Monday, February 27, 2017

Dapat pacar atau calon suami bule dari dating site

Aku ingin cerita lagi sejak awal soal mencari jodoh. Dan kenapa sampai terdampar untuk berkenalan dengan cowok-cowok dari luar negri.

Ceritanya tahun 2009 aku memutuskan menjauh dari laki-laki yang kirim santet buatku. Dulu ceritanya katanya... katanya sih dia belajar Islam tarekat gitu-gitu, dan ilmunya jauh lebih tinggi dibanding yang cuman syariat kayak aku. Masalahnya dia itu berguru di alam gaib, kemampuannya untuk astral projection, atau masuk ke alam gaib membuat dia kebablasan. Gurunya di alam gaib. Kok aku akhirnya sadar bahwa dia santet aku, awalnya aku dikasih tau sama temenku yang tinggal di Malaysia (aku dituduh selingkuh padahal ketemu juga enggak). Dari Malaysia dia kirim energi untuk bebasin aku dari ikatan gaib. Saat itu monitor laptopnya pecah soalnya diserang balik.

Akhirnya aku lepas dari ikatan gaib, gak mau ketemu dia lagi, terus dia ngamuk-ngamuk gitu, punya facebook statusnya cuman ngancam-ngancam aku. Kayak gak punya kehidupan lain aja. Sempet ngeblank dan gak nyambung omongnya sama keluarga dan temen-temen aku. Dapat kerjaan jadi asisten di bagian Baby Day Care. Yang penting ada penghasilan.

Banyak masuk ke grup di Facebook komunitas orang-orang punya indra ke-6. Sempet dinasehati macam-macam, direkomendasikan kesana kesini, tapi rasanya cuman morotion duit doang. Orang di komunitas indra ke6 banyak orang yang tidak saling mengenal itu punya gambaran sama tentang laki-laki di masa laluku yang kirim santet. Di tubuhnya banyak jin, dia membiarkan tubuhnya dimasukin jin, gak cuman beberapa tapi banyak. Dan dari jin itu punya kemampuan untuk menerawang, atau masuk ke alam gaib.

Setelah ruqyah beberapa kali, baik perorangan atau massal, Alhamdulillah aku merasa lebih baik. Soalnya banyak di depan komputer, aku nulis artikel di beberapa blog, masuk ke dating site. Awalnya buka dapat invitasi di email gabung di TWOO terus BADOO. Kenalan sama bule beneran dari Amerika di situ, tinggal di Jakarta. Abis itu kenalan sama bule palsu ngaku dari Eropa kerja di minyak Malaysia, aku sempet ketipu 500 USD, katanya mau dikembaliin berkali-kali lipat. Setelah itu waspada banget kalo ada orang luar minta dikirimin, gak mau kirim duit lagi, aku yang harusnya dikirim. Awalnya kesel banget... tapi berusaha diikhlasin, ngingetin diri sendiri untuk lebih ikhlas ikhlas ikhlas, dan akhirnya dapat ganti berlipat-lipat dari beberapa mata uang asing. Ada Euro, Riyal, Dollar Kanada, Poundsterling, Dollar Amerika ada juga.

Entahlah ide apa aku kok buka ICQ, dulu aku kenal yang santet aku dari situ, tahun 2003. Tahun 2014 iseng buka lagi, tapi udah bingung makenya, sempet kenalan sama orang Aljazair. Ngobrol di email dan Facebook. Tapi setelah beberapa bulan dia batalin rencana mau ke Indonesia.

Di ICQ ada iklan Indonesiancupid. Aku klik aja situsnya dan daftarin. Tapi aku baca rata-rata profil bule di situ gak jauh dari "Mau ke Bali beberapa minggu, nyari pacar". Dari admin dapat message gabung Muslima, satu grup dari grup yang pusatnya di Australia ini. Aku tutup Indonesiancupid gabung di Muslima. Duh... perasaan ketemunya cowok aneh-aneh deh... Banyak yang sudah menikah, cari selingkuh online. Atau single cari hubungan online. Yang serius cari istri gak nemu sampai bertahun-tahun gabung di situs itu.

Ada teman saranin gabung di M4M, rasanya ribet situsnya. Tapi temenku ini dapet suami dari MuslimforMarriage ini. Aku gak beruntung di situ, nemunya cowok dari Saudi mau jadiin pacar kalo dia ke Indonesia.

