Pengalamanku kenalan ma cowok online

Saturday, September 9, 2017

Sebetulnya aku itu pengen punya pasangan satu saja. Bisa disayang dan menyayangi sampai tua. Tapi seperti situasi membuatku mesti punya beberapa mantan.

Aku mau awali dari cerita ini. Tahun 2003 aku dideketin cowok. Dia punya indra ke 6 dan setelah ketemu dia aku tiba-tiba menganggap dia yang paling benar, semua salah. Dia bisa membaca masa lalu dan masa depan. Awalnya oke, aku percaya omongannya dia. Tapi setelah 2 tahun mulai sering menangis gak jelas. Kayak ada yang salah. Tahun 2009 aku ketemu temen-temen SMP di Facebook. Dan salah satu temenku yang kerja di Malaysia bilang... kamu diiket gaib bentuknya kayak ular. Dan tiba-tiba si cowok yang di Bogor ini marah-marah bilang, kamu selingkuh ya pacaran sama temen SMP kamu ya. Endingnya, aku minta putus sama yang di Bogor ini. Cerita temen di Malaysia sih... mereka berantem jarak jauh sampe monitor laptopnya pecah.

Nah, tahun 2009 seorang temen di Australia bilang. Ini temen lama cewek. Mbak, kamu masih dikirimin aura jahat lho di sekeliling kamu. Aku liat mantan cowok kamu gak terima kamu ninggalin dia. Dia bikin cowok yang deketin menjelang ketemuan akan ninggalin biar mbak frustrasi.

Emang bener sih... tahun 2010 aku coba ngedate sama cowok temen lama gitu. Tiba-tiba ngilang aja bilang kalo dia migrain kalo inget aku. Itu alasannya. Aneh banget.

Tahun 2010 juga Merapi meletus, aku ngurung di kamar dan mulai ngeblog. Awal tulisan, aku nulis tentang hidup itu apa menurut Islam dan hadis. Semampuku tentunya. Ditambah datengin pengajian, untuk lebih paham lagi.

Nah, abis nulis blog tentang Islam aku suka mimpi tentang padang pasir. Itu dalem banget mimpinya, dan aku mulai penasaran banget untuk lebih tau tentang daerah padang pasir itu gimana.

Cowok yang pertama kali aku kenal itu, bukan mantan tapi, cuman cukup mengagetkan, dia itu pembuat film di Dubai. Aku sempet sekali video call. Terus aku bikin nama palsu di BBM pake foto lama tanpa hijab. Sama anehnya, dia ngajak nikah baru saja kenal. Itu pertama kali aku kenal cowok Arab. Tentunya aku terkaget-kaget ya... Dia menggambarkan dirinya orang baik dan jujur. Tentu saja gak jujur, lah... pas iseng dia bisa ajak nikah si A, nanti si B, si C dan seterusnya... katanya serius, tapi gak dinikah juga. Orang sakit dia tuh.

Terus gabung dating site, sekitar 2012 ketemu keturunan Syria tinggal di Amerika. Dia cerita hidupnya susah semenjak dipecat dari perusahannya sejak kejadian 911. Tau gak, bertahun-tahun kemudian, tahun 2016, anaknya mengunjungi Indonesia pertukaran pemuda. Aku coba kirim surat pengen tau kabar bapaknya malah diblock.

Kenalan sama keturunan Pakistan di Kanada. Udah merencanakan mau ketemuan, tau-tau ngilang gitu aja tanpa pamit. Ya... aku ngeadd keponakannya di Facebook dan tahun 2016 katanya barusan nikah sama keturunan Pakistan juga.

Ada cowok Pakistan lagi di Australia, tapi ini orangnya suka ngilang. Beberapa hari chat, ilang, 6 bulan lagi ngajak ngobrol lagi. Udah tau gitu aku kepikiran banget sama dia. Tahun 2015 waktu aku suka kenalan sama orang-orang indigo, setiap kali ketemu yang ngaku bisa terawang aku nanyain soal dia. Aku selalu bilang.. secara logika aku tau gak usah mikirin mr A ini. Oke, inisialnya A memang. Tapi dia itu nemplok di pikiranku terus. Temen-temenku indigo bilang kalo dia punya kebiasaan buruk. Banyak pacarnya, gitu. Tapi aneh memang, dia tiap beberapa bulan kirim kabar ke aku. Aku mencoba berusaha menganggap teman aja, kalo muncul ya ngobrol biasa, gak ke arah serius.

Abis itu ada cowok Aljazair. Seperti tipikal cowok keturunan Arab, abis kenal ajak nikah... wkwkwkwk. Tapi beberapa bulan hilang. Itu di tahun 2014. Eh di tahun 2016 dia muncul lagi. Aku sudah gak banyak bergaul dengan komunitas indigo, soalnya dulu dimintain uang mulu. Aku menahan diri gak nanyain dia. Tiba-tiba ada temen indigo dari India yang dalem terawangannya muncul pas aku abis motret Aljazair ini. Katanya, cowok Aljazair ini baik, cuman plin plan dan gak bahagia.

