Monday, July 1, 2013

Cinta dan pacaran

Cinta adalah mengenai perasaan. Sulit kalau yang namanya perasaan itu dipaksa-paksa. Gak suka dipaksa suka, suka dipaksa gak boleh suka. Pacaran menurutku hanyalah istilah, seperti halnya minum Aqua berarti minum air mineral walau merknya lain-lain. Toh ngerti maksudnya apa. Ada versi pacaran cuman berani SMS, ada yang berani main gak ngajak keluar, ada yang ngajak keluar dengan dibatasi waktunya, dan ada yang beduaan gak peduli waktu.

Pacaran haram, kencan haram, sekarang banyak didengungkan hal seperti itu. Tapi banyak yang gak peduli. Liat aja kalo malam minggu bioskop penuh, rumah makan, pojokan di taman sepi, dan tempat lain. Seperti disarankan agar wanita muslimah pake kerudung, yang masih pake tanktop dan hotpants masih banyak.

Ada yang nanya ke aku, kenapa aku suka membahas orang Arab... hehehe... aku terkesan waktu ke Saudi, suatu saat pengen ke Mesir. Pernah beberapa kali ditawarin jadi "secret wife orang Emirati", cuman gak minat pake banget. Katanya di UAE ada beberapa kasus penangkapan wanita berbaju seksi oleh polisi di tempat tertentu, apalagi mesra-mesraan di tempat umum. Di Arab memang adat istiadatnya kental dengan Islam, tapi di Facebook yang friendlistnya banyakan orang Arab aku mendapat perlakuan rasis. Cuman dianggap obyek seksual, begitu kenal langsung diajakin ngomong porno, di inbox ada yang ngirim gambar XXX.

Kemarin aku dapat SMS dari laki-laki duda yang pernah jadi teman Facebookku, tinggal di Jakarta. Dia bilang mau ke Jogja menemui aku, masalahnya dia yang 6 tahun lebih tua aku gak tau wajahnya kayak apa, di Facebooknya gak ada fotonya blas. Makanya aku menolak menemuinya, takut nanti kalo mau nemuin dianggap kasih harapan. Dari ngobrol di telepon ceritaku sebentar-sebentar dipotong, gak boleh gitu, gak boleh gini sampe illfeel. Jadi aku bilang aja kalo aku jatuh cinta sama seseorang yang tinggalnya di luar negeri dan mau menemuiku setelah Ramadhan. Jawabnya gini, seharusnya taaruf itu pake perantara bukan ketemu langsung. Wah standar ganda dong, dia bilang mau ketemu aku langsung, tapi ada cowok lain mesti pake perantara. Terus aku bilang, aku gak masalah bertemu cowok selama di publik, kita beda paham. Seperti halnya kalo kopdar blogger, cuman ini cowoknya lagi pedekate.

Aku tidak berani bilang pacaran itu haram atau halal, bukan kapasitasku dan aku bukan ulama. Tapi aku masih bisa ngobrol dengan cowok di tempat umum, bahkan pernah kopdaran di food court Grand Zam-Zam Clock Tower depan Masjidil Haram, Mekah.

Soal setelah Ramadhan, wah, aku belum bisa cerita banyak. Soalnya sebelum ini ada beberapa yang janji mau temuin aku di kotaku batal tanpa alasan jelas. Ada sih alasannya cuman gak etis ditulis di sini. Apa kalo cowok pedekate mau kenal lebih baik terus digimanain coba, apa perlu pake perantara bolak-balik Indonesia ke luar negri gitu. Ntar malah gak balik nongkrong di stadion nonton Liga Inggris. Weit... awas scammer... udah paham banget ciri-ciri scammer, kenal ma pakarnya di romancescams@yahoogroups.com, udah sering konsultasi ke sana. Udah ngobrol secara sopan lewat video call, dan scammer gak mungkin gitu.

Terus apa aku jatuh cinta... deg-degan iya. Cuman kalo belum ketemu gak berani memastikan apa-apa. Tapi emang iseng banget, semua tips apa yang mesti dilakukan pada kencan pertama dibaca semua, bikin senyum-senyum sendiri. Kayak jadi diri sendiri, gak bahas harga makanan, gak bahas agama, dan seterusnya. Saran gak bahas agama agak kurang pas, kita berdua suka diskusi agama, dan bukan sesuatu yang memberatkan untuk dibahas.

Orangnya pengen aku majang puisinya buat aku di blog ini... waaaah... aku saranin bikin blog sendiri biar puas, puas, puas berekspresi. Jadi kalo ada yang nembak lewat video call, dan aku bilang belum bisa ambil keputusan sebelum ketemuan bisa dianggap pacaran gak ya. Whatever lah, mau dikatain bukan ta'aruf syar'i juga soalnya gak mampu biayain perantara buat bolak balik Indonesia ke negaranya...

3 comments:

arya-devi said...

memang pacaran tidak disarankan (dilarang) jika belum menikah resmi, pacaran boleh jika sudah ada akad nikah...

bu....maaf,... ibu ini selalu galau yaaa?...galau dalam segala hal....

Ratnawati Utami said...

Kalo galau terus ya enggak sih. Mungkin lebih diperhalus lagi, bila ingin menjalankan Islam secara benar, berkenalan dengan sopan untuk ke arah serius. Dan istilah pacaran itu hanya istilah. Bahkan anak TK dan SD sudah pacaran cuman kirim kiriman surat yang dikasih gambar.

Galau soalnya LDR itu beda lah yaw dengan galau soalnya dikhianati...

catatan-r10.com said...

Menjaga hati susah mbak, apalagi kalu sudah dekat dgn lawan jenis