Disaranin lagi untuk gabung Singlemuslim. Jarang dapat message. Tapi situs yang  berpusat di Inggris ini Islami banget. Kayak emailnya pake doa-doa, kalo Muslima kan enggak. Juga ada syarat baju untuk foto profil mesti sopan.

Di Singlemuslim biarpun message jarang, tapi yang kontak ada beberapa serius. Pertama kali serius itu laki-laki di NewYork, 50 tahunan keturunan India. Aku sampe bikin artikel step by step visa untuk ke Amerika. Tapi dia batal datang soalnya kena jantung. Terus ada laki-laki dari Kanada. Dia sudah minta aku survey dia mau datang sebulan di Indonesia, keturunan Pakistan. Batal lagi. Mantan istri ngajak balik katanya. Terus ada orang Kanada, muallaf, berdarah Argentina ngontak aku. Dia ini banyak kirim hadiah baik barang atau uang buat aku belanja. Seminggu 100 dollar Kanada dan masih ditambah kalo ada keperluan lagi. Tapi ampun... bicaranya kasar banget kalo sudah marah. Katanya, ya itu aku gitu, toh kamu butuh duit kan. Akhirnya kita putus, sebelum dia merealisasikan janji mau ketemu.

Aku ini selalu beranggapan istilah bule hanya untuk yang berkulit putih. Setelah liat youtube Sacha, ternyata bule berlaku untuk hampir semua orang luar. Berarti yang aku anggap latin di Kanada bule juga toh.

Setelah selesai sama si latino bule ini, aku sempet deket sama orang Pakistan di Inggris. Tapi orangnya suka PHP, janji datang setelah Ramadan, gak pake perasaan, ngeles sana ngeles sini gak jadi datang-datang. Terus yang Aljazair muncul lagi, ini juga ngomongnya gak terbuka. Ngerayunya heboh pokoknya, janji gak akan ninggalin aku kagi, selama 2 tahun kangen dan mikirin aku terus... toh batalin datang ke Indonesia lagi, setelah 2014 duly janjiin dateng.

Terakhir, dari Singlemuslim aku dikirimin message dari bule Turki... menurutku pantas disebut bule soalnya kulitnya putih, rambut coklat kemerahan. Yang Aljazair kulitnya coklat tua, bukan bule, katanya dia beda sendiri dibanding keluarganya yang kulitnya terang semua.

Kalo berdoa minta jodoh udah dari sejak 2009. Tahun 2013 waktu umroh juga di depan Multazam minta jodoh. Aku kebetulan liat Youtube acara Oprah pencarian soulmate dari pakar Law of Attraction. Di situ disarankan kalau ingin dapat yang baik dan serius, fokus ke akhlak, bukan ganteng atau kaya raya. Tulis sifat positif dari laki-laki yang diharapkan, hindari yang shallow kayak berwajah Korea atau pengusaha kaya. Abis dibatalin sama yang di Aljazair, aku nulis daftar dan membayangkan sosok yang SABAR, JUJUR, PENGERTIAN, BERTANGGUNGJAWAB, SAYANG PADA PASANGAN, PEKERJA KERAS. Kalo nemu yang ganteng dan kaya berarti bonus dari Allah.

Sekitar seminggu nulis daftar itu, aku masukin amplop, simpan di toples tempat aku simpan herbal aku, dapat pesan dari bule Turki yang tinggal di Inggris. Kebetulan dia mau libur pertengahan Maret besok, mau main ke Indonesia. Aku tutup keanggotaan dating site, nungguin dia dateng. Kalo batal di menit terakhir, ya nanti move on lagi... sekarang fokus ke dia... menghitung hari...

Wednesday, February 15, 2017

Kenapa sih tertarik dengan cowok luar?

Cowok luar itu maksudnya ya luar negeri, bukan Indonesia. Aku itu sering banget ditanya kayak gitu. Dan ternyata banyak yang PHP. Bukan scammer lho, malah udah kirim banyak hadiah. Scammer itu morotin, kalo cowok luar yang kirim hadiah itu emang serius mau ketemuan, tapi terbentur karena ada halangan.

Sejak aku berada di titik terbawah hidupku, lalu memutuskan balik ke Jogja lagi tahun 2009 tanpa membawa apa-apa. Coba berbisnis dengan kasih uang ke "teman baik sahabat lama" tapi ditipu melulu, akhirnya mencoba merubah hidupku. Merubah hidup jadi minimalis.

