Wednesday, February 15, 2017

Kenapa sih tertarik dengan cowok luar?

Cowok luar itu maksudnya ya luar negeri, bukan Indonesia. Aku itu sering banget ditanya kayak gitu. Dan ternyata banyak yang PHP. Bukan scammer lho, malah udah kirim banyak hadiah. Scammer itu morotin, kalo cowok luar yang kirim hadiah itu emang serius mau ketemuan, tapi terbentur karena ada halangan.

Sejak aku berada di titik terbawah hidupku, lalu memutuskan balik ke Jogja lagi tahun 2009 tanpa membawa apa-apa. Coba berbisnis dengan kasih uang ke "teman baik sahabat lama" tapi ditipu melulu, akhirnya mencoba merubah hidupku. Merubah hidup jadi minimalis.

Hidup minimalis versi aku gimana. Aku gak ke salon, pake bahan alami untuk perawatan wajah dan rambut. Setelah mencoba ini itu, cocoknya dengan Virgin Coconut Oil dan Castor Oil.

Biarpun bisa nyetir mobil, bisa naik motor, aku memilih untuk naik sepeda kemana-mana untuk transportasi. Gak koleksi barang yang gak penting, sepertinya aku koleksi ya cuman tulisan-tulisanku di blog. Berusaha untuk lebih banyak berbagi.

Eh... ada lho penjelasan soal minimalis di profile blogger aku.

Setelah aku mencoba hidup minimalis, lebih banyak bantu orang (semampu aku) hidupku dimudahkan Allah, Alhamdulillah. Kalo butuh ada yang bantu. Bayangin, tau-tau ada teman lama naik jabatan tinggi di PNS, kirim aku uang untuk modal, yang ini sekitar tahun 2009. Terus ada teman lama punya usaha sukses di Kalimantan juga bantu aku pas aku butuh. Ada bule di Kanada beliin laptop pas punyaku rusak. Ada omku kasih uang beberapa ratus dolar waktu aku butuh banget. Tetap hidup minimalis, tapi pas butuh ada yang bantuin. Tapi ketemu yang cowok luar udah janji banyak... belum kesampaian juga. 

Aku sudah berusaha mencari pasangan yang sholeh, mapan. Tapi toh... sepertinya aku ketemunya sama laki-laki Indonesia yang psikopat. Di semua negara itu ada laki-laki baik dan jahat... gak di Indonesia aja. Yang jadi permasalahan, ingin ketemu pasangan yang benar-benar hatinya baik.

Kalo nyari orang luar, soalnya ada faktor trauma dijahatin melulu sama cowok Indonesia. Bukan berarti aku beranggapan laki-laki Indonesia itu gak baik, yang baik banyak, tapi aku belum pernah ketemu yang nyambung ma aku.

Nah... aku itu nyarinya yang muslim dan tinggal di luar negeri, tentunya bukan bule. Biasanya keturunan Pakistan paling banyak yang kirim pesan, terus India, Bangladesh, Srilangka.  Tadinya aku anti orang Turki, soalnya ketemunya yang gak bener, eksibisionis begitulah. Tapi bulan lalu aku dikontak laki-laki Turki yang sopan, dan gak cuman satu ada 2 mau mengunjungiku... katanya sih. Dan cowok Turki itu kulitnya cenderung ke bule, rambut kemerahan, hidung mancung.

Untuk bisa dapetin cowok luar juga enggak gampang. Mungkin ada yang mudah, kalo aku diuji kesabaran, dan mencoba menulis pengalamanku di blog, siapa tau bermanfaat. Lumayan perjuangannya...

Menurutku untuk dapetin cowok luar memang mesti punya pengetahuan luas, bisa berbahasa Inggris, cerdas, menarik, unik. Aku suka wawancara cowok luar juga, kesulitan cari pasangan apa. Kalo yang muda, kesulitannya ketemunya sama yang matre. Baru kenal udah nanya gaji, macem-macem.

Cuman aku heran sama cowok Pakistan yang ngerayu cewek Indonesia, mereka itu gak punya modal duit, modal ngasih perhatian dan pinter ngerayu. Cewek Indonesia yang klepek-klepek dan mencoba cari cara ngerayu ortu dimodalin ketemu.Padahal mereka cuman iseng... tau gak akan menikah dengan orang Indonesia, cuman pengen ngerasain pacaran, soalnya di Pakistan dilarang pacaran.

