Friday, June 17, 2016

Aku banyak kenalan dengan laki-laki Pakistan di berbagai belahan dunia. Dari dating site.

Kalau mereka tinggal di Pakistan, jarang yang membayar member supaya bisa berkomunikasi. Tapi keturunan Pakistan di negara maju yang mengirimi aku message kebanyakan tidak keberatan membayar member.

Pendapatku tentang mereka... hmmmmmh.... tarik napas panjang dulu. Ada kisah yang menarik ada yang tidak.

Soalnya umurku kepala 4, aku cenderung cari lebih tua sedikit. Tapi yang lebih muda ada aja yang ngegombalin aku. Bilang kangen bla bla bla... aku rasa soalnya aku selalu berusaha menjadi pendengar yang baik. Tapi kalo sudah ngeselin, ngajak nikah tanpa kemampuan, misalnya ada orang Pakistan di UK, 10 tahun lebih muda, tapi belum jadi warga negara Inggris, udah desperate banget pengen punya pacar, terus curhatnya ke aku. Masalah terbesar... aku sama sekali tidak tertarik sama dia.

Ada yang di Eropa, Australia, Kanada, US, saking banyaknya aku gak banyak ingat. Di Swedia, keturunan Pakistan mengaku menghapal Qur'an, toh bicaranya juga mengarah mesum. Di Australia malah sempet telpon suruh aku dengerin hapalan Qur'an... ujung-ujungnya mesum juga.

Yang di Amerika, punya istri tapi sebel sama istrinya (dijodohin) dan cari tempat curhatan tapi gak berani ceraiin istrinya... lingkaran setan ini sih.

Di Kanada, dia salafy, maunya istrinya pake abaya dan gak boleh ngobrol dan facebooknya gak ada laki-laki lain. Cuman akhirnya ngilang.

Orang Pakistan itu sama saja seperti laki-laki di dunia ini, ada yang baik dan ada yang ngeselin pol. Dan seperti biasa, jumlah yang baik itu sedikit. Kalopun bisa nemu yang baik... Allah berarti memang menunjukkan jalan ke sana.

Buatku sih, ras itu bukan sesuatu yang penting. Yang penting Islam yang baik. Mau Indonesia, India, Pakistan, Malaysia... (banyakan orang ini)... gak masalah. Kalo orang Arab... gak sanggup aku, selalu ditawarin jadi istri yang kesekian, dikunjungi setahun beberapa kali doang pas liburan. Seperti jadi salah satu harem saja.

Ketemu orang Malaysia, harusnya kan mereka sama ras Melayu, nyatanya brengsek juga.

Jadi gini... seandainya aku deket sama orang, berarti karena cocok, ngobrolnya nyambung. Kalau dia dari Pakistan, karena kebetulan aja.

Pakistan adalah negara Islam yang konservatif. Wanita jarang kelihatan di jalanan, laki-laki bertanggung jawab penuh untuk mencari nafkah dan mesti mengantar istrinya kalo keluar rumah, wanita tidak boleh keluar rumah sendiri. Bayi laki-laki lebih dihargai daripada bayi perempuan. Wanita levelnya dianggap di bawah laki-laki, itu secara kultural, yang di desa masih kolot gitu, yang sudah berpendidikan tentunya enggak. Dan mereka itu entahlah... suka sekali merayu perempuan untuk iseng, tapi akhirnya berpulang pada akhlak mereka lagi. Yang jelas... nafsu sex mereka lebih tinggi daripada laki-laki Indonesia, didukung gen mereka yang memang lebih perkasa... Ini hanya gambaran umum..... cmiiw....

Ah... aku barusan baca banyak tulisan tentang hubungan wanita Indonesia dengan laki-laki Pakistan jadi baper begini...Kenapa aku nulis ini... aku lagi deket sama laki-laki keturunan Pakistan soalnya...

4 comments

mba gimana dengan cowok pakistan yg mau datang ke indonesia itu yg dari uk, aku juga ikut site single muslim, kenalan sama org pakistan mixed western dan dia asal UK. udh ketemu dijakarta tp ya gitu langsung ngilang aja. ohya mba ada line ga aku pgn deh sharing2 gtu

REPLY

hai mba maryam,salam kenal.
klo mnurut pendapat saya laki2 yg ilang gtu aj..itu brrti tandanya itu laki sdh tdak ad ktertarikan sm mba.. kalau memang dia tulus dan serius jatuh cinta stelah ktemu mba ga akan ad prubahan dr dia..psti dia akan trs kontek mba..dan chat mba.. bhkan dia akan bolak balik k indonesia untuk dan demi mba..pasti..klo laki2 srius dan tulus psti akan trlihat dr perjuangan dia..dia brtemu mba hny sekedar untuk memenuhin rasa penasaran aja..tp hsil akhir ttp dia yg mutusin..brlanjut atw engga,diperjuangin atw engga,layak atw engga..

REPLY

Saya sempet deket sama laki2 Pakistan Dan sdh jadi warga negara Inggris (Katanya, dgn memperlihatkan passport ya), umurny more than 50, divorce,dia tinggal di Manchester. hampir tiap pagi video call, trus ngajak Nikah, janji dtng akhir Maret trus mundur ke awal maret krn katanya mau keluar Negri dulu utk kerja (kerja di alkes import dr Pakistan).2 minggu ga bisa dihub, sblm pergi sempet bilang ga bawa hpnya (mulai curiga), setelah 2 minggu sesuai janjinya bisa dihub Lagi, tp mulai lama jawabnya, tlp beberapa Kali tp sebentar alasannya sibuk, janji video call beberapa Kali tp ingkar terus. Dan mulai minggu lalu belum pernah balas chat. Sepertinya mulai menghilang.

REPLY

Aku juga lagi dekat sama laki laki pakistan seumuranlah 20an dia dari lahore, gatau dia ini apa semua org pakistan tuh demen bgt belajar dan ikut ikut test test gitu. awalnya sih jaim gitu tapi kesininya dia chat terus dan ini udah 2bulan tanpa jeda makin intense chatnya jadi sedikit baper. Dan setuju sih sama yg dibilang kalo mereka tuh fikirannya mesum karna mungkin menurut aku disana kan gak kaya di indo antara cewe sama cowo gakbisa begitu dekat jadi mereka mungkin curious gitu sama cewe, tapi begitu aku marah saat dia ngomong kearah situ aku udah bulet pengen jauhin dia, tapi dia ngerasa bersalah mohon mohon kek drama gitu pake vcall nangis segala nyesel katanya hahah gatau itu air mata buaya atau ngga. Tapi aku udah tau sih dia orangnya kaya gimana gatau kayanya udah bisa baca fikiran dia begitu juga dia mungkin karna saking setiap waktunya kita chat mau dia ngapain pun tau. Seringlah dia bilang mau nikahin aku gitu ahaha tapi aku gak anggep serius sih kan tujuan aku improve bahasa inggris aja awalnya. Tapi dia bilang liat aja dia bakal ke indo, gaktau kelanjutannya gimana sih haha kaya undian berhadiah ajasih ini �� menurut mba gimana ya

REPLY

Stairway to heaven . 2017 Copyright. All rights reserved. Designed by Blogger Template | Free Blogger Templates