Friday, July 1, 2011

Kalo ketempelan jin atau kena teluh

Aku nulis di sini hanya sepengetahuanku saja. Berdasar yang aku ketahui, soalnya belum pernah ngeliat langsung. Bila ada yang punya informasi lain boleh sharing.

Guru ngajiku pernah aku tanya soal ruqyah. Pertanyaan ini dijadiin pe-er sama dia, dia gak langsung jawab. Beberapa minggu kemudian dia menjelaskan ke aku, bahwa ruqyah adalah untuk kasus ditempelin jin, sedang untuk santet dan teluh ada proses lain, bahasa Jawanya disuwuk.

Kakakku pernah ngeliat sendiri anak temennya keluar paku dari tubuhnya. Bagi yang menguasai ilmu tertentu, barang padat memang bisa dirubah jadi energi, lalu dikirim jarak jauh.

Orang-orang yang mengirim maupun yang membantu mengirim santet sudah dikuasai bisikan setan. Bisa-bisanya muncul slogan cinta ditolak dukun bertindak.

Saat aku menonton acara ustad Arifin Ilham di tivi, beliau cerita bahwa beberapa dukun, bahkan ada yang penampilannya serta sebutannya kyai menyatakan pertaubatannya karena berpraktek sebagai dukun.

Sedang ruqyah adalah untuk menghilangkan jin yang nempel pada tubuh. Mesti memilih orang yang bisa dipercaya untuk melakukan ruqyah. Rekomendasi ustad Arifin Ilham untuk ruqyah tempatnya ada di di Bukit Duri, Tebet, Jakarta.

Orang yang ditempeli jin belum tentu sikapnya aneh, ada yang bisa bersikap normal. Tapi sebetulnya kalo dicermati, orangnya aneh, seperti punya daya linuwih dan tidak bisa kontrol emosi, kalo ngamuk mengerikan (orang model seperti ini aku pernah kenal baik). Hanya orang tertentu yang bisa ngeliat ada jin di tubuhnya.

Yang kena santet atau teluh hanya orang tertentu bisa ngeliat. Biasanya punya keluhan di tubuh yang tidak bisa dideteksi oleh medis.

Yang ada masukan lain boleh menambahkan di sini, terima kasih...

1 comment:

  1. jadi inget temenku yang mengeluh sakit perut mulu, setelah dibawa ke orang pintar, ternyata didalam tubuhnya ada paku berkarat....
    entah siapa yang tega mengirimnya. padahal temenku itu kayae ga punya musuh....

    ReplyDelete