Tuesday, December 3, 2013

Kenapa aku tertarik dengannya

Mencoba menulis tentang dia rasanya jantungku mau melorot, ini sambil mencoba menenangkan detak jantung yang rasanya tidak karuan.

Ada sedikit kesalahpahaman waktu di awal-awal ngobrol. Aku ketemu di dating site khusus muslim, ah, sampe lupa siapa kirim pesan duluan. Kayaknya dia deh... soalnya aku di dating site biasanya pasif, gak banyak kirim pesan. Aku kasih nama e-mailku ke dia, terus dia komen kok gak dibalas gitu. Aku kasih tau, gak ada e-mail masuk, pastikan dong nama e-mailnya bener. Terus dia bilang ternyata dia lupa kasih titik pantesan emailnya gak bisa masuk.

Aku minta fotonya, dan rasanya dia cemas banget dengan komenku soal fotonya. Soalnya dia ngerasa agak kelebihan berat badan, lagi diet. Aku bilang ke dia kalo aku lagi diet juga, sampe kukirim e-book OCD yang berbahasa Inggris. Menurutku diet OCD fine-fine aja, walau banyak yang kontra. Soalnya kalo muslim berpuasa, tanpa makan sekian jam tidak mengganggu kesehatan. Sama aja, hanya kalo OCD boleh minum pas jam puasa. Dia sempat bilang, ya sudah kalo tidak suka dengan fotonya cari aja laki-laki lain... wih... cemas banget. Aku bilang, boleh gak aku pengen mengenal lebih lanjut. Situasi agak mencair.

Dia cerita kalo dia gaptek, ini yang bikin e-mail juga keponakannya, dipaksa-paksa. Sempet nelpon tapi suaranya gak jelas. Dari nelpon di hape, telpon rumah, suaranya putus-putus. Akhirnya dia bilang, kita email-emailan dan puasin ngobrol kalo ketemu gitu.

Awalnya sih biasa-biasa aja, tapi aku coba kirim e-mail soal aku mencoba tidak hanya memikirkan dunia tapi juga pertanggungjawaban di akherat. Kadang kalimat itu sulit diterima beberapa teman. Ada teman komentar kalo mau gaul gak usah bahas akherat, mending ngomongin yang sehari-hari aja. Ada beberapa temenku bilang, belum siap untuk masalah akherat, berusaha jadi orang baik semampunya dulu. Dan pedekate dari beberapa laki-laki banyak yang gak berlanjut gara-gara perbedaan masalah keinginan untuk bertujuan ke akherat tidak hanya dunia.

Aku juga cerita anak-anakku, dia bilang punya anak itu perlu disyukuri. Waktu aku cerita masalah kesalahan fatal yang kulakukan, aku kabur dari rumah dan akhirnya kembali lagi dia juga gak menyalahkan aku. Kita manusia pernah melakukan kesalahan katanya. Lebih baik memikirkan masa depan.

Dan dia mau mensupport aku kalo aku mau kursus atau kuliah S2. Duh, aku udah males deh kuliah lagi, mesti baca buku seabreg-abreg, bikin thesis. Mesti punya nilai GMAT dan TOEFL belum lagi urus transkrip nilaiku S1 yang pas-pasan banget. Mungkin kursus apalah, ntar dipikirin kalo di sana.

Berusaha mengimbangi dia yang selalu positif, aku juga mencoba selalu menulis e-mail yang positif walau dalam keadaan perasaan gak karu-karuan. Kalo sore hari dia suka kirim e-mail dengan kalimat, bangun tidur dan bersyukur masih punya pekerjaan yang dia nikmati di government, civil service. Hari Jum'at malam di tempatku dia kirim e-mail lagi break sholat Jum'at di masjid dekat tempat kerjanya. Abis Isya di tempatku e-mailnya kadang nulis dia mau berangkat kerja naik metro.

Aku mencoba menulis tentang bagaimana dapetin visa agar aku bisa mengunjunginya, tentunya setelah dia mengunjungiku terlebih dahulu dan kukenalkan keluargaku.

Duh... aku gak mau menyebut ini galau karena LDR, tapi sedang menata hati begitulah... sudah gak sanggup nulis lagi, rasanya gak karu-karuan, dan minta Allah menguatkan diriku untuk selalu positif menghadapi kehidupan ini...

1 comment:

joe said...

ldr juga gak masalah, yang penting komitmen