Thursday, December 29, 2011

Blogku BLUE SKY sudah balik setelah kirim surat cinta ke Google

Tadinya kaget banget, soalnya blog Blue Sky sempet disabled oleh Google. Setelah kirim surat cinta berkali-kali akhirnya Google mengaktifkan blogku BLUE SKY. Wahahaha... kapan ya aku bisa kirim surat cinta pada manusia, gara-gara sedikit galau aku ngetweet beberapa kasus keong racun yang menimpaku. Hehehe...

Postingan tentang Kuta aku draft lagi, ma kasih buat yang komen ya... Blog ini memang gak pake follower, soalnya isinya pikiran terdalamku. Walau gak dalem-dalem banget sihhh... masih ada yang ditutupi. Tapi ngetweetnya barusan lumayan dalem, hahahaha...

Soal aku amnesia, trauma, biarin aja deh asal hidupku jadi lurus. Males berurusan dengan keong racun. Toh aku punya anak-anak yang akan menemaniku di masa tua nanti, ada 5 malah. Biarpun yang kembar terakhir masih dipersulit ketemunya, Insya Allah mereka masih ingat bahwa aku ibunya.

Aku bukan orang yang pandai bikin surat cinta, sukanya nyanyi lagu cinta aja deeeh... tapi sekarang lebih suka lagu cintanya buat Allah. Lagu cinta yang kunyanyiin kebetulan temanya aja pas. Tunggu aja deh, bulan Januari aku akan nyanyi lagu Januari. Aku soalnya mau mengupgrade bawah sadarku supaya gak ngimpiin blogger-blogger lagi, capeeeek. Kecuali memang penting dan bisa jadi bahan postingan.

Lagu Januari... "sampai di sini, kisah kita, jangan tangisi keadaannya, bukan karna kita berbeda..."

6 comments:

  1. gimana caranya ngirim surat cinta ke google kok sampe akhirnya blognya dikembaliin oleh Mbah google Mbak?
    ajarin dong

    ReplyDelete
  2. wah mbak ngirim surat cinta ke google,blog punya aku juga gak bisa di buka mbak.

    ReplyDelete
  3. wah, akhir2 ini banyak kejadian ya. email, sampai blog ga bisa kebuka.

    ReplyDelete
  4. eh kenapa ya kok sekarang banyak denger cerita blog yang digituin sama google :O

    ReplyDelete
  5. saya jua pernah punya pengalaman gitu, mba. cinta untuk Allah? itu dalem banget dan sulit banget di zaman ini. seperti mustahil saja.

    ReplyDelete