Ngapain aku ngeblog

4 comments
Cerita soal kopdar di Bandung ngobrolin apa aja yah... Duh, gak enak banget nulisnya. Yah, aku cuman bilang kalo aku dikasih tau supaya gak nulis yang berat-berat gitu aja di suatu komunitas blogger.

Terus aku sempet beberapa kali melontarkan pertanyaan. Kenapa ngeblog, tentunya yang Ibu-Ibu karena ingin mendokumentasi perkembangan anaknya. Terus ada yang ngeblog cari uang. Sebetulnya motivasiku aneh sendiri, aku ingin menterjemahkan pertanyaan-pertanyaan berkaitan dengan kejadian-kejadian yang menimpa hidupku trus aku cari bagaimana menurut Islam.

Emang hidupku tragis, ah, enggak juga. Tadinya aku beranggapan begitu tapi lama-lama menganggap biasa-biasa aja. Tapi wajar kalo awalnya pake kaget.

Orang-orang lain sih menganggap hidupku ekstrim, menurutku enggak. Daripada kasus di Surabaya yang disiram air keras, aku gak ada apa-apanya. Atau TKW yang diperkosa di Arab, bekerja mati-matian gak di bayar malah disiksa majikan, tentunya hidupku jauh lebih beruntung daripada mereka.

Setiap saat ada perkembangan baru dari pemikiran-pemikiranku. Terakhir aku membahas masalah sabar. Yah, tentunya ada kejadian-kejadian di sekitarku, yang sepertinya taat beragama tapi suka marah-marah yang menginspirasi itu.

Hal yang aku pelajari dari ke Bandung adalah lebih memperhatikan detail. Mosok peniti gak kebawa. Dari dulu aku berniat mau beli peniti banyak sekotak gak jadi-jadi. Jadinya sibuk melulu ngurusin kerudung yang melorot.

Sedikit kecelakaan di kamar mandi. Celana jinsku kotor waktu buang air kecil, padahal mau shalat. Jadinya aku pake legging yang aku beli di Rumah Mode untuk bawahan. Tadinya sempet nyesel kok beli agak tebel, toh untuk daleman. Untung duduknya lesehan jadi gak kelihatan kakinya. Waktu pulang aku ganti baju kaos bahan tebel sedikit lebih panjang dibandingin blus yang untuk acara kopdar.

Waktu di Rumah Mode sempet pegang-pegang celana jins dari bahan soft jeans. Kayaknya bisa bikin bahan lebih ringan kalo untuk travelling. Tapi belum dibeli, duit sudah menipis, lagian gak enak kalo terlambat ke tempat kopdar.

Kalo diturutin sih aku pengen punya ransel yang bahannya bagus dengan troly, dulu waktu kopdar di Surabaya sempet pegang di Sports Warehouse tapi ragu untuk belinya. Terus sepatuku yang aku pake di Bandung walau dari kulit asli, merknya Rohde, kurang bersahabat dengan jari kelingking, maklum bentuk kakiku gak bagus. Cocoknya pake model sendal jepit. Barusan coba liat-liat sandal Crocs yang dijual online model sandal jepit tapi ragu-ragu kalo palsu. Ada beberapa keluhan beli Crocs online dapetnya palsu. Waktu di counter aku liat harganya 400 ribu. Kakiku nyaman dengan bahan kulit asli, aku suka nyari sandal di Buccheri yang dibuat dari kulit asli kalo bisa yang separo harga. Aku juga pengen punya hape yang kameranya cukup bagus pake blitz. Blitz kecil gak papa asal bisa untuk motret makanan kalo candlelight dinner kayak di Jimbaran Bali dulu bareng temen-temen. Emang ada yang mau ajak aku candlelight dinner berdua, hahahaha... Aku sering candle light sama netbookku malem-malem kayak sekarang ini.

Kalo ragu-ragu terhadap suatu barang aku pilih gak beli. Gak mau terikat dengan suatu barang, atau merk. Kalaupun beli barang bermerk bukan untuk gaya-gayaan tapi karena bahannya nyaman dan awet. Selama bisa dibeli dengan harga diskon kenapa enggak.

Baju renangku aku juga mulai mikir pengen beli yang ada roknya. Tapi sebetulnya baju renang lengan panjang celana panjang juga gak papa kalo berenangnya di kolam renang khusus wanita.

Di Bandung kemarin aku sempet kesel dengan temenku yang ajak makan siang deket bandara, trus meyakinkan aku nyegat Damri di jalanan. Katanya dia sering begitu. Di bis aku dimarahin supirnya. Males berurusan dengan dia lagi, sama sekali gak bijak, ambil keputusan sembarangan. Aku yang jadi korban disemprot supir dan kondektur bis Damri.

Tapi akhirnya keselnya ketutupan dengan acara di Bandung yang menyenangkan. Kalo travelling gitu deh, kadang ada kejadian yang menegangkan, bikin kesel, sudah mencoba ngomong gak ngerti-ngerti. Alhamdulillah bisa teratasi.

Kadang suka mikir apa ya perkembangan pemahaman ke depan, apa sudah stuck? Gak ada yang heboh? Solanya mikir, wah ini tulisanku paling dalem... eh nanti ternyata ada kasus menghebohkan lagi dan mesti nulis berderet-deret. Tulisan tentang kesabaran Insya Allah aku amalkan. Memaafkan iya, tapi akrab belum tentu pada orang-orang gak sadar diri. Misalnya tega menyakiti hati, tega memusuhi, tega memanfaatkan. Apa untungnya bersahabat dengan orang gaje begitu. Sudah jelas-jelas Allah memerintahkan manusia menjalin silaturahmi, ukhuwah, jadi yang ngajak musuhan dia yang rugi...
Next PostNewer Post Previous PostOlder Post Home

4 comments:

  1. siapa itu orang geje ??? mencurigakan.com :D

    ReplyDelete
  2. aku ngeblog untuk berbagi ilmu, soal monetize berhasil atau tidak, biarlah Allah yang menentukan rezekiku

    ReplyDelete
  3. iya mbak lebih baik bersahabat dengan yang membawa kebaikan juga, tapi bukan berarti pilih-pilih :)

    ReplyDelete
  4. bebas aja mba sebenarnya dalam ngeblog, mau nulis yang berat (berbobot) tidak apa, ..kan ada pembacanya tersendiri, mau nulis yang ringan juga ga apa...yang penting konsisten dan selalu rajin dan rutin secara berkala untuk update.

    ReplyDelete