In

Aku menulis dari sebuah judul yang terngiang di kepala

Ini blog adalah renungan pribadi. Tepatnya nulis suatu judul yang terngiang di kepala lalu mencoba menjelaskan semampunya. Tentunya perlu membaca referensi yang melimpah ruah di internet.

Di saat awal ngeblog, rasanya cape banget. Banyak amat sih kata-kata bersliweran di kepala, lalu aku mencoba menyusunnya. Itulah, tadinya sempet pake Macbook, tapi soalnya rusak aku ngeblog pake hape. Kayak nulis sms gitu tapi panjang. Dan jadilah sebuah postingan.

Akhir-akhir ini Alhamdulillah kepalaku sudah enteng, tidak banyak kalimat bersliweran lagi. Cuman kadang muncul suatu judul, lalu ada dorongan untuk menulis. Kalo udah pengen nulis... mesti nahan diri soalnya gak boleh ngetik di komputer saat kerja. Kadang nyolong-nyolong saat kerja, terutama pas anak asuh bobok siang.

Cerita nulis karena dorongan gak penting ya, hehehe... Kata kakakku kalo aku sudah nulis, udah gak nyambung dengan dunia nyata. Dipanggil gak dengerin. Kalo nature calls me... maksudnya dorongan untuk menulis kerja, bawaannya gelisah, tapi mesti bisa menahan diri sampe selesai kerja. Bisa jadi kerjaannya gak fokus.

Beberapa hari ini aku nyari herbal untuk jerawat. Googling lama, cocoknya ke teripang. Menurut banyak sumber, teripang bila dioleskan ke kulit bisa untuk menyembuhkan banyak sekali masalah kulit. Untuk mengobati luka bakar, luka tersayat, dan lainnya.

Eh, terus akhirnya mempelajari herbal untuk mengatasi penyakit darah rendah. Yang sangat disarankan adalah spirulina. Ada juga madu pahit dari daerah bangka belitung bila rutin mengkonsumsi banyak yang penyakitnya bisa teratasi.

Soalnya umur bertambah, selain berusaha untuk selalu makan makanan sehat, juga mulai menambah suplemen herbal. Gak banyak ambisi lagi. Emang sih aku cinta dengan anak-anakku. Misalnya saat ke Bali diSMS mereka minta oleh-oleh ya diusahain beliin buat mereka, kaos Joger. Untuk yang di rumah aku gak banyak belanja, malah cuman beli kacang asin Rahayu doang.

Barangkali ada yang beranggapan manusia normal itu menikah, punya anak, lalu live happily ever after. Nyatanya banyak yang tidak punya anak. Lalu, ada yang menikah, kelihatan bagus di luar doang, aslinya suami selingkuh, yang istri ngebales dengan selingkuh juga. Kondangan pake batik sarimbit, gak taunya suami lebih suka kelonin istri simpanan, gak nafsu lagi dengan istri sah yang ditampilkan di publik.

Hidup itu memang tidak semuanya mulus, tapi bila bisa bersyukur Insya Allah hati kita tetap tenang. Wah, udah ngantuk, nulis setengah bobok.  Akan mengurangi intensitas ngeblog. gak kayak dulu tiap hari posting. Alhamdulillah  masih diberi napas dan kesehatan. Semakin lama semakin sadar bahwa banyak orang dengan masalah masing-masing. Aku masih nyantai uang hasil kerja dipake untuk diri sendiri. Lebih kasian melihat wanita jadi tulang punggung keluarganya. Postingan total cuthat benget kali ini, hehehe...

Related Articles

0 comments:

Post a Comment