Hidup minimalis versi aku gimana. Aku gak ke salon, pake bahan alami untuk perawatan wajah dan rambut. Setelah mencoba ini itu, cocoknya dengan Virgin Coconut Oil dan Castor Oil.

Biarpun bisa nyetir mobil, bisa naik motor, aku memilih untuk naik sepeda kemana-mana untuk transportasi. Gak koleksi barang yang gak penting, sepertinya aku koleksi ya cuman tulisan-tulisanku di blog. Berusaha untuk lebih banyak berbagi.

Eh... ada lho penjelasan soal minimalis di profile blogger aku.

Setelah aku mencoba hidup minimalis, lebih banyak bantu orang (semampu aku) hidupku dimudahkan Allah, Alhamdulillah. Kalo butuh ada yang bantu. Bayangin, tau-tau ada teman lama naik jabatan tinggi di PNS, kirim aku uang untuk modal, yang ini sekitar tahun 2009. Terus ada teman lama punya usaha sukses di Kalimantan juga bantu aku pas aku butuh. Ada bule di Kanada beliin laptop pas punyaku rusak. Ada omku kasih uang beberapa ratus dolar waktu aku butuh banget. Tetap hidup minimalis, tapi pas butuh ada yang bantuin. Tapi ketemu yang cowok luar udah janji banyak... belum kesampaian juga. 

Aku sudah berusaha mencari pasangan yang sholeh, mapan. Tapi toh... sepertinya aku ketemunya sama laki-laki Indonesia yang psikopat. Di semua negara itu ada laki-laki baik dan jahat... gak di Indonesia aja. Yang jadi permasalahan, ingin ketemu pasangan yang benar-benar hatinya baik.

Kalo nyari orang luar, soalnya ada faktor trauma dijahatin melulu sama cowok Indonesia. Bukan berarti aku beranggapan laki-laki Indonesia itu gak baik, yang baik banyak, tapi aku belum pernah ketemu yang nyambung ma aku.

Nah... aku itu nyarinya yang muslim dan tinggal di luar negeri, tentunya bukan bule. Biasanya keturunan Pakistan paling banyak yang kirim pesan, terus India, Bangladesh, Srilangka.  Tadinya aku anti orang Turki, soalnya ketemunya yang gak bener, eksibisionis begitulah. Tapi bulan lalu aku dikontak laki-laki Turki yang sopan, dan gak cuman satu ada 2 mau mengunjungiku... katanya sih. Dan cowok Turki itu kulitnya cenderung ke bule, rambut kemerahan, hidung mancung.

Untuk bisa dapetin cowok luar juga enggak gampang. Mungkin ada yang mudah, kalo aku diuji kesabaran, dan mencoba menulis pengalamanku di blog, siapa tau bermanfaat. Lumayan perjuangannya...

Menurutku untuk dapetin cowok luar memang mesti punya pengetahuan luas, bisa berbahasa Inggris, cerdas, menarik, unik. Aku suka wawancara cowok luar juga, kesulitan cari pasangan apa. Kalo yang muda, kesulitannya ketemunya sama yang matre. Baru kenal udah nanya gaji, macem-macem.

Cuman aku heran sama cowok Pakistan yang ngerayu cewek Indonesia, mereka itu gak punya modal duit, modal ngasih perhatian dan pinter ngerayu. Cewek Indonesia yang klepek-klepek dan mencoba cari cara ngerayu ortu dimodalin ketemu.Padahal mereka cuman iseng... tau gak akan menikah dengan orang Indonesia, cuman pengen ngerasain pacaran, soalnya di Pakistan dilarang pacaran.

Dan lagi... aku itu juga pernah gabung dating site lokal loh. Ketemunya laki-laki separuh baya yang mengeluh, dan mencari wanita sholehah yang mau diajak hidup susah. Ada yang perusahaannya ditutup, ada yang ditipu habis-habisan, ada yang dipecat. Soalnya laki-laki Indonesia yang punya duit nyarinya wanita muda, cantik, pinter dandan, gak kesulitan nyari.

Sementara laki-laki luar yang mapan itu lebih dalem mikirnya. Mereka nyari yang bisa diajak ngobrol nyambung, dan gabung dating site soalnya kerja dari pagi, pulang lembur dan gak ada waktu buat kenalan.

Menurutku, untuk mencari jodoh itu bisa dari mana aja, dating site hanyalah sarana. Sekarang aku deket sama cowok bule yang guru bahasa Inggris dan beberapa kali mengajar di daerah Asia. Di luar bayanganku sama sekali, selama ini aku nyari muslim, keturunan Asia atau Arab di luar negri. Ketemunya juga di grup facebook, grup bahasa Inggris. Banyak persamaan, kita berdua sama-sama menjalani hidup minimalis, berusaha membantu orang lain, pokoknya nyambung banget. Tapi masih belum bisa ketemu dalam waktu dekat. Kalopun ketemu setelah pertengahan tahun ini.

Mau cowok Indonesia, mau cowok luar... mereka semua manusia kan, punya hati. Tingkat kesulitan untuk bisa dekat dengan cowok luar lebih tinggi. Tapi aku yakin, masalah cocok itu karena gaya hidup kita. Kalo jadi bad girl, baju seksi, ngerokok, gak sopan, ketemunya ya sama bad boy. Kalo kita berusaha memperbaiki diri supaya bener-bener sabar, pengertian, berusaha menyenangkan pasangan, ketemunya ya laki-laki baik yang bisa menyayangi dan menghargai kita.

Kalo kasus cowok/cewek baik ketemu yang gak bener berarti itu masih diuji kesabarannya. Yang di Al Qur'an tertulis laki-laki baik ketemunya wanita baik. Serius loh, aku dirayu habis-habisan sama cowok Algeria/Aljazair yang menggunakan ayat itu. Katanya kamu wanita baik, aku juga, kita cocok, aku mau menemuimu April besok. Kali ini aku janji gak akan ninggalin kamu. Dia ngomong itu berulang-ulang setiap kali kita video call semalaman. Toh pertengahan Januari kemarin dia bilang, maaf keluargaku pengen aku sama wanita Ajazair.

Di dating site sendiri, menurutku banyak yang profil dan kenyataan tidak sesuai. Pernah ketemu guru kimia di Swedia yang mengajar Kimia, katanya dia mendalami spiritual. Toh chat sama aku, aku ajak ngobrol soal spiritual malah mau pamer anu sambil masturbasi.

Apa gak indah tuh profil ditulis "saya wanita Indonesia yang sabar, pengertian, jujur, penuh kasih sayang, sholehah mencari laki-laki mapan, pekerja keras, jujur, setia, penyayang, membahagiakan istri". Kenyataannya ada yang cerita, wanita yang nulis profil kayak gitu, cerewetnya dan penuntut bukan main, egois belum kenal banget udah minta macem-macem.

Sepertinya uneg-unegnya belok kemana-mana... hihihi... awal aku nyari cowok luar aku trauma soalnya ditipu melulu sama cowok Indonesia. Terus gabung dating site lokal ketemunya yang bermasalah, banyak keluhan. Gitu. Cowok Indonesia yang baik tentunya ada sih... cuman aku sejauh ini nyambungnya ma cowok luar, dan mengenal budaya lain itu buat aku menarik dan menantang banget.

Udah itu dulu ya... do'ain aku ketemu sama yang terbaik buat aku. Terakhir ini berdarah Turki dan berdarah bule amrik. Intensive chatnya tapi masih belum tau kapan bisa ketemu beneran. Nanti ceritanya bersambung lagi...


Sunday, February 5, 2017

Merawat wajah dan rambut dengan VCO

Di negara barat, minyak kelapa jenis virgin (didapat dari santan kental yang diaduk lalu dipisahkan minyaknya tanpa dipanaskan) atau di Indonesia disebut VCO (virgin coconut oil) sangat populer untuk merawat masalah kulit dan rambut.

Natural, murah, mudah. Tapi mungkin masalahnya ada yang gak nyaman dengan rasa berminyak, atau baunya.

Bila dibiasakan VCO bisa membuat kulit wajah cerah, lembab, kenyal, rambut juga lebih kelihatan sehat dan terawat. Menghemat banyak uang daripada ke klinik perawatan, selain itu juga tanpa efek samping. Tapi tentu perlu sedikit pengetahuan bagaimana menggunakannya.

Untuk wajah:

VCO digunakan untuk membersihkan wajah. Simpel banget, gunakan kapas lalu oleskan VCO ke wajah lalu bersihkan wajah dengan sabun yang dibuat dari VCO.

Optional:
  • Untuk wajah berjerawat, gunakan masker yang ditambah kapsul bubuk gamat
  • Sebelum membersihkan wajah dengan VCO, oleskan minyak kastor, terutama alis, bulu mata agak ditebalkan. Sisanya oleskan ke seluruh wajah. Minyak kastor bermanfaat memperbaiki jaringan kulit dan menebalkan alis dan bulu mata.
  • Gunakan masker VCO ditambah soda kue sebentar, lalu bersihkan dengan sabun dari VCO
Untuk rambut:

Teteskan VCO di sisir (sebaiknya berbahan alami seperti kayu atau tanduk) lalu disisirkan ke rambut. Rambut akan lebih mudah disisir. Bila kelihatan terlalu berminyak campurkan minyak esensial, sisirkan pada malam hari sebelum tidur dan biarkan meresap. Sebaiknya keramas dengan shampo tanpa deterjen atau rendah deterjen. Gunakan shampo sedikit saja sekitar 1 sendok teh lalu dibilas dengan aliran air kecil. Air sebaiknya disaring dengan karbon aktif.

Optional:
  • Bila ingin tidak terlalu berminyak gunakan VCO ditambah minyak esensial.
  • Sebelum keramas, pada kulit kepala pijatkan minyak castor untuk kulit kepala, lalu oleskan VCO pada batang rambut. Minyak kastor bermanfaat menyuburkan rambut.

Thursday, February 2, 2017

Mengakhiri masa jomblo dari dating site

Eh... siapa? Siapa yang mengakhiri masa jomblo? Aku sudah lupa rasanya....

Aku menyebut diriku survivor dari santet. Gak usah anggap serem soal santet. Indonesia itu santet itu makanan sehari-hari, seperti pepatah terkenal "Cinta ditolak, dukun bertindak".

Ceritanya tahun 2009 setelah lepas dari santet aku memulai hidup baru. Dengan memori yang banyak hilang. Balik ke Jogja, jadi guru.

Lalu jadi blogger pas Merapi meletus tahun 2010. Terkurung di rumah dengan komputer pinjaman dan wi-fi, soalnya keponakanku kuliah dan pasang wi-fi. Itu komputer tadinya juga rusak, waktu aku butuh, di reset kok mendadak nyala. Kakakku udah telanjur beli, jadinya minjemin laptopnya itu ke aku. Merapi selesai meletus, laptop itu rusak lagi, aneh memang...

Soalnya jarang keluar rumah, dan bersahabat dengan komputer carinya pasangan online, di dating site. Ditanyain... kenapa gak cari lokal dan di dunia nyata... hadeeeh... seandainya nyari pasangan itu gampang bisa tinggal tunjuk di supermarket. Pilihan yang dari luar lebih menarik... walau mesti juga kemampuan bahasa Inggris mesti diasah, juga kesabaran ditingkatkan. Yang orang Indonesia kebanyakan suami orang ngajak selingkuh...

Maunya yang muslim, bukan bule kulit putih. Gabungnya di dating site khusus muslim. Sebetulnya banyak kenalan sama yang "katanya" dalam tanda petik, katanya mau serius ajak nikah. Ada yang Kanada (Toronto), New York, Mauritius... yang aku ingat sih. Kalo keturunan Arab di Dubai atau Jeddah cuman ngajak jadi istri ke sekian. Sisanya... ya kenalan, tukar Skype, no WA, ngobrol sebentar terus sononya ngeremove atau ngeblock.

Mulai punya pasangan yang ngobrol intensive lama itu tahun 2015. Setahun sama orang di Kanada (Edmonton). Putus soalnya dia temperamen banget. Ya selama setahun deket banget, soalnya tiap hari nelpon jam-jaman dan dia banyak kirim hadiah. Cuman kalo udah marah, kasar banget, diingetin ma temen, kalo ketemu ma dia, orangnya m/ain gampar gimana.

Abis putus sama di Kanada, beberapa kali deket ma cowok. Ada yang keturunan Pakistan di Inggris. Udah sering video call rutin, dan dia juga beli website ke temenku di Jogja biar bisa ngejalanin bisnisnya kalo lama berkunjung ke sini. Tapi batal dateng,nalesannya.. ada masalah keluarga besar gak bisa ditinggal.

Terus aku diblock di WA, biarpun akhirnya dibuka lagi soalnya dia minta aku nelpon temenku yang web designer itu. Udah bayar 9 juta rupiah dan ada masalah.

