Sunday, July 1, 2012

Di Jakarta

Sampe Jakarta ngapain? Nanya kolam renang terdekat soalnya di Jogja gak ada waktu buat berenang. Telpon ke beberapa orang, dan SMS janjian ketemuan dengan temen baru kenal di email, penulis Kompasianan yang rumahnya di Depok.

Alhamdulillah, perjalanan lancar biarpun di tivi ada tayangan kalo di Puncak macet banget. Sudah nyiapain kaos kaki dan jaket bertudung mau shalat di mobil kalo supirnya gak mau brenti buat shalat Shubuh. Alhamdulillah sebelahku 2 ibu yang ngedukung untuk minta pak supir brenti untuk shalat Shubuh. Ada penumpang lain juga minta berhenti kebelet pipis. Jadi sekitar jam 5 shubuh mobil travel brenti di pom bensin ada yang shalat ada yang pipis.

Sempet baca tulisan di Kompas Minggu berjudul Keluar dari zona nyaman. Disebut kakak kelasku di situ yang tadinya gajinya tahun 90an 20 juta sebulan milih jadi pengajar yoga dan baca kartu tarot trus tinggal di Bali.

Biasanya sih aku baca Republika, adanya Kompas ya udah, itu yang kubaca. Trus juga ada kisah orang yang memilih jadi pengusaha dibanding karyawan.

Pendapatku ya... Semua orang punya dorongan jiwa masing-masing. Menjadi gurupun adalah dorongan jiwa, jadi tidak memasalahkan gaji tapi kepuasan batin. Mirip almarhum Bapakku yang dosen. Rejeki bisa jadi manaaaa aja. Sebaiknya jangan menolak rejeki deh. Dan lebih penting lagi merasa cukup atau qona'ah.

Semoga semua lancar sampe tanggal 8 kopdar dengan teman-teman blogger. Dibelain beli baju baru #halah. Soalnya #alesan hehehe... Sudah lama gak beli baju beneran. Berhubung sebelum berangkat dapet arisan, yah beli baju yang harganya miring di mall deket rumah. Lagi mikiiiiir, pake dandan gak ya, lupa caranya dandan tuh, cuman punya lipstik satu beli juga taun lalu, hahahaha... Mohon maklum ya ini bener-bener ketidakpedhean dan kegalauan cewek tomboy. Kalo disuruh pake rok masih nyerah, suka kesrimpet-srimpet.

Pokoknya ntar dicritain deh plus fotonya, kecuali yang request gak pake foto...

3 comments:

Niar Ci Luk Baa said...

Ami, yang lagi di jakarta asyikk neh kopdar2 :D

Keluar dari zona nyaman emang tak semudah yang dibayangkan yaa ami :D

MUXLIMO said...

Duh.. asyiknyaa yang mau kopdaran.. met hepi depi, Mbak..

btw, soal kerjaan.. memang bener tuh Mbak.. mending kerja yang disukai hati meski pendapatannya pas-pasan daripada "kerja-kepaksa" yang hasilnya gede tapi hati berontak.

Kata Jack Nicholson:"Orang sukses itu orang yang tidak bisa membedakan apakah dia itu sedang bekerja atau sedang bersenang-senang." :D

YeN said...

ditunggu ceritanya mbak ami :D