Monday, May 7, 2012

Minum madu untuk menambah tenaga

Aku bukan blogger penulis yang bisa nulis yang indah-indah. Wajar kalo gak nyambung dengan para penulis-penulis novel itu. Lebih pantes dikatain blogger bingung, soalnya sejak 2 tahun terakhir kebingungan dengan informasi-informasi yang muncul di otakku. Pokoknya aku mencoba tulis semuanya, kalo perlu labrak sana labrak sini. Soalnya ya, kenyataannya banyak orang jahat akhir-akhir  ini yang tambah jahat saja. Malah kadang kejahatannya ditutupi dengan gaya berpakaian seperti orang alim.

Gak usah dibahas lagi, dulu kasus mimpiin blogger yang bikin banyak giveaway tapi hadiahnya tidak pernah dikirim. Dan mimpi aneh-aneh yang bikin kaget. Tapi semakin lama mulai ngerti maksudnya apa, semua adalah untuk pembelajaran.

Hobiku bukan nulis, tapi sebetulnya musik dan olahraga. Tapi kalo disuruh milih antara musik dan olahraga, ya milih olahraganya dong. Jadi inget waktu SMA aku pernah bengong ngeliatin seorang atlit sampe gak bisa berkedip. Sampe kebayang-bayang, aku suratin (dulu masih setia menunggu pak POS). Kirim-kiriman foto. Sampe akhirnya waktu KKN aku dengar dia menikah. Terus entahlah... hidupku rasanya jadi gak ada yang bener sejak itu. Aku mencoba luruskan lagi sejak pulang ke Jogja 2009 ini.

Sekarang ini di umurku, gak janji nemu atlit lagi yang bisa bikin aku meleleh deh... banyakan juga laki-laki seumurku perutnya udah gendut-gendut, gak nafsu lagi... #ehngomongapaini...

Tadi siang abis latihan softball aku capek banget. Saking capeknya naik sepedanya di tanjakan aku tuntun. Gak kuat soalnya... Barangkali waktu latihan terlalu memforsir, padahal biasanya aku gak latihan cuman lempar-lempar bentar trus duduk ngobrol. Sudah beberapa minggu ini aku latihan bareng anak-anak baru. Mereka masih SMA. Ikutan gamenya juga. Dari jam 7 pagi sampe jam 11. Lumayan lama ya...

Sampe di rumah rasanya gak kuat buat ngapa-ngapain. Pokoknya males mikir deh. Nongkrong doang di depan netbook coba-coba bikin postingan di blog baru. Tapi kalo sholat tentunya gak ditinggalin dong... Bakda Ashar minum madu ditambah air putih segelas. Ternyata ngefek juga, punya sedikit tenaga untuk jalan keluar cari makan. Mampir di rumah kakak, untung lagi ada bingkisan sebesek ayam kremes utuh, aku boleh minta.

Kalo ngebahas soal madu, emang sih pernah saking pengennya mengkonsumsi madu asli, beli di toko khusus menjual produk organik. Tapi tempatnya jauh dan gak ada botol kecil. Karena alasan menghemat, aku beli botol kecil madu di supermarket dari merk produsen jamu terkenal. Terserahlah bukan madu asli juga gak pa-pa, mampunya beli itu.

Tapi sekarang ini aku malah jadi agen madu, dan madunya macam-macam. Ada yang manis banget dari bunga habbatussauda, ada dari bunga ini itu. Tapi justru paling berkhasiat adalah madu yang rasanya pahit karena tawonnya menghisap pohon tertentu. Temenku yang maag kronis dan tidak memasalahkan rasa getir itu selalu memesan madu pahit ini. Aku sendiri juga sering mengkonsumsi, soalnya menekan nafsu makan. Aku mudah gendut, jadi berusaha selalu makan makanan sehat.

