Sunday, June 1, 2014

Harga taksi di bandara Adi Sutjipto ngemplang

Balik dari bandara  KLIA2 langsung ke Jogja serasa kembali ke dunia primitif. Bandara Adi Sutjipto yang kecil, masuk ambil bagasi, ampun lokasinya sempit banget. Udah gitu petugas sibuk ngecek kuesioner pertanyaan antara lain "bawa duit banyak gak, bawa binatang gak". Malah gak ada petugas yang ngecek kupon bagasi, gimana kalo ambil bagasi orang lain langsung kabur. Cari koper yang bermerk mahal.

Waktu itu menjelang maghrib, jadi terburu-buru pulang ditawarin taksi resmi bandara orangnya berseragam. Kata kakakku harga standar dari bandara ke rumah Rp 50.000,-. Udah dua kali kakakku naik taksi dari bandara, dari agen taksi resmi yang berada di dalam bandara. Ternyata kali ini yang kita naiki dari agen di luar bandara, deket pintu keluar, eh agennya minta Rp 90.000,-.

Di bandara Adi Sutjipto ada 3 agen resmi, semua milik tentara, jadi ini bisnis sampingan beberapa tentara yang punya kuasa di sana. Mohon dong pemilik bisnis taksi di bandara Adi Sutjipto, cari rejeki itu yang barokah, cari keuntungan yang sewajarnya jangan ngemplang gitu harganya. Lagi mikir, kira-kira kalo ganti Presiden hal-hal seperti ini ditertibkan atau tidak ya.

Kalo ada waktu tulisan ini aku kirim ke surat pembaca surat kabar. Gemes banget, udah capek dari bandara luar negeri, di suruh ngisi kuesioner pake bahasa Inggris, gak diperiksa kupon bagasi, dikemplang lagi harga taksi resmi di bandara Adi Sutjipto. Moga-moga Presiden baru bisa menertibkan semuanya, apalagi Yogyakarta sebagai kota pariwisata...

5 comments:

Anonymous said...

Yogya "yang primitif" adalah tempatku menjemput rizki, rizki yang seadanya, namun selalu ada dari Yang Maha Ada. Alhamdulillah.

Ratnawati Utami said...

Esensi dari tulisan ini bukan primitifnya. Tapi semrawut, korupsi, kolusi dan nepotisme di bandara. Agak nyambung komennya... sorry...

Ratnawati Utami said...
This comment has been removed by the author.
agha maruf said...

Kak Amira, yang sabar ya kak....
Saya aja belum pernah naik pesawat,.. tapi membaca tulisan ini jadi ngeri juga.. barang bawaan takut ilang... hehe *bercanda..

Semoga tulisan ini kesampain ke surat pembaca di koran lokal..
Salam kenal kak..

Pixelindo said...

wah itu namanya mancing emosional banget ntuh,