Kecanduan ngeblog

by - November 27, 2011

Namanya kecanduan, apapun tetap kurang baik kata teman sesama guru. Memang akhir-akhir aku terlalu banyak tulisan lewat di kepalaku. Bahkan banyak judul yang belum tertulis, tertunda karena ada tulisan yang ingin kutulis. Kemarin aku nulis tiga, tentang mengenang almarhum mertua kakakku, lalu jangan mengusik indahnya hidup, terus tentang proyeksi astral.

Pikiran yang terus berjalan, keinginan untuk memahami sesuatu memang sulit distop, sampai membuatku sedikit kacau. Terus merasa gelisah pas netbookku dengan Windows 7 tidak bisa nangkep sinyal wi fi reuter di rumahku. Duuh, padahal pengen banget update tulisan kok kayaknya gak ada yang pas.

Ada sih jalan keluarnya, pake kabel USB ternyata bisa. Dan masih bisa nangkep wi fi di mall, kemarin aku coba sekalian nyari makan siang. Dan seperti kata kakakku, kalo udah nulis gak nyambung. Kata ibuku, ngapain ngebleng di kamar. Ah, kalo di rumah emang di kamar, tapi seharian juga sering keluar belanja ke toko atau cari makan di mall sekalian ngeblog. Eh makan di Galeria gak mahal loh, cuman 15 ribu udah kenyang, itu juga kalo lagi libur. Kadang aku juga cuman beli Aqua, itu aja belinya di supermarket. Tapi gak enak bangetlah, duduk 3 jam masak gak beli apa-apa di lantai paling atas Galeria ini.

Manajemen waktuku memang sedikit kacau gara-gara pikiran liar yang ingin disalurkan. Sampe kadang aku bobok dengan netbook menyala. Kalo terbangun sempet matiin, tapi abis itu bobok lagi di sofa  ruang tengah depan tivi.

Masak iya aku mesti nyalahin pikiranku yang terus berjalan mengeksplorasi tentang sekelilingku. Kadang di malam hari aku sekedar melihat bulan, bintang, betapa luar biasanya alam semesta ini. Terus membaca tentang penciptaan alam semesta oleh Allah. Belakangan lagi tentang sejarah rahasia alam semesta, ada grup yang membahas tentang metafisika aku bergabung di situ. Kalo diturutin diikutin semuanya ya amplop, Astaghfirullah hal adzim, kapan aku makan, kapan aku minum, kapan aku keramas (apa hubungannya).  Lah di Galeria Jogja aja aku nulis, nasiku abisnya kira-kira 3 jam, sesendok makan, trus seperempat jam baru suapan berikutnya.

Ilmu itu gak ada habis-habisnya. Dan aku mesti bisa menahan diri ah... entahlah pokoknya mesti bisa. Bantalku udah jarang aku taruhin kepalaku lebih sering di sofa ruang tengah.

Ya Allah, beri aku kekuatan mengatur semua pikiran liar yang ingin kutulis di kepalaku. Biarkan aku tetap menapak lantai. Gak usah jalan-jalan ke proyeksi astral kayak jaman kuliah dulu yang balik ke tubuh susah dan menyakitkan (buatku sih, tapi orang lain kayaknya mudah saja). Semoga ya... (salah satu tulisan pikiran liarku, abis ini mau naik sepedaan dan meredam semua pikiran liar ini)...

You May Also Like

5 comments

  1. kadang ada pikiran yang memang harus ditulisakn ada yang lebih baik dibiarkan lewat begitu saja..

    aku juga sering banyak yang ingin ditulis dan aku pikir itu berguna untuk dishare tapi berusaha gak memaksa diri untuk nulisin semua itu..karena ada yg lebih penting ketimbang itu semua..

    semoga mba bisa mengatur pikiran dan waktu'a.. semangat mba! ^_^

    ReplyDelete
  2. aku dulu juga gitu mbak
    lama-kelamaan kualitas tulisanku menurun entah mengapa
    akhirnya sekarang malah jarang nulis :D

    ReplyDelete
  3. aku saja kalau mau nulis suka kebentur waktu, kayaknya waktu yg kumiliki sempit banget gitu

    niat bikin posting 2x sehari sulit tercapai, apalagi untuk postingan yang butuh riset, cek sana-cek sini tahu-tahu waktuku habis dan ga sempat posting :(

    ReplyDelete
  4. Wadaw!! pernah nyobain proyeksi astral, Mbak?!! ;O
    alhamdulillah sekarang gak lagi 'kan?! parno banget tuh.. apalagi kalau pas lagi di luar jasad, nafas diambil sama malaikat maut.. berabe tuh urusannya nanti.. (_ _")

    ReplyDelete
  5. aku juga banyak ide,tapi susah dituangkan ke dalam blog
    karena aku selalu & selalu menjaga trend tulisan aku supaya kagak down banget,
    ibarat tuh blog udah kaya soulmate kita yang tidak bisa lepas,

    ReplyDelete