Sunday, December 1, 2013

Cari jodoh yang baik itu susah

Aku rasa semua orang punya pengalaman berbeda-beda dalam hal pencarian jodoh. Kayak aku yang sejak kecil sampai besar bersekolah di sekolah negeri, terus waktu kuliah melihat pengajian salafy terheran-heran, karena mereka bisa menikah bermodalkan keyakinan, bahkan tanpa rasa tertarik atau pengenalan yang berlebihan.

Setelah menikah dan berpisah, berpisahnya sampai kabur segala dibantu kakak-kakakku, ceritanya ada di link ini  Diintimidasi mantan suami di Facebook aku mencoba lebih mengenal Islam itu apa. Awalnya Muhammadiyah, NU. Lalu sunni, syiah. Belakangan mencoba mengenal tasawuf.

Saking seringnya mendapat mimpi berada di Arab, berada di tengah padang pasir, di jaman belum modern seperti sekarang, aku punya facebook khusus friendlistnya orang Arab. Aku juga belajar soal Saudi Arabia yang wanitanya gak boleh nyetir, sehari-harinya make abaya dan kerudung hitam. Atau di UAE yang salah satu kotanya Dubai yang tadinya padang pasir jadi kota hampir kayak Las Vegas tapi masih diberlakukan hukum Islam. Kenalan juga sama orang Jordan, Oman, Irak, Syria, Palestina, Qatar, Libanon. Lalu di daratan Afrika ada Mesir dan Aljazair (Algeria).

Tapi bukannya aku ketemu laki-laki Arab yang sholeh malah beberapa sapaannya begini "Hi sexy, wanna have fun". Kok serasa jaman jahilliyah banget ya. Belum lagi ada yang ngajak jadi "secret wife", dinikah dipaskan bukan waktunya menstruasi. Bisa-bisanya si Arab ini ngitung begitu. Walau katanya sudah tidak mikirin dunia hanya ingin akherat, tapi kalo beralasan istri gak nurut dia bisa aja main tendang secret wife kalo udah bosen.

Cari jodoh offline, ini banyak disarankan. Kalo masih 20an barangkali masih bisa punya banyak aktifitas dan jomblo. Tapi kalo udah 40an kayak aku, udah aku milih gak gaul. Mau gaul malah yang ajak jalan laki-laki beristri semua, ada yang alasannya sudah gak greng sama istri, ada yang bilang masih cinta istri tapi laki-laki bakatnya memang mendua. Yah alasan-alasan begitulah.

Terus cari jodoh online, di dating site. Sebetulnya stok laki-laki single umur 40an dan lebih yang kesepian itu banyak banget cuman rasanya mereka itu rata-rata bermasalah. Ada laki-laki seumurku, istrinya meninggal tahun lalu, kalo ngobrol yang diomongin almarhum istrinyaaaaa terus. Yang istrinya pinter masaklah, atau nekat gak makan demi anak-anaknya sampe sakit dan meninggal. Biarpun menderita sakit tapi ditutup-tutupi, biaya ke dokter dan berobat itu mahal, pas itu suami abis PHK. Jadi curhatnya terus-menerus soal almarhum istrinya yang sholehah. Aku bilang, kalo dia itu sholehah kenapa pas masa resesi pilih mati dengan tidak mau mengobati diri dan gak mau makan, aku rasa itu cenderung bunuh diri. Dan bunuh diri itu bukan ajaran Islam, karena Islam mengajarkan ikhtiar dan optimis. Abis aku bilang gitu dia ngilang deh... tersungging berat.

Atau kasus laki-laki yang tidak punya status, ribut sama istri, berpisah tapi tidak punya akta cerai males ngurusnya. Model kayak gini itu seabreg. Kesulitan nikah dengan laki-laki model gini nikahnya nikah Islam tanpa surat dari pemerintah. Walau awalnya sepertinya penuh cinta dan bahagia, beresiko kalo udah bosen laki-laki mudah meninggalkan tanpa tanggung jawab.

Yang mengajak nikah dan dia berstatus suami, tapi beralasan dipertahankan karena anak tapi sudah tidak cinta lagi sama istri juga banyak. Sampe rasanya begitulah, tiap kenalan nanya kenapa pisah, dan serius mau nikah apa enggak. Rasanya sih kebanyakan kawin mau, nikah enggak.

Kadang iseng nanya, gimana perempuan yang kamu kenal. Suka dijawab, perempuan maunya yang ganteng, duit banyak pake banget. Walaupun ceweknya gak cantik-cantik amat, tapi tetap bermimpi dapat laki-laki kaya dan cinta setengah mati pengen belanja apa-apa diturutin. Susahnya laki-laki itu masih penjajakan mau ngertiin, jadinya digituin udah illfeel duluan.

Laki-laki yang banyak duit atau ganteng atau pintar merayu emang sih cenderung jadi playboy. Di usia produktif punya banyak pacar, beberapa diperawani. Sampe banyak status di facebook "Ya Allah, sisakan perawan untukku". Yang berdo'a kayak gitu biasanya emang yang canggung, susah deketin cewek.

Dan soal aku, gimana, gak mau cerita dulu deh. Yang jelas kalo ikhtiar mesti dibarengi do'a, sedekah, banyak bantuin orang lain supaya dimudahkan Allah. Cari yang mau bekerja keras sungguh-sungguh, bertanggung jawab, mendekatkan diri pada Allah sehingga matanya gak melirik sana-sini, dan menunjukkan cinta pada istri sepenuh hati. Gak mudah memang, tapi bila Allah berkehendak tidak ada yang tidak mungkin di dunia ini...




4 comments:

leniwiw said...

Kalo secret wife itu sama kayak fenomena istri sewaan ya?

Ratnawati Utami said...

Itu orang Emirati pernah nelpon dari Abu Dhabi. Awalnya sih ngomongin Islam, belakangan ajak nikah tapi dipaskan gak menstruasi secepatnya. Punya rumah besar di Abu Dhabi, pembantu orang Indonesia 5. Rasanya ya temporary wife. Kalo mainnya kasar sampe V berdarah darah terus ditinggal gitu aja gimana coba. Orang gak boleh tau alamat lengkapnya di Abu Dhabi

joe said...

katanya, jodoh itu di tangan Tuhan ya...

Indra Kusuma said...

Sudah lama tidak kunjung di sini, sekali baca ternyata hm,,,,,
Turut mendoakan deh Mba.

Salam