Jadinya illfeel banget. Padahal udah riset dan gabung beberapa kom/unitas hubungan Indonesia Pakistan.

Terus ada cowok Aljazair, sedikit lebih muda dari aku Janjinya uuugh.. mau liburan 4 bulan, beliin smartphone, kamera, jalan-jalan ke Aljazair ditanggung semua. Pertengahan Januari dia bilang, ibunya maunya dia sama cewek Aljazair aja. Dia insinyur geografi di perusahaan Perancis yang katanya gajinya dapat euro dan sebulan dirupiahin di atas 200 juta rupiah. Tapi ya... ternyata janjinya gom/bal. Aku sampe mimpi mukulin dia sambil bilang "hei tau gak janji itu hutang, kamu muslim bukan, ntar nagihnya di akherat berlipat-lipat"


Terakhir laki-laki keturunan Turki di Inggris, seorang arsitek. Masih pedekate.. tapi kita liat aja akhirnya dateng apa enggak.

Bosen gak sih... ya bosen, tapi belajar sabar dan m/em/perbaiki diri sendiri untuk lebih baik. Perbaiki ibadah, lebih sabar, pemaaf, tulus, suka menolong, rajin menabung, rajin bekerja, merawat diri supaya sehat dengan olahraga dan makan makanan sehat...

Thursday, January 5, 2017

Law of attraction untuk mencari pasangan

Sepertinya aku pernah menulis tentang Law of Attraction mencari pasangan ini deh, tapi kali ini aku mau menulis dari sudut yang berbeda.

Ini gara-gara aku diajak kenalan pada hari kedua langsung diblock. Dan kesel rasanya. Aku coba baca lagi tentang Law of Attraction pencarian pasangan yang pas.

Barusan dikirimi temen video dari lawofattraction dot com. Jadinya aku coba nyari videonya yang pas. Eh nemu ternyata. Ada wawancara Oprah dengan 3 wanita motivator yang berkaitan dengan Law of Attraction.

Langsung hepi deh... mencoba menerapkan ini, dan gak galau lagi. 

1. Cintai diri sendiri. Pandang positif tentang diri sendiri. Kurangi kebiasaan memandang rendah diri sendiri. Mungkin ada kekurangan, fokuskan pada kelebihan.

2. Bikin daftar keinginan yang berkualitas dari calon. Penampilan itu bonus, tapi fokus cari yang baik, sabar, penyayang, bertanggungjawab. Cari yang cantik atau ganteng itu bukan prioritas. Kalao prioritas kaya, cantik atau ganteng itu menjauh dari law of attraction.

3. Bersyukur, ikhtiar berserah diri.

Kalo mau liat video ada di tulisanku lainnya tentang ini https://iamamyfromindonesia.blogspot.co.id/2017/01/chiwalking-chirunning-law-of-attraction.html .

Tuesday, January 3, 2017

Mengosongkan dompet pas galau

Kira seminggu lalu aku bener-bener galau. Apalagi kalo bukan di PHP sama yang di Aljazair. PHP paling heboh apa coba... mau beliin mobil kalo dateng ke Indonesia.

Tapi mulai deh cobaan dateng. Walau udah cek dan ricek. Add semua temen di Facebook. Video call. Ini kok mulai ngomongnya ada yang gak konsisten.

Dua sampe tiga hari aku galau banget sumpah, gak bisa mikir. Soalnya kalo sudah subyektif susah banget.

Ke Graha Sabha Pramana, lokasi favorit buat jogging, aku cuman duduk aja. Berat rasanya dan mau nangis. Akhirnya mutusin deh besoknya ritual ngosongin dompet dan uang secukupnya di rekening.

Besoknya ke Masjid Kampus mengosongkan isi dompet. Minta sama Allah, yakin bakal dikasih petunjuk. Pokoknya minta dikasih petunjuk apa saja deh.

Jawaban ternyata gak lama. Langsung besoknya setelah sebulan si Aljazair gak kirim message dia kontak aku di Skype. Berhubung libur, ngobrol jam-jaman.

Setelah selesai ngobrol perasaanku gak enak banget, ada beberapa yang beda. Pokoknya begitulah. Capek banget aku.

Tiba-tiba ada message setelah sekian lama berbulan-bulan gak ada di salah satu dating site. Katanya tertarik dengan profilku dan minta nomor WA. Aku kasih. Abis kirim pesen aku ditelpon.

