Friday, March 23, 2012

Wawancara dengan indigo

Ini postingan iseng, do not take it personally yah.

A (aku) , I (indigo)

A :   Enak yah jadi indigo, katanya bisa ngebaca pikiran orang
I   :  Enak apanya, malah jadi parno. Apalagi sudah terkoneksi dengan yang galau, bawaannya pengen nangis
A  :  Tapi kan tau mesti ngapain. Mudah melihat gelagat orang lain
I   :   Sebetulnya tidak seperti itu. Semua butuh proses yang tidak mengenakkan. Kadang suka drop tanpa kita harapkan
A  :   Dengan kemampuan melebihi orang yang "normal" mestinya lebih mudah mengatasi masalah
I    :   Maunya begitu, kenyataannya setan banyak membisiki orang sekitar untuk menekan lebih keras agar sampai pada titik rasanya ingin bisa ketawa kayak yang gak punya kemampuan
A   :   Emang indigo gak bisa ketawa?
I    :    Tau lagunya Ada Band, Wanita Ingin Dimengerti. Indigo itu tugasnya ngertiin orang lain tapi gak ada yang mau ngerti cara berpikir orang indigo. Kayak orang yang disia-siain. Jadi cuman bisa ketawa kalo gabung dengan sesama indigo juga. 
A   :   Jadi indigo bisa bahagia gak
I    :    Menghadapi orang yang gak paham itu kalo ngobrol ya cuman sekedar basa-basi doang. Otakku sih mikir, duh kok gak ngerti-ngerti sih orang ini.
A   :    Ada indigo yang bisa bahagia gak
I     :    Butuh proses untuk mengatasi emosi, ego, sampai di suatu titik bisa tersenyum walau dilecehkan orang lain. Tersenyum walau ngeliat yang seram-seram.
A   :   Seberapa susahnya sih tersenyum walau ngeliat setan
I    :    Orang biasa aja diceritain kuntilanak, sundel bolong aja gak bisa bobok. Gimana kalo makhluk seram gak cuman menampakkan tapi juga memandangi kita
A    :   Jelas gak sih ngeliat setannya
I     :    Tergantung kekuatan mata batin indigo, ada yang melihat jelas, hanya melihat asap, ada yang gak bisa ngeliat tapi bawaannya gemeteran melulu
A    :    Apa jadi indigo mesti gemeteran melulu
I     :     Tergantung dengan proses ketenangan yang bisa dicapainya. Bagi yang muslim, menjernihkan pikiran di tempat sepi sambil berdzikir banyak membantu
A   :     Apa gak capek bisa ngeliat makhluk serem dan ngerasain energi negatif
I    :     Pada akhirnya akan turun bantuan tak terduga, dan itu karena dari Allah. Bisa teman lama atau baru yang kasih support. 
A   :     Ada yang bilang kemampuan indigo itu sebaiknya dihilangkan, menurutmu gimana
I    :     Indigo itu ada yang transdimensional. Banyak manusia yang manggil makhluk alam lain untuk pesugihan biasanya, atau untuk kepentingan lain. Tentunya perlu ada orang yang membantu bila ada manusia yang diganggu makhluk alam lain. Bila kemampuan itu untuk membantu orang lain, tentunya jadi bermanfaat. Ada white indigo, ada black indigo.
A   :     Apa sebetulnya tujuan indigo
I    :      Indigo hanyalah label, diberi kelebihan agar manusia itu kembali untuk mengingat pada Allah. Hidup di dunia untuk saling membantu pada sesama, menselaraskan kembali keseimbangan alam. Kalo masih muda wajar kadang show off, tapi kalo yang dewasa cenderung ingin menutupi kemampuannya. Toh semua hanya titipan dari Allah
A   :    Pengalaman menarik sebagai seorang indigo
I    :     Semua indigo punya pengalaman menarik masing-masing... jadi itu personal banget. Udah gitu aja ya

7 comments:

1mmanuel'Z-Note5 said...

mbak curhat yah? Hehhee

:P

Ami said...

@Nuel... hihihi kamu sendiri gimana? Kamu dan Keven juga punya bakat, hayooo...

arya-devi said...

sesuai dengan umur juga.....indigo yang dewasa lebih bisa mengendalikan.....

Iskandar Dzulkarnain said...

ternyata masih lebih mudah jadi intikalis :D

astuti nugraheni said...

Saya baru saja bertetangga dengan keluarga yang punya kemampuan seperti itu (indigo). Apakah orang2 seperti ini sering berprasangka buruk atau paranoid terhadap orang lain? Kami tinggal di sebuah rumah yang katanya ada penghuninya, dan mereka menuduh secara tidak langsung kami yang membawa dengan sengaja.Kami merasa tersinggung dan sakit hati dituduh seperti itu. sempat terjadi adu argumen dengan mereka. Kami jelaskan bahwa kami tidak tau apa2. Dan kami tinggal disitu dengan niat baik bukan ingin mencari musuh. Bagaimana ya caranya menghadapi orang indigo dengan tipikal seperti itu mbak? Sebenarnya saya kasian, tapi juga jengkel, belum apa2 sudah menuduh kami.

Ratnawati Utami said...

@astuti

Menurut saya begini. Indigo yang baik itu spiritual kuat, sudah pasti akan menahan diri tidak ingin menyakiti orang lain bahkan cenderung membantu.

Indigo ada yang matang, ada yang masih labil.

Sebetulnya masalah melihat alam lain tidak langsung menjadikan seseorang indigo, bisa saja dia melakukan amalan atau dibuka mata batin, atau apalah bukan bakat alami.

Menurut saya kalo suka nuduh itu termasuk indigo labil, belum matang.

Saya tidak bisa menyarankan apa2 doakan saja si indigo dapat hidayah. Kalo indigo berbuat menyakiti hati orang lain, kejadian buruk yang lebih menyakitkan akan menimpa dirinya, sudah hukum alam begitu

Mbah Bedt Ebedt Ebedt said...

Bukannya aku kenal di FB ni orang