Monday, January 9, 2012

Penampilan, seberapa pentingnya itu

Beneran, aku adalah orang yang paling gak percaya diri kalo disuruh beli baju. Pengalaman pribadi, muter-muter cari baju terus nyobain sampe 10 biji kadang gak beli sama sekali. Suka gimana gitu ngeliat temen cewek yang girly banget pake asesoris, bling-bling, memadukan warna keliatan serasi. Keliatan cantik dan girly, sedang aku minimalis dan lebih suka pake baju yang nyaman.

Tapi kalo di klub softball, penampilanku wajar-wajar saja. Soalnya kebanyakan emang gaya atlit sih, sportif gitu. Cewek-cewek dengan gaya tomboy, telapak tangan kapalan (aku juga), dan sama sekali tidak ada gaya genitnya.

Paling ngiler kalo aku ke toko olahraga. Ngeliat kaos dengan merk sport, bahan katun yang dingin. Tapi sejak belajar Islam mulai sedikit dirubah. Mulai mencari baju branded tapi yang special price. Gak pernah beli baju yang bukan diskonan, pokoknya minimal mesti diskon 50 persen. Bahannya nyaman jatuhnya enak.

Mulai mencari baju-baju berlengan panjang, tidak terlalu ngepas. Dan berusaha bajunya cukup panjang paling tidak sampai paha. Kalo merubah gaya dengan celana jins model pensil memang sulit, soalnya kemana-mana aku naik sepeda jadi nyangkut ke rantai kalo bawahnya lebar.

Soalnya aku bukan orang yang telaten pake jilbab peniti sana peniti sini, jarum sana jarum sini, paling sering pake kerudungnya diikat. Untuk mengatasi kaos super nyaman yang bahannya tipis mulai menambah koleksi jaket (koleksi apaan, gak nyampe 5 biji, hehehe).

Baju yang jarang dipake dihibahkan ke orang lain yang lebih membutuhkan. Bahkan cucu pembantuku yang udah nikah sering aku kasih baju yang masih bagus, hanya karena aku sudah jarang make aja. Beli baju baru, dipake sekali dua kali dikasihin ke keponakan. Soalnya aku yang semampai (semeter tak sampai, tepatnya 153 cm), cocoknya pake baju yang modelnya minimalis. Tanpa garis horisontal dan tanpa kerutan. Mencoba bereksperimen baju yang girly ujung-ujungnya kasihin ke orang lain.

Oke, sepertinya aku memang sering ke mall, tepatnya buat beli teh manis dan ngadem sambil cari hotspot buat ngeblog, hehehe...

Foto dengan webcam

Selalu nyari menu dengan sayuran, sepaket dengan minuman 13rb di Galeria

3 comments:

zone said...

waah kita sama mbak...
saya selalu percaya bahwa yg murah blm tentu jelek...
soalnya bapak saya pnya temen yg selalu nyetok barang di mall,swalayan dan pasar,,barangnya sama cm ada tambahan merek dan lainnya...


saya jg selalu ga cocok kalo beli baju,,celana sendiri...
selalu ga puas..
selalu puas kalo dibeliin..


kalo sayur saya sukanya pecel...
:)

Ario Antoko said...

kalau aku sih ga nyari pakaian bermerk, yg penting merk-nya bukan bajakan

bagiku pakaian dgn merk sendiri (dan ga terkenal) lebih aku hargai ketimbang pakaian merk bajakan

*tentang fashion bajakan ini aku tak mengerti mengapa banyak dijual dan diburu orang

**dgn kemampuan membuat fashion seperti itu, mengapa tidak membuat merek sendiri, kalau sukses mereka sendiri yang akan untung - dan mungkin bisa mendunia

Fajar said...

menjaga penampilan memang perlu mbak.. dan tidak harus mahal... bisa jalan... yang penting enjoy