Menarik, tapi masih pertama kenalan jadi belum tahu. Insinyur juga, tapi insinyur minyak di Kanada. Rajin jogging dan ke gym. Kelihatan fit. Tiga tahun lebih tua dari aku.

Aku mencoba menyederhanakan hidup, mengurangi bahan kimia, mengurangi makanan yang diproses, dan menggunakan bahan alami untuk perawatan kulit dan rambut. Sejauh ini juga disangka lebih muda dari umurku sebelumnya.

Masih belum tahu mau kemana... kita liat aja. Masih bersambung..

Wednesday, December 7, 2016

Dapetin jodoh online itu gampang gampang susah

Aku sekarang sedang janjian mau ketemuan sama orang Aljazair. Dan respon temen deketku kebanyakan cemas. Ada yang komentar "udah sama orang lokal aja". Atau "tak kenalin sama temenku ya yang jomblo". Malah ada yang bilang "kalo dia cuman pengen pacaran sesaat gimana".

Sekitar 4 tahun yang lalu aku pernah ketipu scammer. Standar. Ngaku bule ganteng. Nunjukin tiket ke Indonesia. Terus tertahan di imigrasi minta dikirimin duit. Masih belum kapok. Tetep aja gabung dating site.

Setelah itu aku tanamkan di kepalaku, gak akan kirim duit, nyari yang kirim duit aja. Eeeeeeh nemu juga. Dia di Kanada, keturunan Argentina, dia lebih tua dari aku 12 tahun. Kalo lagi baik, ya baik banget. Kirim uang saku, kalo pengen beli apa gitu dia nambahin. Tapi akhirnya putus, soalnya ketahuan kalo ngamuk serem banget.

Terus kenalan sama orang Pakistan di Inggris. Batal ketemuan, katanya ada masalah parah di keluarganya dan gak bisa ninggalin seperti janjinya mau ke Indonesia habis lebaran.

Sekarang aku janjian ketemuan sama orang Aljazair. Sebetulnya orang lama sih, aku sudah kenal dia 2 tahun lalu. Dan aku juga add temen-temen facebooknya, ngecek, beneran gak sih dia itu single yang insinyur. Ada temennya balas pesanku, katanya iya...

Setalah yang di Inggris batalin, aku janjian ketemuan sama Aljazair ini awal tahun depan. Rasanya memang aneh, maunya satu aja, kenapa sebelum ketemu pangeran mesti cium banyak kodok.

Aku mau cerita yang aku lakukan supaya akhirnya dari ketipu romancescammer jadi dikirimin duit sama cowok luar. Soalnya itu aku tanamkan di alam bawah sadar, jadi aku membayangkan dikirimi duit, gak mau lagi ngirimin, semaut apapun rayuannya.

Bicara alam bawah sadar, bisa panjang. Berikut ini yang aku lakukan supaya bisa ketemu jodoh...

  1. Berdo'a pada Allah semampu kita. Percaya bahwa Allah akan mengabulkan. Diberi akan bersyukur, belum dikabulkan juga tetep selalu bersyukur.
  2. Memantaskan diri. Maksudnya memperbaiki karakter. Melakukan semampu kita, memperbaiki diri seperti yang dicontohkan Rasulullah SAW. Amanah, Shiddiq, Fathonah, Tabligh. Bisa dipercaya, jujur, cerdas, dan berusaha menyerukan kebenaran.
  3. Ikhtiar. Kenalan dengan orang sebanyak-banyaknya. Dan pelajari karakter. Hindari orang walau ganteng tapi kelakuan minus. Syukur sih nemu ganteng kelakuan baik, tapi itu jarang.
Aku sendiri ketemu gak sengaja sama sekali. Gabung dating site, pasif gak kirim message. Cuman nunggu message, dan membalas sambil ajak ngobrol. Kalo kelakuan buruk coret aja. Ketemu orang Aljazair dari ICQ itu akun lama banget dari 2003 iseng dibuka lagi. Terus diterusin ke Facebook.

Memantaskan diri atau memperbaiki akhlak itu penting. Termasuk banyak bersyukur, banyak membantu orang dengan tulus. Lebih sabar dan ramah.

Orang Aljazair ini mapan, baik banget orangnya, sejauh ini yang aku tau begitu. Kata teman-temannya juga. Dan sayang banget ma aku. Aku sih masih butuh pembuktian dari dia.

Nanti kalo udah ketemu aku ceritain lagi...