Thursday, May 24, 2012

Ditunggu di Jakarta

Ada beberapa temenku blogger di Jakarta bilang, nanyain kapan ke Jakarta. Duh... sebagai orang yang pernah di Jakarta, terus ngerasain tinggal di Jogja kalo ke Jakarta lagi jadi paranoid banget.

Kalo di Jogja sih kemana-mana bisa ditempuh dengan sepeda, asal jangan terlalu pinggiran banget. Kalo cuman jalan kaliurang kilometer 6 atau 7, jalan parangtritis kilometer masih deket bisa aku datengin pake sepeda. Kalo sudah lebih jauh aku datengin pake motor pinjem kakakku.

Lagian soalnya kalo ke Jakarta mesti nanya ke kakak, lagi ada acara gak. Kalo lagi keluar kota gak jadi. Aku walau pernah tinggal di Jakarta rasanya seperti gimana ya, banyak lupanya. Jelasinnya susah deh... memoriku tidak terlalu menyerap dengan baik saat tinggal di Jakarta. Sempet jadi dosen satu semester tapi lupa-lupa ingat.

Kalo jalan sih, milih gak bawa uang banyak, tas cangklong dikekep terus. Kalo naik KRL jabodetabek pilih jam yang sepi bukan jam berangkat kerja atau pulang kerja. Tapi sejauh ini kakakku baik banget, biasanya bikin acara sekeluarga aku cuman numpang doang. Paranoid banget kalo mesti jalan sendirian di Jakarta. Lagian mesti belanja apa sih di Jakarta, menurutku gak ada yang spesial. Ke Jakarta cuman pengen nemuin anak-anakku yang aku sayangi, karena kondisi, aku pernah depresi dan tidak bisa berpikir tinggal bersama bapaknya.

Cepet sekali gedhe ya anak-anakku, aku kalo ngobrol dengan anak sulungku mesti mendongak ke atas. Gak kerasa bentar lagi dia mau kuliah. Kalo soal bayi... sulit melepaskan memori tentang bayi kembar perempuan. Suatu kejadian yang aneh, sekeluarga besar mempersulit aku menemui mereka. Perasaanku terlalu dalam pada anak-anakku. Aku merasa telah mengecewakan mereka. Sampe-sampe laki-laki dengan berbagai bentuk yang bicara gombal gak penting lagi.

Terus bagaimana aku bisa bertahan... karena aku punya banyak sahabat baru yang membantu aku membukakan suatu pemahaman tentang hidup. Setiap hari aku belajar hal baru. Aku takjub dengan kehidupan ini yang tadinya aku abaikan cuman sibuk dengan baju, makanan dan pendidikan.

Aku punya banyak teman baru saat aku kopdar keluar kota, Surabaya, Bali, Bandung, malah Jakarta belum pernah kopdar. Sekarang sudah siap-siap ke Surabaya ketemu blogger yang berbeda dengan yang kutemui dulu walaupun sudah kuhubungi.

Saat paling membahagiakan buatku apa... hampir setiap saat. Setiap pagi saat aku menyirami tanaman diterpa matahari pagi, memberiku energi baru sambil melatih pernapasan. Saat bekerja, bisa mencium anak-anak asuhku yang lucu-lucu, sambil mendisiplinkan mereka. Saat pulang menemui netbookku sambil mencurahkan semua uneg-uneg gak jelas sampe cape lalu ketiduran. Terakhir belajar tentang herbal, kucoba pada diriku sendiri, sejauh apa manfaatnya. Ada ilmu baru rasanya puas banget. Masih ada lagi, ada lagu yang kusukai, kucoba latih nyanyiin dan main keyboardnya terus ku upload di youtube. Dan lagi setiap hari Minggu di lapangan softball UGM, sulit menggambarkan kepuasan saat memukul bola, melempar bola, menangkap bola, sprint base to base. Orang lain boleh kecanduan nonton sepak bola, kalo aku kecanduan main softball. Jadi apalagi yang mesti aku resahkan dalam hidupku coba...

Kadang aku main ke tempat teman, yang sama-sama suka membahas tentang makna hidup. Waktu berlalu cepeeeet banget. Sampe gak sadar pernah ngobrol lupa waktu di Raminten yang buka 24 jam, aku sampe pulang jam 2 pagi. Temenku aku anterin nginep di masjid, tadinya lewat masjid Syuhada di Kotabaru ternyata tutup, yang buka di masjid UGM.

Ilmu itu begitu luas, sampe aku kecanduan menikmatinya untuk memahaminya. Dibagi-bagi tentunya dengan kesibukan lain seperti bekerja mencari nafkah yang halal, jalan-jalan, olahraga, jajan.

Dan di Jakarta... aku hanya bisa di rumah kakakku gak berani kemana-mana. Tapi nanti kalo ada kopdaran dengan beberapa teman yang suka nanya kapan aku ke Jakarta, asal dikasih petunjuk jelas naik ini, terus ini, terus ini, aku usahain jalan sambil banyak berdoa tentu saja...

Aku merasa Allah begitu baik padaku, selalu memberiku kebahagiaan dan jalan keluar dalam situasi apapun. Selama aku berusaha bersabar tentu saja. Aku sendiri merasa banyak melakukan kesalahan, sering mengamuk, sering ngatain orang, dan banyak lagi. Tapi aku berusaha untuk merendah lebih rendah lagi, istighfar, bahwa aku bukanlah siapa-siapa. Laa haula wala quwwata illa billah. Semoga Allah selalu menunjukkan jalan yang lurus padaku...

2 comments:

totally05 said...

mao liat video nyanyinyaaaaa!!!!mohon linknya disebar hahahahaha... XD

Sam Rinaldy said...

Kalah tinggi ya tant sama anak2nya (^ ^

Dulu saya yang paling pendek dirumah... sekarang saya yang paling tinggi..