Friday, May 4, 2012

Orang gaptek pegang Blackberry

Sebetulnya aku tuh gak nyaman banget dengan yang namanya Blackberry ato BB itu. Gak tau ya, kenapa hampir semua temenku punya. Nonstop mereka ketawa-ketawa dengan BB. Bisa nulis yang kalimat dengan tulisan yang unik di Facebook.

Soalnya yang ngejual temen baikku. Dan aku pokoknya percaya aja deh, kalo dia bilang kondisinya baik aku juga percaya aja. Baru beli untuk usaha online, terus karena sibuk jarang dipake.

Ternyata pengoperasiannya rumit. Gak semudah Nokiyem. Gak taulah... BB sendiri juga jenisnya macem-macem. Aku yang biasanya setengah mati survey hape sebelum beli sekarang gitu aja percaya sama temen.

Ada harga ada barang. Yang jelas aku tanya dia beli dimana, katanya toko ada garansi resmi bukan Black Market atau BM. BM terlalu beresiko, panjanglah detilnya. Kalo beli Crocs bukan yang ori tapi dapat KW yah paling kecewanya gak banget-banget. Tapi kalo BB, udah bayar sekitas sejutaan ternyata BIS gak jalan (istilah baru yang aku baru tau, hehehe) apa gak frustrasi tuh.

Soal Crocs aku belum beli, sempet survey sih, pengen punya. Tapi soalnya duitnya mau dialokasikan untuk proyek baru ya puasa dulu deh. Agak bingung juga, kalo beli yang palsu ntar katanya melanggar hak cipta, merugikan pabrik aslinya dan gak bayar pajak untuk negara. Ntar banyak dosa....

Duh... bicara soal dosa... aku tuh cuman menghindari omongan gak penting kalo udah punya BB. Ntar gabung di grup mana, eh, isinya kirim-kiriman video jorok. Ada temenku cerita, kalo di BBM ada semacam obsesi nyebarin gambar paling porno itu bisa bikin ngetop. Ngetop kok kayak gitu ya... Solusinya ya bergabung dengan grup yang baik-baik saja deh...

Lagian mana bisa sih kita bisa menghindari dosa. Apalagi kalo berhadapan dengan manusia yang berbeda-beda. Apa iya mesti eksklusif menutup diri gak kemana-mana. Paling ya banyak-banyak berdoa supaya diselamatkan Allah. Kalo nurutin emosi sih maunya maraaaaah aja melulu.

Soal Blackberry ternyata baru nyadar kalo BBku dari Verizone, pinnya kepala 3. Dan kalo untuk GSM pinnya seharusnya kepala 2. Hanya provider tertentu saja yang bisa untuk Verizone yaitu Indosat, XL, Axis. Soalnya aku punya kartu Three aku minta diaktifkan di counter Three. Eh, di sana aku diaktifkan, tapi penjaga counternya kok ya gak ngasih tau BB Verizone gak bisa untuk Three. Mestinya kan nyaranin supaya beli pulsa untuk SMS dan nelpon bukan untuk BB. Tuh kaaan... sebel banget. Sempet ngambeg, rasanya pengen ganti BB yang bukan Verizone, kembaliin BB ke temen ganti yang pinnya kepala 2.

Kirim SMS ke temen, dia saranin ganti kartu. OKlah, aku masih punya yang IM3. Tapi aku gak akan jadiin BB untuk nelpon dan SMS. Ribet, katanya yang mesti dicopot batrenya seminggu sekali supaya mendinginkan soalnya online nonstop. Jadi nanti kalo udah ganti kartu gak bisa dipake juga BISnya yah aku ganti pake Trans Jogja... eh... ganti BB, mumpung belinya belum seminggu.

Punya hape kok malah illfeel begini ya... dan pinnya by request, hanya yang serius smsnya gak dipajang bebas di internet. Bagiin pinnya terutama untuk yang tampangnya kayak Brad Pitt... salah seorang yang masuk ke mimpiku waktu aku ngimpi dipaksa duduk di bangku sekolah, cuman galak amat Brad Pitt itu, bawa penggaris panjang, dengan wajah tanpa ekspresi... Eh, kalimat terakhir just kidding loh...

4 comments:

  1. punya alat komunikasi multi all in one..dulu pernah punya...tapi sekarang lebih pada fungsi utamanya..yaitu komunikasi saja..

    ReplyDelete
  2. Minta PINnya dong tant... tapi nunggu saya punya BB...
    Kemarin saya malah beli android

    ReplyDelete
  3. nggak terlalu suka sama BB, dulu pernah make nggak ada 2 minngu di jual lg.. :D

    ReplyDelete
  4. kemarin2 aku juga baru baca kalau BB itu ribet.. sayang kalau sudah ribet cuma untuk bbm

    ReplyDelete