Thursday, March 19, 2015

Tidak bisa menerima penolakan

Kadang memang orang itu susah menerima penolakan. Aku pernah cerita sebelumnya bahwa ada seseorang yang mengirimi aku... okelah... sebut saja black magic. Cuman aku gak ngerasain amat sih, iya sih kalo kadang emosi jadi tidak terkontrol. Orang ini dulu pernah deket sama aku sebelum aku sadar bahwa kemampuan indra ke-6nya bukan bakat alami, tapi berguru pada orang yang gak bener. Bulan Februari 2015 lalu  aku akhirnya memutuskan minta diruqyah.

Memang benar kata peruqyah ada black magicnya. Jadinya dibacain ayat-ayat Quran, efeknya sampai aku terbatuk-batuk. Juga mengkonsumsi habbatussauda yang ada daun bidara. Alhamdulillah semua jadi lebih baik.

Awal tahun ini sampai bulan Maret aku juga sempet dideketi seseorang dari Kanada. Yang namanya hubungan ya gak langsung bilang iya kan, liat karakternya kayak gimana.

Aku sempat menghindar dari dia sekitar 2 tahun lalu, soalnya waktu aku bilang aku pengen ke Mesir lihat Piramid, komentarnya "Ngapain sih percaya sama cerita omong kosong di Qur'an, gak ada scientist yang membuktikan cerita itu benar adanya". Gak perlu ba bu, aku males ngobrol ama dia lagi. Lah wong jelas-jelas akhirnya terbukti Al Qur'an itu benar, dia aja ngomongnya ngasal kayak aku gak bisa baca aja. Gitu ngaku Islam dan mualaf.

Puasa tahun kemarin dia kirim kabar, bilang kalo dia berusaha puasa selama bulan Ramadhan. Aku tersentuh dan memutuskan mau bicara sama dia lagi.

Awal tahun ini dia bilang mau serius sama aku. Cuman rasanya kok hubungan cuman sepihak ya. Kalo telpon selama 2 jam dia mendominasi mengatakan betapa baiknya dia, aku dengerin sambil bbman atau wa sama teman.

Januari dia kirim coklat dan beberapa baju dari Kanada lewat fed ex. Rencananya Februari pertengahan nyampe di Indonesia. Ternyata nyangkut di bea cukai. Selama proses itu sukanya ngumpat melulu, ngomongnya kasar.

Akhirnya coklat itu datang juga, nebusnya 1,8 juta. Dia kirim uang buat nebus sih. Selain coklat, ada beberapa baju. Baju-baju pilihannya ya... ada 1 celana jins,  2 kemeja, 1 kaos baru, dan 1 kaos lamaaaa banget yang sudah pantes jadi lap. Alasannya dia, itu kaos favorit dia dan aku bisa pakai kalo aku kangen sama dia.

Aku bilang sama dia, terima kasih, cuman aku belum merasa jatuh cinta, masih minta berteman dulu. Yah begitulah. Habis gimana ya, aku selalu berharap dapat muslim yang taat. Ini orang berusaha meyakinkan aku gak perlu jadi muslim taat, manusia yang baik sudah cukup.

Tadi aku barusan dapat pesan "Sebaiknya kamu ke profesional soalnya kamu itu paranoid. Aku ini orang baik sudah berusaha membantu kamu".

Aku sudah males berurusan dengan orang yang gak sepaham begitu. Apalagi setelah aku tahu yang dimaksud puasa di bulan Ramadhan hanya minum air pas jam puasa, jadi dia ngarang puasanya. Dan juga kalimat-kalimatnya "Aku menghargai kamu sholat 5 waktu, tapi hargai aku juga dengan prinsipku bahwa tidak perlu jadi muslim yang baik, manusia yang baik cukup buat aku."

Semoga dia dapat hidayah deh... dan emang aku gak suka sama dia, dikasih coklat satu truk juga masih gak ngerasa kayaknya...

No comments: