Tuesday, May 6, 2014

Banyak penjahat kelamin di dating site lokal

Aku selama ini melanglang buana di dating site internasional. Suatu ketika klak klak klik di google, baca tulisan di blog situs dating lokal, penjahat kelamin juga berkeliaran di Indonesia.

Jadi dia menceritakan bahwa karena dia single parent alias janda, dengan mudahnya laki-laki (orang Indonesia nih) yang ngajakin ketemuan buat ngajak gituan, hubungan seksual gitu.

Bukan hanya Arab doang... cuman beda sih, orang Arab lebih pedhe dengan barangnya (ngomong apa pula aku ini). Baru ketemu udah pamer ngomong gini... "punyaku 8 inchi";... hah. Gak semua sih, tapi lumayan banyak...

Orang luar sono, mereka gak ada gengsi-gengsian. Biarpun gaji gedhe, eksekutif, mereka terdaftar jadi member dating site. Beda ma orang sini yang aku perhatikan eksekutif malu dikatain gak laku, jadi yang daftar jadi member dating site cuman karyawan rendahan. Aku bukannya cari eksekutif kaya-raya, cari yang punya hati dan paling tidak ngobrolnya nyambung ma aku... emang gak sesederhana itu dapetinnya.

Aku dikasih tau sama temenku keturunan India di Jeddah, orang Arab itu sukanya orang kulit putih. Entahlah sepertinya kulit putih kok kayak ras paling tinggi. Tapi wanita Arab memang banyak yang cantik, saat mudanya, saat separuh baya cenderung overweight. Pola makan kurang sehat.

Sejauh ini aku belum pernah dipameri soal ukuran sama orang Indonesia (ah, ngomong gak jelas lagi). Soalnya pernah ngajak ngobrol dengan orang Indonesia di dating site internasional jawabnya kayak ogah-ogahan, kayaknya ngincer wanita arab atau bule yang muslim atau gimana. Berat berat... sudah kalah ukuran duluan... uuups... maaf, bercanda.

Sebetulnya aku pernah jadi atlit softball, jadi aku banyak kenal cogan (cowok ganteng) atau badan gedhe dari Indonesia, tapi rasanya di dating site internasional cowok Indonesia di bawah standar semua. Kayaknya ada semacam rasa malu gitu cari jodoh di internet, makanya yang daftar gak ada eksekutif atau badannya keren. Udah gitu kebanyakan cowok Indonesia yang ngedaftar jadi member kebanyakan bukan yang berpendidikan tinggi dan tampang dan tubuh gak keren. Pendapatku pribadi, emang kebanting banget kalo bersaing di dating site internasional.

Cuman prihatin aja, yang namanya penjahat kelamin memang ada di semua suku dan ras. Secara norma agama tau itu jahat, cuman tetep aja hawa nafsu yang bicara.

Tetep percaya aku sih ada orang baik di dunia ini, mereka yang berusaha untuk lurus dan berbuat baik. Memang sudah langka banget, tapi ada...


2 comments:

Anonymous said...

Apakah tubuh yang tidak keren, (bukan) termasuk "fi akhsani taqwim?"
Kalau bukan, lalu siapa yang mencipta tubuh tidak keren tersebut?
Jok dipikir ndak mumer rek.

Ratnawati Utami said...

Tubuh sehat itu butuh perjuangan om. Lah banyakan laki Indonesia cuman ngerokok, ngopi, begadang, nonton bola... pantesan loyo-loyo.

Kalo udah pernah ngobrol sama laki luar... awal-awalnya muka merah padam. Standar kelelakiannya emang jauh di atas rata-rata laki Indonesia.

Lama-lama biasa. Terus berusaha menyesuaikan diri juga, banyak oalhraga makan-makanan sehat.