Pas-pasan

Monday, April 16, 2012

Semuanya serba kebetulan untuk hidupku yang pas-pasan. Jadi dulu abis Merapi meletus pas pengen kontak dengan sepasang anak kembar di Bogor, ada yang kasih uang jalan. Dan pas-pas yang lain kayak pas aku pengen ke Bali, ternyata temen-temen klubku ada acara di Bali, cuman bayar transport doang, acara jalan-jalan dan hotel bintang 3 ditanggung klub. Kalo mau nyebutin daftar hidupku yang pas-pasan itu bisa banyak bener, cuman aku lebih suka nulis senengnya doang, yang acara sempet panik karena perubahan acara mendadak gak perlu ditulis deh.

Waktu aku pas ultah tahun kemarin, ternyata ada seseorang kasih award ke aku di tanggal yang sama, cuman aku gak muat soalnya yang bersangkutan sedang sibuk gak sempet blogwalking dan ngabarin. Pas ultah tahun kemarin juga, Darinholic.com (padahal dia gak pernah aku kasih tau tanggal ultahku) besoknya mereview blogku. Kalimat yang dicomot dari blogku adalah "kalo Lucky Luke menembak lebih cepat dari bayangannya, aku menulis lebih cepat dari pikiranku".

Sebetulnya kalimat di kepalaku hanyalah flashback saja. Jadi waktu aku di Bogor, aku banyak belajar tentang pengalaman orang dengan indra ke-6. Di Jogja aku meluruskan pemahaman tentang kemampuan indra ke-6. Ada astral projection (aku gak bisa dan gak tertarik), ada clairyovance (masih belum kuat), bisa ngeliat aura dan gaib (apalagi ini, aku gak bisa). Aku hanya bisa menggambarkan begini, intuisiku lebih terasah, seperti Ippho yang terkenal dengan istilah otak kanannya.

Jadi di kepalaku lewat judul-judul kalimat yang mesti aku bikin artikelnya. Pemahamanku yang lama mesti aku luruskan lagi. Tapi berseliweran kalimat-kalimat masanya sudah lewat, sekarang belajarnya tentang usaha online.

Bicara soal hidup pas-pasan, pas aku sedang ingin belajar tentang situs untuk usaha online, sahabat-sahabat terbaikku bikin usaha webhosting di Jogja, dan itu belum lama. Pas aku kebayang-bayang Ka'bah ada warisan peninggalan Bapak untuk biaya haji. Pas butuh modal untuk usaha online, ada tambahan dana lagi, tidak banyak, tapi lumayan untuk usaha kecil-kecilan. Bener-bener hidupku ini pas-pasan banget ya.

Dengan otak pas-pasan, sekarang mencoba belajar lagi. Dulu gak peduli dengan link exchange, sekarang belajar bikin banner yang linknya menuju situs tertentu. Belajar sampe detil tentang usaha online. Pulang ngajar, aku kadang mampir di kantor web hosting temenku. Capek juga tapi bikin hidup serasa cepat, gak banyak mikir yang aneh-aneh lagi.

Hidup pas-pasan, otak pas-pasan, baju juga pas-pasan gak suka model aneh-aneh. Makan seadanya paling sering gado-gado, lotek atau pecel soalnya pecinta berat makanan berserat dan menghindari gorengan. Bikin usaha baru tambah berusaha pas-pasan lagi, super duper berhemat sampe lupa kapan terakhir beli baju baru (eh iya, waktu aku di Bandung soalnya dikasih sangu sama ibuku, Alhamdulillah). Termasuk lupa kapan terakhir makan mie instan.

Toh dengan kondisi pas-pasan gini selalu bersyukur. Akhirnya definisi pas-pasan emang relatif banget sih ya, hihihi... apapun yang terjadi, semoga pas aku meninggalkan dunia nanti aku dalam keadaan khusnul khotimah... aaamiiin...

3 comments

  1. Pas-pasan yang kadang pas banget ya..
    Nggak ngerasa kurang dan nggak butuh lebih.. Itu bagus kok :))

    ReplyDelete
  2. mbak, kayaknya hidup mbak bukan pas-pasan tp udah lumayan...punya pekerjaan, keluarga yg mapan, teman2 yg setia...

    ReplyDelete
  3. @Herry, Islam mengajarkan untuk hidup sederhana tidak berlebihan. Memang definisi sederhana jadi relatif untuk masing-masing orang. Kalo jadi dirut bank punya Mercy itu wajar, asal bukan terus Mercynya ada 10 buat ganti-ganti sisanya cuman dipanasin doang gak dipake.

    Kalo jadi guru terus rumah jauh wajar naik motor.

    Mensyukuri yang kita miliki, lebih banyak melihat ke bawah. Bukan berarti tidak bisa bergaul dengan yang di atas.

    Allah melihat seseorang dari hati dan amalannya. Jadi BERUSAHA untuk membantu yang membutuhkan, dan gak usah minder atau mencela orang yang suka mubazir.

    Barangkali aku masih suka protes dengan orang jahati aku, yah masih proses juga keluarin uneg-uneg. Soalnya tadinya aku gak suka nulis blas sekarang jadi suka nulis karena proses hidup yang aku alami. Alhamdulillah berkat mereka-mereka ini aku jadi lebih memahami makna kehidupan

    ReplyDelete