Saturday, June 29, 2013

Sisi gelap di internet

Internet buat banyak orang seperti buang sampah. Aku pernah tertarik dengan profil laki-laki Arab, masih muda 27 tahun, dia punya Facebook page yang menuliskan tentang prestasinya dimuat oleh website resmi. Sedang berjuang meraih beasiswa master degree di Amerika. Sepertinya minat banget ngobrol sama aku awalnya, gak taunya cerita kecanduan sorry... masturbasi. Biasa, abis aku bilang kalo dia masih muda, dan percaya pada Allah, cobalah lebih mengontrol diri, langsung ilang illfeel sama komentarku tentang dia.

Facebook yang untuk orang Indonesia aku set supaya cuman Friend of Friend yang bisa request friend. Malah jarang yang kirim inbox. Tapi account Facebook aku yang untuk orang Arab, banyak yang request friend, kalo jawab telat aku mereka marah-marah.

Ada yang dari Libya bilang "aku gak suka kalo kamu pake hp buat fesbukan, pake laptop biar bisa buka webcam". Aku jawab "aku bukan pembokatmu, kok nyuruh-nyuruh gitu sih".

Ada juga nulis di timeline "aku kirim e-mail, jawab atau bilang goodbye". Aku baca e-mailnya kira-kira nulis gini "aku orang Irak, separuh Arab. Aku juga kesel sama Arab-Arab gila itu. Anggap aja mereka monyet atau anjing. Mereka memusnahkan suku Kurdi di Irak. Laki-laki Arab kalo ketemu perempuan gak menghargai, cuman dianggap obyek sex doang".

Beberapa orang ada yang maksa aku kasih skype id. Kalo ditolak marah-marah. Sekarang ada fasilitas facebook bisa ngatur siapa saja yang bisa liat kita online di chat aku manfaatin betul. Tau gak, daftarnya panjaaang... soalnya aku kalo pengen chat ma sapa gitu, dan males jawabin yang lain ya didaftarin namanya di daftar yang gak bisa liat kita online.

Ada laki-laki Mesir, bilang, aku lagi proses cerai, 5 bulan lagi aku bebas. Dia bilang lagi, aku suka sama kamu, kalo aku lagi gak ada kerjaan, kamu balas messageku ya, dan gak usah ngobrol sama laki-laki lain. Jadi maunya aku mesti standbye dan siap menjawab kalo dia message aku, maunya hehehe... aku coba ngertiin karakternya beberapa hari. Pernah miss waktu dia kirim message gak kujawab dia marah-marah. Lalu akhirnya aku bilang, "aku bukan apa-apamu kok nyuruh-nyuruh seenaknya sih". Dan yang jelas wanita Mesir itu maharnya mahaaaal bener, malah baru tunangan mesti udah disiapin tempat tinggal plus perabotan juga biaya hidup. Kalo "tunangan" abal-abal di internet kan bisa gratisan.

Aku pernah nulis status Facebook gini pake bahasa Inggris, banyak yang gak ngerti, soalnya mereka lebih ngerti kalo statusnya bahasa Arab, tapi biarin. "Aku belajar tentang wisdom di Islam. Aku pengen mengenal laki-laki Arab yang paham makna Qur'an. Sejak kecil sudah membaca Qur'an dan negaranya ketat dalam syariat. Tapi kenapa mereka kalo ketemu aku cuman membahas penis mereka yang kalo ereksi 7 inchi atau lebih. Maaf gak tertarik sama dick".

Ada laki-laki di Jordan gerah dengan statusku, kirim inbox, "itu cuman sebagian kecil laki-laki Arab. Banyak yang belajar Islam di universitas. Dan jangan belajar mistik dari sufi. Aku lulusan universitas Islam di Jordan". Wah, aku sendiri gak mengikuti ritual sufi, guruku mengajarkan bahwa tasawuf adalah berkaitan dengan kebersihan hati bukan ritual macam-macam dari buku Imam al Ghazali, masterpiece beliau Ihya Ulumiddin. Semua sesuai Qur'an dan hadits.

Aku juga pengen nulis sedikit uneg-uneg di sini, ada temen bloggerku dulu 2 tahun lalu kita suka diskusi Islam. Begitu dia ikutan kelompok yang suka nginep dari masjid ke masjid, dan bikin aku ketakutan setengah mati pada awalnya, pernah mimpi ketemu dia di belakangnya ada bayangan gelap besar. Dan aku dibuntuti bayangan gelap itu berbulan-bulan. Ciri-ciri blognya suka nulis konspirasi, illuminati, dan majang foto Osama bin Laden (pengagumnya katanya). Aku pernah nulis e-mail, kok bisa-bisanya kamu ikutan kelompok yang kalo malem di masjid baca-baca mantra. Aku juga kasih link buku kitab acuannya yang ditelaah ulama isinya banyak hadits palsu. Sekarang dia menghilang dari peredaran. Blognya gonta-ganti URL soalnya hatinya tidak pernah nyaman. Tidak menerima komentar untuk artikel yang dia tulis. Oh ya, dia curhat ma aku kalo pernah dibawa gaib ke dimensi merah dan waktu naik gunung masuk ke pasar yang rame. Sudahlah, banyak yang tau aku ribut sama dia, tapi orangnya sibuk sendiri dengan ritual-ritual dan baca-baca mantra dengan kelompoknya.

Aku yakin memang banyak orang Arab belajar Islam dan mempraktekkan. Tapi yang suka ngajak berperang atau ke Indonesia untuk kawin sementara di Puncak Jawa Barat (prostitusi dengan mahar dan akad nikah) juga banyak. Dan aku juga pernah beberapa kali dapat tawaran dijadiin "secret wife". Ngobrol dengan laki-laki Pakistan aku bilang "Orang Arab membaca Qur'an dan sholat di masjid tapi kelakuan bejat" komentarnya "stay away from Arabian".

Kalo orang Indonesia gimana.... Masjid banyak dibangun, tapi yang sholat jamaah sedikit. Korupsi dimana-mana dari tingkat bawah sampai atas. Aset negara dijual ke asing. Pendidikan luar biasa mahal. TV acaranya gosip melulu. Syrik melanda dimana-mana katanya tradisi.

Tapi tetap optimis, dan tetap berusaha beriman. Aku memang gak pake burkha, gak pake niqab, tapi aku juga belajar Qur'an, hadits dan mempelajari kebijaksanaan dari Islam. Gak cocok baju syar'i yang mesti pake rok kerudungnya ampe perut, aku tenggelam soalnya aku gak tinggi dan gak cocok buat aku yang kemana-mana naik sepeda. Juga gak cocok dengan hijabers yang high maintenance, baju mesti bermerk, mahal, serasi, dari kerudung, baju, rok, sepatu, tas. Yang penting aku sanggup beli dan merasa nyaman, tidak berlebihan di lingkungan Indonesia ini.

Kadang mikir... ya ampuuun... rasanya bener-bener kiamat udah dekat, setan berwujud manusia dimana-mana...

1 comment:

BlogS Of Hariyanto said...

begitulah dunia zaman kini....yang penting kita mengambil sisi positifnya dan membuang sisi buruknya ...salam :-)