Bereksperimen dengan masker

Monday, May 7, 2012

Akhir-akhir ini aku suka mencoba-coba melempar manggis, eh... menggunakan masker dengan berbagai macam herbal. Ada minyak zaitun dicampur gamat, spirulina ditambah air, dan madu pahit.

Telapak tanganku sejak aku rajin latihan sofbol lagi mulai kapalan. Tapi kapalan itu bisa dilembutkan dengan minyak zaitun. Sedangkan mukaku ganti-ganti sih maskernya. Kadang kayak filmnya The Mask dikasih spirulina yang hijau itu. Atau agak lengket dengan madu pahit. Atau berminyak karena EVOO (ekstra virgin olive oil).

Mengkonsumsi madu pahit emang langsung kerasa efeknya. Kayak misalnya tadinya lemes jadi bertenaga lagi. Atau tenggorokan nyeri mencoba menelan madu pahit bisa menyembuhkan. Temanku yang maag kronis sangat cocok dengan madu pahit. Saat perutnya melilit, mengkonsumsi madu pahit bisa meredakan sakitnya. Dan bermanfaat juga bagi suami-suami supaya gak usah ke Mak Erot, hahaha... memberi energi dan tidak ada pantangan makan terong dan pisang mas.

Tapi kalo aku keluar kota aku membawa serbuk jahe merah. Soalnya kadang malam-malam kena air suka menggigil, maklum aku memang punya penyakit darah rendah. Alhamdulillah serbuk jahe merah sangat membantu saat aku di Bali dan Bandung dulu. Kalo di Bali malah hampir tiap hari berenang, malahan beberapa hari berenangnya malem-malem.

Sambil iseng nonton tivi waktu di Bali dulu, kakiku aku pijit setiap hari, soalnya mondar-mandir gak henti jalan jauh. Dari hotel ke lapangan baseball. Atau saat di Kuta keliling nyari musholla akhirnya nemunya di Matahari. Udah gitu iseng banget di Kuta, aku jalan di pantai dari ujung ke ujung. Iya sih, selain suka bersepeda aku juga suka jalan kaki sampai jauh.

Setauku gak semua orang telaten menggunakan masker atau memijit sendiri kakinya. Kata seorang temen, maunya sih dipijitin orang lain aja. Terus kalo maskeran ke salon aja, diem tiduran sudah ada yang ngurusin. Entah ya, aku suka melakukan itu sendiri. Sampe-sampe ada seorang muridku berumur 3 tahun bilang kalo mau bobok teriak "Bu Ami... pijitin". Terus ibunya cerita kalo di rumah suka marah-marah "Mamah, aku dipijitin dong kayak sama bu Ami di sekolah". Sebetulnya gak cuman yang 3 tahun itu, yang umur 2 tahun juga ada yang kalo bobok atau mandi maunya sama aku, dua orang. Aku sebut memijit sendiri itu dengan self healing. Self healing lain yang aku lakukan adalah tarik napas dalam-dalam, sambil menarik otot tubuh, tahan lalu hembuskan napas pelan-pelan. Tadinya aku mencoba sit up tapi malah cedera, aku ganti dengan olah napas bagian perut ini.

Masker favoritku apa ya... semua favorit sih, tapi paling sering adalah madu pahit, madu yang warnanya hitam ini. Madu ini memang spesial, bisa menyembuhkan luka dan sebagai pertolongan pertama untuk luka bakar.

Ada beberapa produk herbal yang ingin aku beli, tentunya yang juga aku pakai. Tapi masih belum sempat, pulangnya sore dan tokonya udah tutup. Bisanya belinya hari Sabtu. Yang ini adalah krem yang mengandung teripang/gamat, temenku yang masih kuliah sudah lama mesen, cuman aku bilang nunggu sampe ada beberapa yang terjual. Kemarin ada sih yang terjual. Jadi besok Sabtu mau belanja lagi.

Pokoknya lagi seneng deh... belajar berekperimen dengan  herbal untuk masker, mengkonsumsi madu dan herbal untuk menambah tenaga, juga ngumpulin referensi-referensi. Agak lambat untuk menyelesaikan blognya, maklum kerja sampe sore. Jadi tau kalo minyak zaitun bisa untuk minyak engsel pintu kalo berderit, juga mengkilapkan kayu. Kalo udah cinta, dan tertarik, melakukan semuanya gak berat lagi.

Kalo menulis... hmmm... ini blog uneg-uneg juga aku sering isi tulisan spontan. Keliatan banget deh proses pemikiranku yang berkembang. Semua tulisan bermakna dalam, dan kadang aku ingin mengedit atau menghapus lagi kalo menyangkut nama seseorang, kadang juga dihapus kalo dianggap gak perlu. Cuman saat ini merasa belum perlu menghapus postingan. Setiap episode ada luapan emosi lalu ada pemahaman baru.

Menurutku  postinganku sebelum ini sangat dalem buatku, tapi dari pengalaman, nanti ada lagi yang lebih bermakna. Selalu mengejutkan dan aku gak akan mencoba ngerti masa depan, walaupun aku suka menganalisa habis ini  lalu itu.

Pokoknya cukup sibuklah untuk gak memperhatikan orang ngomongin aku. Kalo orang punya kelebihan harusnya digunakan untuk kebaikan. Sedang aku banyak kekurangan, gak begitu tinggi, lengan besar dan telapak tangan kapalan. Nanti berencana bikin giveaway kecil-kecilan. kalo blognya udah jadi. Ah, menjual herbal hanya untuk belajar tepatnya. Sebetulnya aku, keluargaku dan sahabatku dekat yang rajin mengkonsumsinya, kalo ada yang butuh semoga mereka tertarik dengan herbal, walau tidak membayar mahal Insya Allah produknya berkualitas...

2 comments

  1. mmm sy juga lama sebagai pemakai produk herbal....seperti gamat...., chlorophyll dan ada lagi beberapa....tapi baru tau ada madu pahit....bisa dilihatkan mba gambar produknya?....kalau bisa sekalian pesan.

    salam dan thanks...

    ReplyDelete