Nangis nonton film Negeri 5 Menara

Sunday, March 18, 2012

Yah, walau gak seheboh tangisan waktu nonton film Sang Pencerah, nangis juga nonton film Negeri 5 Menara. Aku datang duluan sambil ngeliatin baju penonton di mall, yang heboh banget. Ada yang bajunya benar-benar kayak telanjang, tipis ketat sampai bentuk pusernya keliatan tapi rambutnya dikasih kerudung. Celana jinsnya hipster sepinggul, gak kalah tipis dan ketatnya.

Ada lagi yang make jaket tebal, begitu dekat ternyata pake legging tipis, padahal jaketnya sepinggul. Dan yang ini badannya gemuk jadi tonjolan lemak dimana-mana. Konon gak boleh mikir gitu yah, belum tentu aku lebih baik dari dia. Siapa tau besoknya dia dapat hidayah kan gak tau, sementara aku malah terjebak dalam kegalauan hati sampe lupa bersyukur.

Menurutku filmnya ... gimana yah, ekspresi dari pergolakan emosi kerasa juga. Cuman menurutku berlebihan saat pentas seni. Dengan suasana pesantren yang sederhana kostum yang digunakan Alif dkk terlalu mewah, ada barongsai segala.

Santri muda dan tua masih kurang mirip. Tapi soal detil aku abaikan sajalah, yang penting ada kebangkitan film dengan nuansa Islam. Novel Negeri 5 Menara adalah novel terlaris yang dijual Gramedia oleh penulis lokal. Jadi betapa novel ini sangat menginspirasi orang-orang. Dulu Laskar Pelangi novelnya sempet mewabah, sekarang ganti menjadi Negeri 5 Menara. Produsernya Kompas Gramedia, jadi sentuhannya tidak seindah film buatan Mira Lesmana.

Moga-moga ada film lain tentang Islam yang inspiratif lagi. Jadi Film Indonesia tidak dibanjiri Kuntilanak yang super duper seksinya naudzubillah.... gabungan pemilihan kata yang absurd, biarin deh.

Pengen teriak-teriak aja sih tadi... mbak mbak yang bajunya tipis dan ketat sampe bentuk pusernya keliatan, copot aja kerudungnya buat nutupin dada dan puser...

3 comments

  1. wah, sepertinya memang bagus ya. byk yang review bgtu

    ReplyDelete
  2. Udah nonton jg ya mbak :-) Semoga film2 yg memotivasi seperti N5M lbh byk lg nantinya..

    ReplyDelete
  3. Mall itu isinya cuma gengsi-setiap org berlomba-lomba membawakan kemewahan-kadang saya ketawa sendiri kalo liat dandanan org di Mall... Ngeri sebenernya apalagi kalo sampe diplototin cowok, gara2 baju kita yg mengumbar.

    Saya ga jadi nonton film ini mbak-baca beberapa review temen kok kayake ngecewain-banyak minusnya. saya nunggu buku ketiganya aja :)

    ReplyDelete