Nervous dengan proyek baru

Saturday, April 14, 2012

Saat memulai sesuatu yang baru, pasti ada unsur nervousnya. Aku sempat tinggal di Jakarta, lalu Bogor, kemudian balik ke Jogja tahun 2009. Waktu itu aku dalam keadaan mental sangat drop. Orang sekitarku  bilang aku ngeblank.

Gara-gara Facebook, ada komunitas yang rajin reuni. Pokoknya diada-adain deh acaranya. Ultahnya si A, si B, gantian ngumpul aja. Juga rajin syawalan, buka bersama segala. Ah, itu masih euforia, sekarang udah gak rame. Aku cuman diem dengerin orang-orang ngobrol gak jelas. Penuh dengan kebingungan.

Pernah ada kejadian, aku ngeliat temenku yang punya istri jalan dengan temenku cewek, kemana-mana berdua. Aku yang baru belajar agama crita sama temenku cewek yang baru akrab dari facebook waktu itu, aku ini bego atau gimana, apa mereka udah  nikah siri. Eh, temenku itu juga malah waktu ketemu nyelamatin mereka soalnya denger dari aku. Abis itu aku dimaki-maki beneran sama teman lain sahabat dari yang cewek tapi satu profesi. Supaya aku tidak memfitnah katanya...

Beneran, baru pulang ke Jogja, ngerasa bego banget jadi bulan-bulanan teman yang gaul. Dulu waktu masih sekolah orang pikir aku orangnya gaul, banyak kegiatan, banyak teman. Tapi taun 2009 aku jadi orang bego, gak percaya ngeliat teman yang suka upload foto sedang pengajian ternyata bisa TTM juga. Gak cuman satu, ternyata acara reuni bikin beberapa pasangan baru mojok. Udah bego, gak gaul, kuper... aku serasa amnesia, padahal dulu waktu sekolah dan kuliah aku jarang di rumah, keluar rumah mulu, yang main softball, yang ngeband.

Sekarang masih kuper, memutuskan menghindar dari pergaulan yang ngumpul-ngumpul gak jelas. Soalnya kalo aku mencoba nanya kok si A mojok dengan si B diketawain. Malah ada yang mau ngajarin aku mojok juga dengan dia... ealah... Sempet jadi bulan-bulanan tuh.Ada status temenku di Facebook yang nyindir cowok ini ketauan ngajak aku muter-muter malem-malem sambil gak jelas, sebetulnya sih nganterin aku pulang dari suatu acara. Abis itu langsung deh... banyak cerita yang mengisahkan aku tukang fitnah, dan gosip gak jelas lainnya. Ditambah satu deretan yang tadinya teman suka jemput aku dateng ke acara itu memblokir aku di Facebook. Beneran, aku saat itu bego, gak paham, gak gaul, kaget dengan lingkungan baru, ngeblank malah abis diteror abis-abisan oleh seseorang di Bogor. Dalam keadaan bingung dimanfaatin orang-orang yang ngaku berbaik hati mau nolong malah berniat ngemplang. Bahasa Jawanya NULUNG MENTHUNG...

Akhirnya karena kebaikan hati seorang kepala sekolah, aku diterima bekerja di situ jadi pendidik. Ada unsur nepotisme memang. Saat mengajar anak-anak 4 tahun aku sering ngeliat bayang-bayang anak kembar cewek umur 5 tahun. Kadang aku begitu capeknya jadi asisten guru. Bingung, tidak tau urutan doa dan lagu yang mesti disampaikan ke anak-anak. Butuh waktu setaun dua taun menstabilkan emosi.

Waktu ketemu teman lama, aku disarankan bikin blog di Multiply. Blog itu aku hapus soalnya isinya aku marah dengan seseorang tanpa aku samarkan namanya, keluargaku yang mengingatkan. Terus akhirnya suka baca perintah untuk membuat blog di Blogger, akhirnya aku bikin dan isinya banyak yang copas. Pertama ngeblog beruntung dapat teman yang baik dan support tentang bagaimana ngeblog yang baik.

Pertama ngeblog juga gak ngerti blas, tulisannya kacau balau. Penuh tangisan. Kalo inget geli juga, hihihi... Lama-lama mulai belajar meredam emosi di tulisan. Tapi yang paling ajaib (menurutku sih) bersliweran kata-kata gak jelas, semacam bisikan, tulis dengan judul ini. Wah, mulailah mencoba menulis semampunya rangkuman dari banyak blog. Fiuuuuh... Termasuk menulis postingan dengan judul APAKAH AKU INDIGO. Aku masuk ke komunitas-komunitas Indigo nanya, apa maksud dari kalimat-kalimat yang bersliweran di kepalaku yang sepertinya ada instruksi untuk menulis.

