Monday, May 21, 2012

Daging kambing dan habbatussauda

Kurang tidur ditambah over training karena olahraga abis itu memutuskan puasa bukan gabungan yang tepat. Jadi tepar, untung pekerjaanku cukup santai, bos baik banget.

Biasanya suka pijit refleksi sendiri, tapi kalo udah tepar, pikiran blank, masih punya kekuatan buka netbook ngecek email yang kebanyakan spam kasih hadiah geje. Tapi urusan agak berat kayak nyuci baju, milih nunda.

Sempet curhat geje lewat SMS ke teman. Kena fatamorgana, berada dalam posisi pewe kayak pas ABG dulu jatuh cinta lagi. Ngeliat jaraj jauh udah bikin dengkul lemes, apalagi ngeliat ganti baju abis latihan dan ngeliat perutnya yang enam paket, hahaha... Bener-bener fatamorgana.

Akhirnya nyerah, kirim SMS ke tukang pijit langganan pulang kerja mau kesana, seorang wanita tunanetra.

Pucuk dicinta ulam tiba, ada paket aqiqah dari ortu murid, melahirkan putra kembar. Soalnya salah satu makanan untuk atasi darah rendah adalah daging kambing. Konon orang Arab fisiknya kuat-kuat karena banyak makanannya dari daging kambing yang dibumbui jinten hitam atau habbatussauda.

Habbatussauda udah habis, perlu belanja lagi. Sebetulnya toko onlinenya emang kecil-kecilan soalnya lebih untuk konsumsi sendiri, keluarga dan sahabat aja. Saking suka gak tegaan malah suka ngasih gitu aja... Waaah. Dapet beberapa temen baru kenal dari blog cerita mereka fisiknya lagi gak sehat. Menahan diri sih, soalnya kan kalo niat baik mau bantu belum tentu diteriman. Ada yang gak percaya khasiat herbal, ada yang tidak telaten, ada yang gak suka kalo keluar angin lewat mulut rasanya gak enak. Efeknya langsung sih, begitu konsumsi habbatussauda gas dari perut keluar.

Semua herbal punya khasiat masing-masing, dan tiap individu juga cocok-cocokan juga. Mirip nyari pasangan deh. Kalo tepar jadi ngaco, banyak ilusi, kena fatamorgana. Saatnya dipijit, makan daging kambing dan mengkonsumsi habbatussauda...

2 comments:

Sam Rinaldy said...

kayaknya kemarin ibu saya beli jinten hitam... gak tahu buat apa....

Ratnawati Utami said...

@Sam, jinten di arab lain dengan jinten disini. Tanyain aja deh, siapa tau buat masak gule kambing... ;). Aku sendiri kalo masak minimalis banget. Supaya body fat gak terlalu tinggi #ehkapanterakhirmasakya