Sunday, April 22, 2012

Akhirnya punya...

Sebetulnya aku tuh gak pernah niat beli yang namanya BB itu. Padahal temen pengajianku punya BB semua. Bukannya apa-apa, aku ngincernya hp dengan kamera yang ada autofocus, min 5 mp, ada flash biarpun gak usah terang-terang amat, yang penting bisa untuk close up makanan enak, hehehe...

Maklum hidupku ini emang pas-pasan banget. Pas lagi bingung soal hp, ada suami rekan kerja jual BB. Bayarnya boleh 2 kali, tapi gak lewat seminggu. Pas netbookku sudah lunas, jadi aku bisa bayar. Pokoknya terlalu banyak kebetulan. Harganya juga gak lebih dari 1,5 jt padahal kondisinya kayak baru, ibarat motor, kilometernya masih dikit banget. Tadinya suami temenku ini punya bisnis sampingan, tapi karena tugasnya dirolling, ngerasa sementara gak butuh BB dulu. Hpnya yang lain sudah ada 3.

Tapi terus terang aku agak bingung juga makenya, menunya gak terlalu user friendly buat yang biasa pake Nokia. Pantes anakku sulung cowok yang SMA udah dibeliin BB bapaknya minta hp simpel Nokia buat SMSan katanya. Sungkan minta ke bapaknya, jadi mintanya ke aku. Aku sih pikir ada gebetan yang kartunya beda dengan yang sekarang. Waaaah... aku harap dia mau terbuka sama aku kalo ada apa-apa jadi mencoba bersikap jadi sahabatnya.

Masih kagok pakenya... dan aku bukan tipe yang suka bercanda-canda gitu lewat macam-macam grup BBM gitu. Pernah mencoba bercanda dikatain garing. Paling isinya gak jauh dari undangan ngaji dan proyek baruku nih. Yah, butuh proses lama... soalnya sejak sekolahku buka TK full day jam kerjanya berubah jadi sore. Ngurus anak-anak orang lain, jadi sangat pengen bisa ngurus anak-anakku sendiri.

Aku beranggapan tangan di atas lebih baik daripada tangan di atas. Kalo membantu orang lain, lebih baik tangan kanan memberi, tangan kiri tidak tau. Sebetulnya diketahui orang lain tidak apa-apa, tapi makin sedikit yang tau lebih baik. Jadi pelan-pelan berusaha merintis usaha baru.

Sedang berusaha mengatasi emosi yang kadang suka meledak-ledak, dan intuisi yang suka kemana-mana. Alhamdulillah karena banyak urusan jadi capek dan lupa dengan kekesalan. Kayak misalnya aku mencoba sok pengen girly ngebayangin beli kerudung pake bunga-bunga. Pas satnite keliling Jogja naik sepeda dari ujung jalan Diponegoro sampai ujung jalan Gejayan. Lumayan, hampir 10 km kali ya. Kerudung dengan bunga yang udah ditempel yang bagus harganya mahal 200 ribuan. Aku jadinya beli kerudung dengan tempelan bunga-bunga kecil tapi masih segiempat, 40 ribuan. Ternyata besoknya pas hari H gak pedhe banget, uring-uringan. Akhirnya kerudungnya tak kasihin temen seprofesi... toh aku gak bakalan make juga. Rejekinya temenku tuh. Aku sih rejekinya dapet BB... hihihi...

Suka masih iseng numpahin uneg-uneg ke e-mail seorang temen. Kalo ada luapan emosi yang agak sensi ceritanya numpahinnya ke temenku itu. Suka ngawur juga nulisnya... soalnya denger ada murid nyanyi Suwe ora jamu aku juga tulis lagunya buat pantun ke e-mailnya dia...

Suwe ora jamu, jamu godhong telo
Suwe ora ketemu, ketemu pisan ojo gelo

(Kalo gelo bahasa Sundanya artinya gila, kalo bahasa Jawa artinya kecewa... tapi pronounciationnya juga beda kok...)

1 comment:

Sam Rinaldy said...

Gak ada yang kebetulan kali mbak...
Saya juga kemarin beli Android.. dengan harga murah... lumayan banget dari pada beli baru.. duitnya pas pula (^ ^

Saya juga gak penting hp bagus, yang penting itu kamera, dan bisa twitteran (^ ^