Saturday, January 5, 2013

Di Pangalengan pake hape Nokia sebagai modem

Berhubung di rumahku di Jogja ada wi fi 24 jam, juga di tempat kerjaku (speednya ngebut malah) aku pake hape Nokia sebagai modem. Dari Jogja naik kereta api, di Bandung sempet mampir di rumah saudara. Ada wi fi aku manfaatin untuk download PC suite untuk Nokia.

Oalaaah... situs NOKIA.COM hang.... jadinya aku cari situs lain yang juga ngasih download Nokia PC suite   yang bisa untuk Nokia C3. Sukses download... butuh waktu beberapa puluh menit, terus diinstall. Ternyata itu versi lama, dan ditawarin untuk memperbaharui jadi versi lebih baru lagi.

Sebelumnya sih disuruh bikin account Nokia, ditanya nama e-mail dan password. Nanti di e-mail akan ada pemberitahuan supaya klik link sebagai untuk bisa memulai menggunakan Nokia PC Suite. Sebetulnya gak disarankan untuk sering-sering pake hape Nokia untuk modem... kurang baik untuk baterenya. Mending beli modem aja.

Aku pake AXIS, di daftar untuk setting gak ada AXIS. Dari mbah google aku baca tulis aja AXIS, AXIS, password 123456. Tapi lucunya diset INDOSAT dan 3, tetep bisa jalan. Aku beli pulsa 1000an di AXIS dengan masuk ke *123# dapat 15 MB. Kalo pulsanya abis dapat sms pemberitahuan dari AXIS bahwa sudah menggunakan 15 MB. Cepet banget emang jalannya, dibanding kalo make 1000an untuk GPRS di Nokia. Aku pake blackberry juga, tapi batrenya cepet ngedrop kalo browsing, makanya lebih suka pake GPRS di Nokia. Blackberry cuman untuk YM dan e-mail, terima pesanan di toko online juga lewat BBM.

Pagi hari lumayan kenceng speed internetnya gak kayak di malam hari, pake netbook dengan modem hape Nokia. Aku mau beli paket internet gedhean ah, aku di Pangalengan sekitar tiga hari.

Pangalengan sendiri adalah daerah dimana banyak peternakan sapi, perkebunan dan pengolahan kopi. Lumayan dingin... hehehe... Sama kakakku juga dibilangin, nanti April pas aku umroh juga mesti siap dengan dingin di malam hari yang menusuk.

Keluarga besarku berkumpul di Pangalengan karena acara pernikahan keponakanku. Di cuaca dingin sih menurutku jadi males mandi, laper terus... hehehe... dan aku gak bisa jogging kayak di Jogja tiap pagi. Gak bawa sepatu olahraga dan rasanya kaku semua saat bangun tidur. Salut dengan para pekerja keras yang tiap pagi menggunakan sepatu bot menuju ke peternakan atau perkebunan menggunakan bak terbuka. Mereka gak akan pernah memimpikan ke Bandung jalan-jalan di Trans Studio, survive hidup, memudahkan orang kota minum kopi dan susu setiap harinya...

1 comment:

BlogS of Hariyanto said...

sebenarnya orang-orang yang hidup di kota besarlah yang seakan-akan lupa bagaimana proses semua makanan dan minuman yang mereka peroleh, bahkan mereka lupa betapa orang-orang di desa dan pedalaman-lah yang telah bekerja keras untuk menghasilkan semua bahan baku yang dibutuhkan oleh orang kota... :-)