Mengatasi jerawat

Saturday, May 19, 2012

Aku bukan tipe yang sering jerawatan. Lagian kulitku gak bergitu bermasalah kalo ganti-ganti krem muka. Mencoba pake masker alami dari minyak zaitun, gamat, spirulina, madu pahit, juga gak masalah. Dulu malah suka pake nanas muda, lidah buaya, pokoknya sukanya yang alami-alami bukan obat jerawat dari toko. Ke dokter kulit konsultasi soal juga gak pernah, menurutku ngabisin duit aja. Walau sahabatku ada yang dokter kulit dan kelamin.

Sahabatku temen SD ini sebel banget dengan sebuah toko distro kalo dibaca bacaannya sipilis (tulisannya sih alay). Ini distro apa mau nyebarin wabah sipilis sih, hahaha... Pernah nulis status di FB kira-kira gini "tau gak sih distro di kota baru ini kalo sipilis itu penyakit yang menyeramkan". Soalnya dia sering berurusan dengan orang yang berkeluh-kesah dengan penyakit sipilis yang kalo sudah parah bikin demam. Terus aku nanya "kenapa kulit mesti sama kelamin, hahaha", bercanda doang, emang sudah aturannya gitu mesti gimana lagi.

Tapi ada kecenderungan beberapa dokter kulit milih buka salon perawatan, pemasukan gedhe sih. Apalagi yang tega main suntik-suntik biar kulit tubuh jadi kinclong, kenyal dan putih. Menurut info sih suntik putih cuman vitamin C doang tanpa efek samping. Mahal banget kalo udah telanjur ikutan paket gitu. Kalo suntik jadi putih, cantik. Gak suntik jadi item kusam, jelek lagi. Menurutku sih kulit cantik putih gak akan membawa kita ke surga, soalnya bekal kita ke surga adalah hati dan amal ibadah kita.

Tapi jerawat yang sangat mengganggau ada di dagu. Waktu iseng upload nyanyi di youtube, aku sengaja close up wajah gak penuh dagu gak diliatin. Emang suka gak nyaman kalo punya jerawat gedhe banget di dagu, apalagi kalo muridnya yang masih balita nanya "bu Ami itu apa?".

Untuk mengatasi jerawat prosesnya panjang. Untuk kasus ekstrim ada yang disuntik atau dilaser. Di Jogja salah satu salon terkenal, jerawat mesti dikeluarin isinya. Yang namanya jerawat itu disentuh aja sakit, apalagi dikeluarin isinya. Yang tidak mengenakkan nanti bekasnya berlubang-lubang. Memang beruntung tipe yang gak jerawatan, kulitnya bisa halus, dan pori-pori rapat. Tipe yang jerawatan itu abis ngobatin jerawat, masih aja bekasnya bikin pori-pori besar dan kulit berlubang-lubang.

Aku sendiri sangat yakin kalo jerawat selain masalah genetis, hormon, juga pola makan. Kalo yang punya bakat jerawatan hindari makanan gorengan apalagi beli gorengan pinggir jalan yang minyaknya sudah dipakai berulang-ulang. Makanan gorengan di warung juga dikurangi.

Kalo aku sukanya bukan gorengan, masih makan gorengan tapi goreng sendiri dengan minyak baru. Atau gorengan dari katering. Tapi kalo makan di luar menghindari gorengan, kan banyak alternatifnya, ada yang direbus, disemur, dikukus, dipanggang, dibakar, ditumis.

Mengurangi gorengan, rokok, cemilan, makanan dengan banyak pengawet dan bumbu penyedap akan membuat kulit jadi lebih sehat. Setauku teman-temanku banyak yang suka makan enak, tapi juga rajin ke dokter kulit supaya dikasih ini itu biar kulitnya tetap kinclong. Kalo rajin puasa, Insya Allah akan mudah mengatasi keinginan ngemil, bisa membiasakan diri makan secukupnya.

Kalo sudah telanjur banyak toksin di tubuh memang sebaiknya melakukan detoksifikasi. Detoksifikasi itu bisa dilakukan sendiri dengan hanya makan buah dan sayur selama beberapa hari. Pasti sulit buat yang terbiasa makan sembarangan. Atau juga bisa detoksifikasi dibantu suplemen, kayak contohnya habbatussauda dan spirulina. Madu cukup membantu mengatasi racun, tapi tidak sekuat habbatussada, kecuali ditambah propolis.

Muka juga mesti sering menggunakan masker dan krem yang cocok. Akhir-akhir ini lagi naik daun krem yang mengandung teripang. Aku sudah pake dan cocok. Karena teripang itu mengandung CGF atau cell growth factor. Tapi tetap hati-hati, hanya 80 persen orang cocok dengan krem ini, ini kata produsen kremnya loh, ada di keterangan dalam dus.

Barangkali ada yang gak peduliin wajahnya jerawatan atau enggak. Atau ngiri dengan temannya yang kulitnya mulus tapi males memulai dan gak tau mesti darimana. Atau sibuk gonta-ganti dengan merk yang ada di iklan tivi. Kalo mau sih sebetulnya bisa mengambil dari bahan alam sekitar kita dan jaga makan. Kayaknya yang sulit emang jaga makan sih, yang namanya selera kalo gak diturutin hidup rasanya ada yang kurang, hehehe...

Hanya sekedar sharing aja masalah jerawat, Alhamdulillah kulitku gak banyak jerawat dari kecil sih. Tetap sebaiknya yang banyak masalah ke dokter. Kalo gak suka bahan kimia, mulailah rajin membersihkan wajah dengan pembersih muka yang cocok dan oleskan bahan alami pada wajah. Aku tetep berkeyakinan bahan alami hampir tidak ada efek samping tapi butuh ketelatenan lebih dibanding obat kimia...

1 comments

  1. sama mba'e..sy dan sa'keluarga juga ga ada masalah dengan jerawat...kecuali dulu saat SMP...lagi cinta monkey...e eh numbuh atu jerawat pas ditengah jidat lagi....jadi olok-olokan teman....weeeer..

    sekarang? ga ada masalah.....kecuali satu bisul yang numbuh di bokong sbelah kiri....teman hua ha ha ha ha ha ha HAH!

    ReplyDelete