualin.. gak percaya sih sebetulnya. Dia umurnya 60 dan tinggal di Pakistan.

Menemukan cinta sejati memang gak mudah. Dulu sempet mikir jatuh cinta sama cowok pas SMA, LDR soalnya dia kerja di perusahaan minyak di Balikpapan ternyata ditinggal nikah. Aku merasa di PHPin. Setelah itu aku gak tau lagi... we will see...

Update 19  Mei 2016

Si Pakistani ini ngaku spiritual tapi kelakuan kayak Grumpy  nya Snow White... oooh.. yang spiritual gurunya ya? Bisa terawang juga? Capek deh... dan jatuh cinta setelah terawang aku... sorry gak ada rasa...

2 comments:

dunia kecil indi said...

Semoga nanti ketemu yang pas ya :) Yang pakai santet serem bangeeeet :O

Mukhsin Pro said...

Dan kini aku pun hadir.. :D (maksudnya apa?)

Hehehe