Tuesday, May 17, 2011

Jangan mengorbankan keimanan

Rasanya aku pengen kasih warning ke semua temenku yang menyakiti hati aku. Versi mereka sih, aku yang bermasalah yang menyakiti hati mereka.

Entahlah, seharusnya aku tidak usah memikirkan orang lain. Aku cuman lagi kebayang sama dua orang ini. Dua temenku, sama-sama dokter spesialis.

Dua temenku ini ada persamaan, mereka benci aku dan remove aku di Facebook. Mereka menganggap dirinya orang baik karena mereka ramah sama pasien, berdedikasi tinggi pada pekerjaannya. Memilih untuk gak ngontak sama aku lagi, biarpun pas ketemu ultah temenku ada yang satu cewek ini cipika cipiki sama aku tapi itu cuman palsu aja.

Satu dokter cewek satu dokter cowok. Dua-duanya mengaku Islam taat dan rajin shalat. Yang cewek suka ngilangin stres dengan ngumpul sama temen-temennya sampe malem. Dia deket sama cowok punya istri suka telpon dan kadang makan berdua, saling memanggil sayang. Deket sama aku gak nyaman kenapa, karena aku suka mengutip ayat di Al Qur'an dan dia belum siap untuk mengamalkannya. Orang baik, berusaha lurus, ya nyrempet dikit untuk ngilangin stres, tapi milih musuhan sama aku.

Satunya lagi dokter cowok. Mengaku dididik keluarga Islam taat. Tapi ngobrol sama aku soal soal ayat Al Qur'an gak terima. Keliatan kalo dia gak paham Islam, ada pasien kasih uang lebih untuk nadzar dia nolak, gak ngerti mau diapain. Dikasih pemahaman malah bilang kalo dia muak sama aku.

Sudah resiko jadi orang yang kadang suka mengutip Al Qur'an keceplosan apalagi kalo menghadapi orang yang punya masalah. Betapa aku banyak menahan diri agar tidak "sok alim" di depan temen-temenku. Ustadzah bukan, lulusan pesantren bukan, hanya suka sedih melihat orang lain yang menganggap dirinya baik, lurus, Islam taat, tapi risih bila diingatkan dengan kutipan dari ayat Al Qur'an.

Jadi dokter memang butuh waktu untuk berdedikasi menyembuhkan pasien, belajar. Tapi penyakit, kesembuhan, semua dari Allah. Shalat 5 waktu, seminar, belajar, tapi tidak nyaman dengan ayat Al Qur'an sudah tanda-tanda tidak mau mendekatkan diri pada Allah.

Itulah bila punya kepekaan, suka sedih karena ngeliat bakal ada teguran dari Allah buat mereka. Aku memaafkan mereka, dan mendoakan semoga mereka ditunjukkan jalan yang lurus oleh Allah. Apa yang aku lihat pada mereka sekarang... api yang menyala.

Sesibuk apapun, please deh, jangan mengorbankan keimanan...

9 comments:

  1. apapun situasinya,
    semoga Allah emnyinari qalbu kita,
    karena hanya Dia yang maha membolak-balikkan hati.. :)

    ReplyDelete
  2. Ass. Mbak Ami...
    Amar ma'ruf nahi mungkar memang tak mudah tapi pasti bisa. Sabar yaa dan tunjukkanlah sikap mbak Ami yang sejuk dan tak memusuhi layaknya Rasululloh SAW agar luluh hati.

    Mungkin petikan ayat lebih diterjemahkan saja ato dalam bahasa yang bisa diterima, karena kadangkala ada sifat orang yang sulit menerima wejangan karena merasa digurui.

    Tetap semangat..., sabar...dan salam ukhuwah dari LA

    ReplyDelete
  3. senasib banget dah -___-"

    yang lebih parah temen-temen di sekolahku sering takut menafsirkan arti ayat Al-Quran, jadi kudu minta kepemuka agama, padahal sekarang aja Islam dah banyak alirannya, dan hanya 1 yg paling benar, dan dianjurkan untuk kembali ke Al-Quran dan Hadist apabila terjadi perpecahan

    apakah Allah swt menciptakan Al-Quran itu hanya boleh ditafsirkan oleh pemuka agama?
    (jadi curhat) tetap semangat ya mba Ratna

    btw, boleh copas ga? biar jadi inspirasi temen-temenku?

    ReplyDelete
  4. tulisan yang mengingatkan, semoga kita bisa menjalaninya

    ReplyDelete
  5. from Mundi :
    Sebaik-baiknya orang, pasti tetap ada yg memusuhinya. Itu sudah biasa mbak... jangan terlalu dipusingkan...

    ReplyDelete
  6. @ Herman, boleh di copas

    @ Mundi, kadang pusing bisa jadi bahan postingan, hehehe... trus relaksasi biar energi negatif yang tidak nyaman keluar lagi

    ReplyDelete
  7. jangan sampai dijual berapapun keimanan ini...(Rhoma Irama)

    ReplyDelete
  8. Ami... sabar ya semua yg kita jalani sdh sesuai kehendakNya, seandainya kita di perbolehkan memilih pasti yg sekarang kita alami ini tidak akan kita pilih... sabar tawakal aku ngerti perasaanmu krn kita juga senasib hehehe kita tetanggaan kok aq di belakang rumahmu yg dulu msh inget??? Ihope U remember me firend's

    ReplyDelete