Yang kulit putih ada juga, keturunan Argentina di Kanada dan Amerika. Mereka pernah berantem di facebook aku.. wkwkwkwk... Kayak gimana gitu, aku bikin status ada 2 bule berantem, bilang aku pacarnya Amy... huahuahua... pacar gimana, ketemu juga belum. Baru chatting doang. Tersanjung tapi abis itu aku ribut sama dua-duanya.

Aku sempet deket sama yang di Amrik. Tadinya awalnya komitmen berteman. Lagian beda agama. Tapi endingnya... aku mulai mimpiin dia berapa kali dan mulai kangen, soalnya ngobrol dan bercandanya intensif banget. Sampe di titik tertentu dia marah dan ngilang. Aku sempet sedih banget. Aku stalk dia di grup Facebook bahasa Inggris. Tapi akhirnya aku mulai tenang lagi dan gabung ke grup gosip acara TV di Facebook yang dia bikin. Sejauh ini setau aku, aku satu-satunya cewek Indonesia di situ, kebanyakan member orang Amrik. Dulu pas bikin grup itu aku ngikutin prosesnya dimasukin ke grup moderator, jadi aku tau... si creator bikin beberapa akun untuk komen. Dan aku yakin dia tau aku walaupun aku pake akun nama lain bukan nama aku asli.

Yang di Kanada... ini hubungan sulit. Setahun chat intensif, tapi dia bahasanya kasar dan suka maki-maki. Kalo marah ngajak putus, maki-maki gak mau ngomong. Setelah 2 minggu ngajak ngomong lagi tapi aku udah males banget.

Tahun 2017 memang tahun mengejutkan. Setelah tahun 2016 aku mau seriusin sama cowok Pakistan yang gak taunya ngeblock aku di WA. Terus memutuskan oke lah mau ketemuan sama yang di Aljazair kasih kesempatan kedua. September bilang mau ke Indonesia. Januari bilang gak jadi soalnya ibunya gak setuju dia sama non Aljazair. Maret ngajak video call lagi katanya kangen. Terus ilang lagi. Dan dia menginspirasi aku untuk memperdalam belajar Law of Attraction sejak awal Mei. Mencoba visualisasi dia selama 3 bulan akhirnya muncul lagi akhir Juli. Mengatur ulang jadwal ketemuan bulan September. Seminggu menjelang mau berangkat dia pamit lagi ditelpon ibunya gak boleh ketemu aku. Aku marah besar bilang... kamu itu selalu bilang DESTINY... tau gak kalo kamu mau berdo'a sungguh-sungguh dan ihtiar Allah akan mengabulkan do'a dan nasib kamu berubah. Dia remove aku di Skype.

Aku gak bergaul dengan indigo-indigo lagi sekarang, jarang nanya-nanya lagi. Masih ada sih temen indigo tapi gak banyak. Tapi kita fokus untuk proyek sosial bukan terawang sana sini. Kalopun ngeliat sesuatu untuk hal yang emergency sifatnya membantu orang. Walau ada yang sempet bilang nanti aku akan ketemu seseorang yang pas di tahun 2018.

Aku juga bersyukur akhirnya memperdalam soal Law of Attraction. Dan akhirnya aku yakin itu bukan hal yang bertentangan dengan Islam. Itu sugesti kepada diri sendiri untuk mempermudah mencapai hal yang duniawi, supaya sesuai dengan Islam tinggal ditambahkan basmalah dan alhamdulillah, juga ibadah sesuai ajaran Islam tentunya. Sebetulnya Law of Attraction gak jauh dengan istilah Positive Thinking, hanya pendekatannya berbeda, ada cara tambahan rileks, visualisasi lalu membayangkan yang diinginkan kesampaian, plus selalu bersyukur dan berprasangka baik pada Tuhan, di Islam tentunya Tuhan di sini adalah Allah SWT.

Mana yang aku paling suka... aku menyayangi semuanya, mereka punya kelebihan dan kekurangan masing-masing. Sekarang ini aku kepikiran sama yang di Aljazair tapi aku mendo'akan yang baik untuk dia, semoga semua berbahagia. Walaupun pernah ngeselin banget ke aku, tapi orang bisa berubah kok, dan yang penting dia bahagia dan sehat selalu. Ditinggalin orang-orang yang pernah deket sama aku, gak mau ngobrol sama aku lagi padahal udah saling membuka diri panjang lebar.

Dan untuk berteman lagi gak mungkin, daripada terseret ke masa lalu malah jadi gak enak. Kenapa sebaiknya gak ketemu mantan sekalian, soalnya kalo sudah punya pasangan bisa berpotensi selingkuh. Dulu dia ada sisi baiknya yang bikin rasanya dalem gitu, ada sisi kurang yang bikin gak bisa jadian. Kecuali bener-bener gak ada rasa apa-apa... malah gak papa... tapi jarang. Dan itu mungkin alasannya kenapa susah datengin pernikahan mantan...

1 comments

  1. Setelah baca ini aku jadi ingat teman online aku bu. Aku berteman sudah 9 tahun tapi ya gak pernah video call paling hanya WA aja. Dari jaman SMP masih alay di FB sampe skrg udah kuliah sibuk masing-masing. tapi lucu aja kita sama-sama ingat hari ulang tahun masing2. heheheh :)

    ReplyDelete