Thursday, February 2, 2017

Mengakhiri masa jomblo dari dating site

Eh... siapa? Siapa yang mengakhiri masa jomblo? Aku sudah lupa rasanya....

Aku menyebut diriku survivor dari santet. Gak usah anggap serem soal santet. Indonesia itu santet itu makanan sehari-hari, seperti pepatah terkenal "Cinta ditolak, dukun bertindak".

Ceritanya tahun 2009 setelah lepas dari santet aku memulai hidup baru. Dengan memori yang banyak hilang. Balik ke Jogja, jadi guru.

Lalu jadi blogger pas Merapi meletus tahun 2010. Terkurung di rumah dengan komputer pinjaman dan wi-fi, soalnya keponakanku kuliah dan pasang wi-fi. Itu komputer tadinya juga rusak, waktu aku butuh, di reset kok mendadak nyala. Kakakku udah telanjur beli, jadinya minjemin laptopnya itu ke aku. Merapi selesai meletus, laptop itu rusak lagi, aneh memang...

Soalnya jarang keluar rumah, dan bersahabat dengan komputer carinya pasangan online, di dating site. Ditanyain... kenapa gak cari lokal dan di dunia nyata... hadeeeh... seandainya nyari pasangan itu gampang bisa tinggal tunjuk di supermarket. Pilihan yang dari luar lebih menarik... walau mesti juga kemampuan bahasa Inggris mesti diasah, juga kesabaran ditingkatkan. Yang orang Indonesia kebanyakan suami orang ngajak selingkuh...

Maunya yang muslim, bukan bule kulit putih. Gabungnya di dating site khusus muslim. Sebetulnya banyak kenalan sama yang "katanya" dalam tanda petik, katanya mau serius ajak nikah. Ada yang Kanada (Toronto), New York, Mauritius... yang aku ingat sih. Kalo keturunan Arab di Dubai atau Jeddah cuman ngajak jadi istri ke sekian. Sisanya... ya kenalan, tukar Skype, no WA, ngobrol sebentar terus sononya ngeremove atau ngeblock.

Mulai punya pasangan yang ngobrol intensive lama itu tahun 2015. Setahun sama orang di Kanada (Edmonton). Putus soalnya dia temperamen banget. Ya selama setahun deket banget, soalnya tiap hari nelpon jam-jaman dan dia banyak kirim hadiah. Cuman kalo udah marah, kasar banget, diingetin ma temen, kalo ketemu ma dia, orangnya m/ain gampar gimana.

Abis putus sama di Kanada, beberapa kali deket ma cowok. Ada yang keturunan Pakistan di Inggris. Udah sering video call rutin, dan dia juga beli website ke temenku di Jogja biar bisa ngejalanin bisnisnya kalo lama berkunjung ke sini. Tapi batal dateng,nalesannya.. ada masalah keluarga besar gak bisa ditinggal.

Terus aku diblock di WA, biarpun akhirnya dibuka lagi soalnya dia minta aku nelpon temenku yang web designer itu. Udah bayar 9 juta rupiah dan ada masalah.

Jadinya illfeel banget. Padahal udah riset dan gabung beberapa kom/unitas hubungan Indonesia Pakistan.

Terus ada cowok Aljazair, sedikit lebih muda dari aku Janjinya uuugh.. mau liburan 4 bulan, beliin smartphone, kamera, jalan-jalan ke Aljazair ditanggung semua. Pertengahan Januari dia bilang, ibunya maunya dia sama cewek Aljazair aja. Dia insinyur geografi di perusahaan Perancis yang katanya gajinya dapat euro dan sebulan dirupiahin di atas 200 juta rupiah. Tapi ya... ternyata janjinya gom/bal. Aku sampe mimpi mukulin dia sambil bilang "hei tau gak janji itu hutang, kamu muslim bukan, ntar nagihnya di akherat berlipat-lipat"


Terakhir laki-laki keturunan Turki di Inggris, seorang arsitek. Masih pedekate.. tapi kita liat aja akhirnya dateng apa enggak.

Bosen gak sih... ya bosen, tapi belajar sabar dan m/em/perbaiki diri sendiri untuk lebih baik. Perbaiki ibadah, lebih sabar, pemaaf, tulus, suka menolong, rajin menabung, rajin bekerja, merawat diri supaya sehat dengan olahraga dan makan makanan sehat...

4 comments:

  1. hi. kena santet bagaimana mba. sudah menikah kah ?

    ReplyDelete
  2. Yang namanya ikhtiar, supaya mau belajar sabar, ikhlas Allah memang memberi cobaan.

    Udah kenalan sama muslim sana sini... deketnya sama bule kulit putih non muslim yang support aku banget.

    Di luar bayanganku...

    Belum menikah... namanya LDR beda negara butuh proses sampe nunggu libur...

    ReplyDelete
  3. Mbak ga jadi sama yang Aljazair terus ganti sama yang Turkey?
    Jadi was was aku :( sekarang lagi relationship sama pria Aljazair masih muda sih 25. Kira kira bisa diajak serius (nikah) gak ya?

    ReplyDelete
  4. Ah.... dari mencoba bergaul dengan cowok Pakistan. Gabung dengan grup bahasa Inggris orang Aljazair...

    Soal jadi apa enggak itu tergantung orangnya. Mereka emang perhatian dan fisiknya lebih gagak dari orang Indonesia.

    Berteman boleh... serius... tunggu dia nunjukin keseriusannya enggak

    ReplyDelete