Beberapa teman lama mencoba mengontakku, ada yang di Surabaya aku sempet menemuinya sekalian kopdar dengan beberapa blogger, ada yang di Australia. Lalu ada admin komunitas Indigo pas datang ke Jogja mampir menemuiku. Masih belum ngeh indigo itu apa.

Lalu lama-lama mulai paham, bahkan pernah jadi narasumber dari sekelompok mahasiswa yang ingin membahas tentang Indigo. Aku tanya, darimana kok akhirnya menghubungi aku. Katanya dari tulisanku berjudul TELEPATI DENGAN SEORANG INDIGO. Abis aneh sih, kok bisa-bisanya sering kirim inbox dalam Facebook dalam waktu bersamaan. Waktu aku diwawancara aku membayangkan temenku indigo ini kira-kira menjawab apa bila ditanya seperti itu. Seperti misalnya, aku tau-tau jelasin gini "sebetulnya kita gak usah takut dengan kuntilanak atau genderuwo, soalnya mereka makhluk tidak sempurna, malah sebetulnya mereka yang takut pada manusia, apalagi manusia beriman. Kalo indigo interdimensional sih nembusnya langsung ke penguasa alam lain, misalnya penguasa Merapi atau penguasa laut selatan seperti Ratu Kidul". Jadi soal kuntilanak, genderuwo dan teman-temannya sudah gak ngaruh lagi, gak bikin takut. Padahal aku sebelum jelasin gitu aku juga gak tau, asal ngomong aja, kayak ada yang kirim telepati.

Dari 2009 sampe sekarang 2012 bener-bener taun yang sibuk... sibuk nulis, sibuk telepatian, hahaha. Juga sempet merasa sering dikirimin pesan seorang blogger yang punya bakat indigo juga masuk lewat mimpi. Tapi anehnya di dunia nyata gak mau dikontak. Sebetulnya bukan pesan tapi berhubung pernah suka chatting, terkoneksi di gelombang telepati yaitu gelombang alpha, jadi kayak bisa ngerti mikirin apa orang ini. Postingan di blog ini banyak terinspirasi dari jawaban kegelisahan blogger ini. Tapi sekarang sudah enggak lagi, soalnya aku sudah menyampaikan pesan, kamu sudah dewasa, sudah saatnya menjadi kepala keluarga. Masak jadi kepala keluarga masih suka introvert, ngurung diri, marah-marah gak jelas pada sekelompok aliran Islam yang dianggap sesat. Kalo mengaku muslim sejati mesti berani unjuk gigi, menyambung silaturahmi dan ukhuwah, dan hilangkan kebencian mengucap dengan kata-kata kasar. Semua karena muslim sejati punya akhlak yang baik tidak ada kebencian di kata-katanya dan berusaha positif baik tulisan maupun bicaranya.

Sekarang ini kegiatanku kalo siang hari aku ngajar sampe sore, malam hari aku ngantor di temenku yang punya webhosting. Capek memang, tapi aku merasa nyaman dengan semuanya, pulang dari kantor temenku biasanya sekitar jam 9 malem di daerah sekitar Malioboro, bisa langsung tidur enak. Soalnya aku menganut SEGO SEGAWE, sepeda kanggo sekolah lan nyambut gawe (sepeda untuk sekolah dan bekerja) yang dipopulerkan oleh petinggi kota Jogja.

Soalnya punya pekerjaan dari pagi sampai sore, Senin sampai Sabtu (setengah hari) proyek baruku agak lambat jalannya. Tapi diusahakan untuk jalan terus pelan-pelan. Khusus hari Rabu sore ada temenku yang indigo suka mampir ngajak ngobrol abis kuliah. Dia mau belajar dan ngebantu proyek baruku juga, sekalian ngobrol ngalor ngidul. Gara-gara suka keliatan aku lagi ngobrol ma dia di rumah makan atau Galeria lantai 4 aku sempet digosipin jalan sama brondong... hihihi, pengen ketawa. Biasanya sih ngebahas acara Indigo di Trans TV Sabtu malam, diliat dari pembahasan aku dan dia.

Memang iya, sepertinya aku kayak sendirian, tapi kalo lagi punya pertanyaan aku suka  bayangin temanku terus mikir kira-kira dia jawab apa. Nanti dimantapin dengan ketemu langsung. Apa itu salah satu bentuk telepati aku juga gak tau...

Yah, minggu-minggu terakhir ini memang sibuk dengan proyek baru. Biasa, memulai sesuatu yang baru kadang bikin nervous, tapi ada sahabat-sahabatku yang bisa dipercaya yang selalu support. Dan tentunya minta kelancaran dan kemudahan dari Allah...

1 comments

  1. +1 semoga sukses ya dengan proyek barunya :) ajak2 donk hehe

    ReplyDelete