Dan lagi... aku itu juga pernah gabung dating site lokal loh. Ketemunya laki-laki separuh baya yang mengeluh, dan mencari wanita sholehah yang mau diajak hidup susah. Ada yang perusahaannya ditutup, ada yang ditipu habis-habisan, ada yang dipecat. Soalnya laki-laki Indonesia yang punya duit nyarinya wanita muda, cantik, pinter dandan, gak kesulitan nyari.

Sementara laki-laki luar yang mapan itu lebih dalem mikirnya. Mereka nyari yang bisa diajak ngobrol nyambung, dan gabung dating site soalnya kerja dari pagi, pulang lembur dan gak ada waktu buat kenalan.

Menurutku, untuk mencari jodoh itu bisa dari mana aja, dating site hanyalah sarana. Sekarang aku deket sama cowok bule yang guru bahasa Inggris dan beberapa kali mengajar di daerah Asia. Di luar bayanganku sama sekali, selama ini aku nyari muslim, keturunan Asia atau Arab di luar negri. Ketemunya juga di grup facebook, grup bahasa Inggris. Banyak persamaan, kita berdua sama-sama menjalani hidup minimalis, berusaha membantu orang lain, pokoknya nyambung banget. Tapi masih belum bisa ketemu dalam waktu dekat. Kalopun ketemu setelah pertengahan tahun ini.

Mau cowok Indonesia, mau cowok luar... mereka semua manusia kan, punya hati. Tingkat kesulitan untuk bisa dekat dengan cowok luar lebih tinggi. Tapi aku yakin, masalah cocok itu karena gaya hidup kita. Kalo jadi bad girl, baju seksi, ngerokok, gak sopan, ketemunya ya sama bad boy. Kalo kita berusaha memperbaiki diri supaya bener-bener sabar, pengertian, berusaha menyenangkan pasangan, ketemunya ya laki-laki baik yang bisa menyayangi dan menghargai kita.

Kalo kasus cowok/cewek baik ketemu yang gak bener berarti itu masih diuji kesabarannya. Yang di Al Qur'an tertulis laki-laki baik ketemunya wanita baik. Serius loh, aku dirayu habis-habisan sama cowok Algeria/Aljazair yang menggunakan ayat itu. Katanya kamu wanita baik, aku juga, kita cocok, aku mau menemuimu April besok. Kali ini aku janji gak akan ninggalin kamu. Dia ngomong itu berulang-ulang setiap kali kita video call semalaman. Toh pertengahan Januari kemarin dia bilang, maaf keluargaku pengen aku sama wanita Ajazair.

Di dating site sendiri, menurutku banyak yang profil dan kenyataan tidak sesuai. Pernah ketemu guru kimia di Swedia yang mengajar Kimia, katanya dia mendalami spiritual. Toh chat sama aku, aku ajak ngobrol soal spiritual malah mau pamer anu sambil masturbasi.

Apa gak indah tuh profil ditulis "saya wanita Indonesia yang sabar, pengertian, jujur, penuh kasih sayang, sholehah mencari laki-laki mapan, pekerja keras, jujur, setia, penyayang, membahagiakan istri". Kenyataannya ada yang cerita, wanita yang nulis profil kayak gitu, cerewetnya dan penuntut bukan main, egois belum kenal banget udah minta macem-macem.

Sepertinya uneg-unegnya belok kemana-mana... hihihi... awal aku nyari cowok luar aku trauma soalnya ditipu melulu sama cowok Indonesia. Terus gabung dating site lokal ketemunya yang bermasalah, banyak keluhan. Gitu. Cowok Indonesia yang baik tentunya ada sih... cuman aku sejauh ini nyambungnya ma cowok luar, dan mengenal budaya lain itu buat aku menarik dan menantang banget.

Udah itu dulu ya... do'ain aku ketemu sama yang terbaik buat aku. Terakhir ini berdarah Turki dan berdarah bule amrik. Intensive chatnya tapi masih belum tau kapan bisa ketemu beneran. Nanti ceritanya bersambung lagi...


1 comment: