Sunday, February 5, 2012

Dilema, laper tapi ngantuk

Ceritanya dimulai saat keponakanku mendadak sakit panas. Periksa di lab ternyata sakit ada peradangan usus. Terus googling nyari pengobatan herbal untuk peradangan usus, nemu gamat atau teripang. Jadi ingat kemarin waktu ke pameran aku beli buku kisah-kisah Islami edisi sampul tebal dari 70 ribu menjadi 20 ribu. Di sana aku sempet memegang obat yang disebut gamat atau teripang ini.

Aku balik lagi ke pameran yang tempatnya gak jauh dari rumahku beli lagi gamat, dapat brosur. Dari brosur ini ada penawaran madu pahit dengan khasiat lebih dari sekedar madu yang manis. Di internet ada beberapa dijual dengan beberapa merk. Tapi tentunya madu yang manis lebih disukai daripada madu pahit. Aku sendiri tadinya sukanya beli madu dari buah kelengkeng. Kadang jus madu yang udah jadi, atau madu dari toko yang khusus menjual produk organik.

Pagi ini pulang dari latihan softball, setelah sekian lama gak latihan, aku pulang dengan tangan cedera, nyeri. Mencoba menghubungi tukang pijit langganan, sedang tidak bisa, bisanya besok. Jadinya mencoba menggosok sendiri pelan-pelan dengan minyak zaitun, tapi kali ini dicampur gamat, yang kapsulnya kubuka. Alhamdulillah membaik. Sambil minum madu pahit beberapa sendok barusan dibuka segelnya. Aku rasa bukan pahit kayak brotowali, intinya lidahku masih menerima dengan baik-baik saja.

Sekarang sedikit dilema, tanganku Alhamdulillah membaik, jadi ngantuk, tapi laper, maklum di lapangan kayak setrikaan main game lari ke sana lari ke sini. Menguatkan diri berjalan ke kaki ke resto dekat rumah yang menjual makanan favoritku, nasi bakar dan pepes ati ampela. Besok puasa, biasanya sih sahurnya pake oatmeal alias havermut yang quick cooking bukan yang instan.

Dulu aku sering masak, sekarang jarang. Menu makanku dianggap aneh oleh orang-orang. Aku menghindari gorengan, mi  instan, sayur bersantan. Aku sering beli sardin, yang tidak ada pengawet di di komposisinya. Kemarin melihat di reportase, ada ikan segar dicelupin ke tawas biar tahan hingga 3 hari tanpa di es.

Kalo aku cerita menu makanku, orang bilang aku menyiksa diri. Ah enggak juga, masih makan gorengan, asal  goreng sendiri dengan minyak yang baru. Masih makan di luar, tapi cari menu yang banyak sayurnya. Sampe dikatain kayak kambing atau codot, biarin aja. Kalo sukanya sayur dan udah males makan daging emang kenapa. Udah gak tergiur dengan fried chicken, sampe lupa kapan terakhir makan fried chicken.

Aku punya sahabat di Bandung, saat ke rumahnya full dengan makanan organik. Dan temen sebangkuku saat SMA ini masih kelihatan awet muda, rajin nemenin anak-anaknya berenang, belum lagi makanan sehat. Sebetulnya semua juga tau makan makanan sehat dan rajin olahraga itu membuat tubuh lebih fit. Masalahnya memang, karena nyari praktis masak, ujung-ujungnya main menggoreng aja. Biar hemat, minyak gorengnya dipake sampe berkali-kali.

Ada seorang  seorang anak kecil dari kenalanku yang tidak pernah dikenalkan dengan sayuran. Karena orang tuanya bekerja, dititipkan pada kakek dan neneknya. Kakek dan neneknya sukanya masak sayur yang bersantan yang pedas, jadinya anak ini diberi mi instan tiap harinya supaya praktis. Coba anak ini diajak ngomong, cuman jawab "haaa", padahal cantik, berumur 4 tahun tapi gak nyambung kalo diajak ngobrol.

Parno banget, makanan sekarang isinya racun semua. Ikan dan ayam dicelupin ada yang di formalin atau ada pake tawas, makanya beli ikan air tawar dari kolam minta dibersihin. Ayam mesti milih yang jualannya cepet habis, bukan sembarang penjual ayam. Sayuran dan buah mengandung banyak pestisida, apalagi nih... padahal gak semua berlabel organik, kalopun ada harganya mahal banget.

Tentunya tetap mencoba survive hidup semampunya, kalo gak mampu beli organik beli yang biasa sambil membaca basmalah dan dibeli dengan uang halal... gitu deh...

2 comments:

  1. bener banget, skrg makanan yang dijual asal2n... hmmm
    aku skrg trauma makan gorengan, semenjak aku pernah beli gorengan eh uda makan gorengan 3 hari radang tenggorakan pdahal cuma beli 2 ribu :( tapi akibatnya fatal hee

    ReplyDelete
  2. @ Selvi, mesti bisa menahan diri dari godaan makanan berminyak, warna-warni di luar. lebih baik bikin sendiri, repot dikit demi kesehatan

    ReplyDelete