Wednesday, September 28, 2016

Mau kawin lari aja

Kawin lari itu apa sih... kawin sambil lari-lari ya... pake sepatu keds. Terus penghulunya gimana dong...

Aku tuh cuman mikir susah amat sih yak mau nikah itu. Umurku emang udah 48 tahun. Tapi masih aktif loh... kalo pagi aku jogging, terus kalo pergi kemana-mana di Jogja aku naik sepeda. Beneran... cuman nyari kerudung, siang aku ke mall di jalan Magelang namanya JCM. Soalnya gak nemu aku ke jalan Solo, ke mall Amplaz.

Komentar basa-basi... wah sehat ya. Komentar negatif gak punya duit buat beli motor atau mobil ya.

Sekarang aku itu lagi deket sama orang di Inggris. Kenal dari dating site. Awalnya kenalan aja, dia bilang dia itu keturunan Pakistan yang cari uang di Inggris, tapi lebih suka iklim tropis. Sholat 5 waktu dan berusaha menjalankan Islam dengan baik.

Islam itu menterjemahkan beda-beda ya... sebaiknya saling menghargai. Yang enjoy kerudung syar'i super panjang kita sebut konservatif. Aku beranggapan pake kerudung pendek, baju tidak ketat, mungkin definisi bukan syar'i, tapi aku sepakat sama yang di Inggris kalau itu sudah Islami.

Dia pengen lama di negara tropis, tapi masih kerja juga kalo lagi di negara tropis masih bisa ngerjain bisnisnya. Tapi tetap kantornya di Inggris. Aku nawarin bantuin bikin website, yang bikin temen bloggerku di Jogja.

Pembayaran pembuatan website lancar. Aku dimasukkin di grup Whats App temen-temennya. Facebooknya banyak foto, kegiatan dia, komentar temen-temennya dan keluarganya.

Gitu masiiiiih ada yang komentar negatif. "Aku gak percaya sama orang luar, apalagi Pakistan, itu gak jelas". "Emangnya gak ada orang Indonesia tuh yang baik". "Gak bener tuh orangnya, siapa tau pacarnya banyak". Dan itu gak cuman dari temen, kakak dan adik juga bersikap gitu. Serasa jadi orang yang berjuang sendirian di dunia ini... hiks hiks hiks...

Komentar begitu gak perlu dijelaskan. Aku minta sama Allah saja kalo jodoh dimudahkan, kalo enggak aku ikhlaskan saja deh...

Semua orang pengen hidup mulus ya. Ketemu pasangan yang dicintai, keluarga support. Mau nikah versi sederhana atau mewah ada dananya. Ada foto pre wedding yang keren-keren, ijab kabul yang mengharukan, dan resepsi yang dihadiri banyak tamu, makanan enak dan gedung dihias dengan indah.

Hidup itu tidak selalu mudah seperti itu. Aku udah gak mau pesta lagi. Anakku yang sekarang remaja, besok kalo mau nikah aku sarankan sesederhana mungkin. Dengan tekanan dari mana-mana aku cuman bisa mikir, ini antara aku, my future husband, dan Allah. Mencoba bicara dengan keluarga baik-baik... kalo responnya negatif... mau gak mau ya kawin lari... gimana...

Oh ya. Aku udah beli baju putih gamis brokat dari bukit di instagram @labbaikhouse. Udah beli selop perak juga.

Tentunya masih bersambung ceritanya... semoga Allah memudahkan semuanya...

5 comments:

Effendi Nurdiaman said...

Kawin lari = kawin sambil lari-lari :D kocak juga ya gak cape napa kawin sambil lari-lari..

mba 48 tahun belum menikah ? heumm kenapa ya...

Ratnawati Utami said...

Iya, aku udah 48 belum nikah soalnya gak laku-laku. Tapi aneh ya, belum pernah nikah punya anak yang kuliah di Teknik UGM... lucu ya...

yadibarus said...

jangan mau kawin lari mbak, capek, mendingan kawin duduk, sambil ngobrol, pasti afdol

Hiaku Herry said...

Semoga lancar ya jodohnya, yg awet yg akur. :)

mimina zuzza said...

seriusan mbaknya 48 tahun??? aq kira masih 27 ato 28 an mbak,,,mukanya awet muda,,,heheheh