Sunday, March 3, 2013

Jaman jahilliyah era modernisasi

Menurutku memang sekarang ini jaman jahilliyah. Cuman yah, sudah ditutupi dengan ini itu, sepintas bagus padahal cuman kedok aja.

Salah satu orang Arab yang ngobrol sama aku cerita dia mampir ke KOTA BUNGA di puncak. Cuman dia gak suka macet di Jakarta. Dia gak cerita aja, kalo dekat kota bunga ada kampung yang wanita-wanitanya dinikahin orang Arab, dikunjungi suami pas musim liburan.

Gilanya tuh orang, dengan pedhenya tawar-tawaran sama aku. Alasannya dia nyari istri yang dikunjungi saat liburan aja. Hanya saja nyarinya orang yang Islamnya bagus. Kalo nikah di dekat daerah puncak itu ada kemungkinan istrinya jual diri. Katanya niatnya karena Allah, nanti kita sama-sama ke jannah.

Mungkin curiousityku kegedhean juga kali, kutanggapi semua omongannya. Sebulan butuh berapa berapa. Tapi terus endingnya aku bilang, kalo istrimu naik mercedes, aku juga mau punya mercedes dong. Eh, langsung hilang deh. Padahal tadinya sempet janji mau kirim uang buat bekal umroh, hehehe... ternyata ya begitu kesel janjinya dilupain gitu aja. Ngapain juga nerima uang dari orang yang punya pamrih, niatnya jelek.

Banyak orang mengaku ustad padahal menawarkan kesyirikan. Banyak yang saking berusaha meluruskan agama jadinya merusak sana-sini. Banyak yang menutup diri, gak mau disentuh dunia yang jahat menutup diri dari bersosialisi. Atau pengobatan dengan hypnotherapy, holistik, tenaga dalam, sebetulnya perlu diwaspadai, soalnya walau mereka fasih membacakan ayat-ayat Al Qur'an bisa jadi ditunggangi setan berwujud jin. Tentunya ada yang lurus, memang lurus membantu mengobati orang lain, biasanya yang tidak komersial.

Yah, beginilah jaman jahilliyah di era modernisasi ini....

5 comments:

Fian Syauqi said...

ckckc memang deh kita mesti lebih berhati-hati di zaman sekarang ini...udah mau kiamat nih kayaknya

danirachmat said...

ga berani komentar yang gimana-gimana Mba Ami. saya sendiri juga masih belom bener nih..

Anonymous said...

Si A berkata, "Wajahku jerawatan..."
si B menyahut, "Manaa...?"
si A nunjukin, "Ini ni..nyebelin banget".
si B geleng2 kepala, "Jerawat satu biji ributnya kayak seluruh muka berjerawat, syukurin tu wajah, syukurin juga jerawat cuma satu..."

Kira2 Si A akan jawab apa hayoo..

Anak Sehat said...

mengingatkan untuk merenung dengan artikel ibu ini

Rumah Al Banna said...

Iya mba, hati2 dengan Setan yg Berwujud Manusia, trima kasih atas artikelnya,