Monday, March 19, 2012

Kepala muter

Yah, namanya manusia. kadang fisik bisa drop juga. Tiga hari terakhir ini kepalaku muter. Udah gitu pas Sabtu mesti latihan nari, mmm... nari lucu-lucuan sih, untuk pentas ultah Yayasan bulan April. Latihan narinya lumayan dari jam 1 siang sampe jam 4 sore. Bener-bener gak fokus blas.

Udah tau sih ngatasin kayak vertigo gitu, creambath sendiri di kepala, trus titik refleksinya pelan-pelan ditekan supaya tidak tegang. Ini lagi masa pemulihan. Sudah berusaha self healing.

Tapi hari Minggu kemarin maksain ke lapangan sofbol biarpun fisiknya lagi kurang enak, tapi gak latihan cuman nonton doang. Minggu depan kalo latihan mesti pagi-pagi datengnya biar pemanasannya cukup. Cukup joggingnya dan stretchingnya. Pernah lama gak latihan, gak pake pemanasan langsung lempar bola lengannya jadi cedera. Sukses sih mijitin sendiri juga, lagi-lagi dengan gosokin pelan-pelan, tapi kan butuh recovery.

Abis dari lapangan sepedaan ke Amplaz, nonton film Negeri 5 Menara. Memang beda banget ya kalo ke Amplaz dibanding ke pasar tradisional. Orang-orang di mall dandannya keren, wangi dan cantik. Aku sendiri orangnya suka panik kalo di tengah kerumunan orang banyak. Jadi bukannya gak suka ke pasar tradisional, tapi mesti ada yang nemenin. Misalnya ke pasar Kranggan dekat rumahku, yah sebelumnya mesti nanya-nanya beli ayam yang direkomendasikan dimana. Sayuran di mana. Daging sebelah mana. Gak nyaman banget datengin penjual terus pegang-pegang sambil nawar. Soalnya paling gak bisa nawar. Ya itu tadi mudah panik dengan orang yang belum dikenal.

Pengen ngeliat aku panik... hahahaha... napasnya tersengal-sengal, pengen nangis terus kepalanya gak fokus dengan orang-orang sekitarnya, blur gitu. Udah pengen pingsan aja. Untuk mengatasi kadang aku nelpon siapa saja yang aku ingat supaya masih bisa terkoneksi dengan orang yang aku kenal. Waktusebelum ke Bandung beberapa minggu lalu aku sempet panik pol waktu abis nyampe di bandara Soeta trus makan siang di rumah makan. Entah kenapa aku merasa dikerumunin energi negatif. Mencoba nelpon beberapa orang yang aku kenal... juga SMS temenku, nulis aku lagi pengen nangis banyak energi negatif.

Soal energi negatif itu memang sesuatu yang tidak keliatan. Kadang aku merasa ah, itu hanya perasaanku saja.  Kalo energi negatif dipancarkan orang yang belum dikenal sih gak ngefek, tapi kalo yang memancarkan energi negatif dari orang yang sudah terkoneksi secara batin memang bisa nyakitin banget. Emang gak mudah kalo ngeliat dari luar, tapi lama-lama keliatan bila orangnya, terutama kaum laki-laki di dekatku ngomong jorok, ngeres, trus ada yang belakangan kok jadi memaki-maki, atau ngomongin jelek di belakangku.

Temen sendiri apalagi yang dekat bila nyakitin ati emang jauh lebih menyakitkan, seperti menghunjamkan pisau ke batin lalu dikorek-korek. Lucunya mereka yang nyakitin ati ngotot bilang aku yang nyerang mereka, nah tuh kan, jadinya sulit dicari titik temu. Perang batin antara sesama teman, itu sama-sama saling menyakitkan, gak jelas mana yang salah. Dan menurut Islam yang menang adalah yang sabar dan mau memaafkan serta minta maaf duluan. Kalo tidak sepaham terus gimana, yah, saling memaafkan itu wajib SEBETULNYA, tapi kalo gak nyambung ngomongnya ya udah, jalan sendiri-sendiri aja gak usah ngobrol akrab lagi.

Kadang masalah peningkatan spiritual memang bisa membuat pertemenan jadi gak nyambung lagi. Satunya sudah memperbaiki diri, rajin shalat, datangnya ke pengajian untuk menimba ilmu agama. Baju mulai cari yang longgar dirangkap dengan daleman lengan panjang dan menggunakan kerudung. Tentunya gak nyambung lagi dengan teman cewek yang masih berkutat dengan shopping hunting baju mahal model terbaru, nongkrong di cafe sampe pagi, dan bajunya transparan emang sengaja samar-samar pamerin beha mahal merk terkenal.

Barangkali ada yang masih bisa bertoleransi, tapi aku sulit. Apalagi bila teman itu ngobrolnya gak jauh-jauh dari shopping, shopping dan shopping. Sementara dengan teman pengajian ngobrolnya tentang sedekah. Dari beberapa teman yang akhirnya gak nyambung reaksi macam-macam. Ada yang waktu aku mengundurkan diri masih bersikap baik, tapi ada juga nitipin pesen kalo gak mau berteman sama aku soalnya versinya aku yang menfitnah duluan.

Wew, kepala muter nulisnya juga muter-muter gak karuan. Kok kangen ya dengan komentator yang suka doain supaya aku "sehat" (dalam tanda petik tentu saja), terutama nyebut bagian alat vital supaya dimakan belatung segala. Menurutku sih, mending doain yang baik-baik saja, soalnya kalo doain orang lain supaya sakit, maka malaikat mengamini doa itu berbalik padanya lagi...

1 comment:

Sam Rinaldy said...

Hahaha kangen sama saya ya tant (^ ^