Seru juga belajar tentang herbal. Herbal yang aku beli adalah yang aku konsumsi sendiri, kakak-kakakku dan sahabat-sahabatku. Jadi kalo misalnya toko onlinenya sepi ya gak terlalu dipikirin. Kerjaan aja capek ampe sore. Siang gak bisa nerima SMS atau telepon kebanyakan.

Walau banyak hal yang aneh-aneh melintas di kepalaku, kadang bingung dengan kalimat-kalimat gak jelas yang melintas, semoga semakin lama semakin lebih bisa memahami makna hidup ini. Kalo diomongin orang, dikhianati, dijahati, rasanya sudah kenyang deh. Semakin lama semakin mensyukuri bahwa aku punya anak banyak. Soalnya udah ada yang kayaknya sok akrab sok deket terganggu dengan anak banyak. Toh Islam mengajarkan untuk mengutamakan silaturahmi, hubungan keluarga karena darah dan perkawinan baru ukhuwah.

Jadi terserah mau diomongin apa juga, difitnah gimana, dijauhi, masih punya sahabat-sahabat yang baik banget mau ngertiin. Juga keluarga yang menerimaku apa adanya. Termasuk usaha keluarga tempat aku kerja sekarang yang mesti diurusin.

Pulang dari kerjaan jam 4 sore. Nanti abis Isya' kalo kantor temenku buka main ke sana. Maklum, otaknya barusan diformat lagi, banyak lupanya dengan kejadian sebelum pertengahan 2009. Sibuk ya... mesti rajin minum suplemen. Termasuk minum madu, yang manis, yang pahit semua doyan. Kejadian pahit dan manis juga mesti disyukurin. Toh nanti yang dibawa ke akhirat adalah amal ibadah kita. Berusaha menjauhkan dari hal-hal yang dilarang Allah. Menghindari marah, dendam, kecewa, putus asa. Tapi semakin berusaha sabar, kejadiannya semakin lama semakin heboh.

Beberapa hari yang lalu aku marah-marah ke sobatku yang punya webhosting sambil bilang aku dikatain dukun. Aku bahkan gak tau kemenyan itu apa. Kemarin googling di internet baru tau itu getah pohon yang kalo dibakar mengeluarkan asap dengan bau yang khas. Aku sampe nangis cerita kalo betapa jahatnya sihir itu bisa memisahkan istri dengan suaminya, anak dengan ibu kandungnya #jleeeeeeeb, dan banyak lagi.

Tulisanku di sini juga hanya sekedar tulisan untuk menuliskan perjalanan hidup yang baru saja kutempuh, karena bener-bener kayak orang baru hidup lagi dengan memori puluhan tahun yang hilang. Dan kalimat-kalimat bersliweran yang mesti kusaring, kurangkai, karena banyak kalimat yang penuh penyesatan yang mesti aku abaikan. Lalu aku buang sampah tulisan itu ke e-mail orang yang ngatain aku dukun.

Dunia blogosphere hanyalah alat untuk aku menuang uneg-uneg. Anehnya ada beberapa mengontak aku katanya mereka terinspirasi tulisanku. Barangkali di bagian tulisan yang waras, yang ngaco biarlah jadi kenangan juga. Soalnya perlu mengakui puas banget membahas orang-orang yang memblock dan meremove aku di FB. Hahahaha... toh masih punya dunia nyata. Tapi semoga semakin lama tidak akan membahas orang lain lagi.

Lagi seneng-senengnya belajar bikin blog yang penuh tantangan. Membaca banyak referensi, rasanya kayak duduk di bangku kuliahan dulu. Ntar minta pendapat dari sobatku yang lebih pintar. Jadi soal diblokir di FB, kehilangan temen blogger... gak penting banget toh punya dunia masing-masing. Walau sebetulnya Allah memerintahkan manusia untuk mempererat ukhuwah, tapi nyatanya... kenyataannya manusia lebih suka disanjung, bangga punya banyak teman, terkenal, merasa sudah banyak berbuat baik, lupa bahwa yang mendapat ridho Allah adalah yang berjiwa besar mau memaafkan seberat apapun...

No comments: