In

Gak pedhe banget menjelang Kartinian

Aku nulis catatan ini di mall. Abis belanja korset... iya korset buat pake kain besok Minggu. Kenapa ya kalo menjelang Kartinian bawaannya nervous aja...

Kalo taun-taun sebelumnya persiapan untuk Kartinian asal-asalan, kali ini agak serius. Ngecilin baju dari kakak, dan kain batik tulis dari almarhumah eyang dikasih rit biar gampang makenya. Nyari kerudung pake bunga-bunga yang sudah jadi. Terus itu, nyari daleman putih tulang susah amat yah, banyakan putih banget. Setelah pake pusing, bolak-balik di Amplaz Alhamdulillah akhirnya nemu juga.

Perjuangan nyari korset juga... baru ngeh, korset yang bermerk dan berkualitas harganya mahal 200 rebuan ke atas. Malah ada yang hampir 500 rebu. Udah gitu gak ada yang didiskon lagi. Bukannya sok cari merk, tapi biarpun gak keliatan dipake (wah jujur amat ya ngomongnya), soal daleman nyarinya yang kualitas bagus dan nyaman di kulit. Nemu korset akhirnya, bukan yang mahal hanya sekitar 25 rebu. Gak tau umurnya berapa lama yang penting sukses dipake untuk saat Kartinian.

Ada e-mail masuk... nanya soal yang bener-bener bikin sensi. Nanya apa aku ini single bukan. Aku bukan hanya sekedar jomblo, tapi single fighter. Berjuang untuk memaknai hidup ini... Pernah kepleset beberapa kali sejak balik ke Jogja 2009 lalu. Merasa sangat menyesal.

Waktu aku ke suatu resort di kaki Merapi, aku dapat banyak pemahaman di situ. Aku teringat Bapakku almarhum. Saat aku dalam kesulitan, Bapak adalah yang paling support aku. Ibu dan saudara-saudaraku yang lain juga berusaha support, tapi hanya Bapak yang paling paham tentang proses hidupku, bahwa hidup hanya ujian belaka. Untuk meraih pemahaman kadang ada proses hidup yang sulit dipahami.

Bapakku seorang yang berjiwa besar, tidak banyak bicara, pemaaf, sangat mudah tersentuh untuk menolong orang dan diprioritaskan pada yang paling membutuhkan, sabar, jarang marah. Rasanya sulit untuk menemukan seseorang seperti beliau di jaman seperti ini. Kenapa aku hanya bertemu dengan laki-laki yang lebih cenderung memperturutkan hawa nafsu. Awalnya sepertinya baik, mau diskusi tentang pemahaman hidup, malah tentang agama. Akhirnya ternyata semua itu hanya kamuflase karena belakangan ketauan sikapnya yang suka nyrempet-nyerempet bahaya berkaitan denga hawa nafsu.

Banyak hal yang membuat aku tidak percaya diri akhir-akhir ini. Aku tidak percaya diri untuk berdandan. Aku juga tidak percaya diri saat ditanya tentang statusku. Tapi tentunya tidak membuatku berhenti untuk menjalani hidup. Hidup untuk mencari bekal akhirat. Menjadi seseorang lebih mandiri, tidak selalu bergantung pada orang lain. Kadang menangis juga... kayak seperti sekarang ini, malu-maluin aja, nangis sambil nulis di foodcourt mall. Tapi toh nangis gak boleh lama-lama. Besok mesti sudah bisa merasakan kasih sayang Allah lagi, anugerah Allah. Masih banyak yang bisa kita syukuri di dunia ini...

Related Articles

3 comments:

  1. Percaya diri dong tant..
    Pasti bagus kok (^ ^

    ReplyDelete
  2. bersyukur mbak ami...
    pasti ada nikmat yang pean dapatkan yang tidak orang lain dapatkan.
    coba saja cari, pasti ada deh :D

    ReplyDelete
  3. wah kartinian y...
    ^_^ semangat mbak ami...

    ReplyDelete